Selamat Ulang Tahun!

Momen Inggris Atasi Jerman di Kualifikasi Piala Dunia 2002

"Modal bagus sebelum menghadapi Hungaria."

Analisis | 02 September 2021, 12:40
Momen Inggris Atasi Jerman di Kualifikasi Piala Dunia 2002

Libero.id - Jerman pada awal 2000-an adalah skuad yang diingat oleh para fans Inggris, barangkali seperti teman bermain yang menyenangkan semasa kecil. Pada tahun itu dalam beberapa kesempatan, ketika The Three Lions dan Der Panzer bertemu diberbagai kesempatan, bisa dibilang tontonan menarik jadi jaminan.

Ketika itu, Jerman adalah pemuncak klasemen dengan catatan tak terkalahkan di fase Kualifikasi Piala Dunia 2002. Dalam catatan besar itu, Der Panzer akan berhadapan dan mengalahkan Inggris 1-0 dalam pertandingan terakhir di Stadion Wembley yang bersejarah.

Kekalahan Inggris itu memaksa Kevin Keegan mengundurkan diri secara memalukan sebagai pelatih The Three Lions. Bagaimana tidak, Inggris di bawah kepelatihan Keegan menelan kekalahan. Meski satu kali, tapi itu dari enam puluh kualifikasi terakhir mereka. Ya, Inggris sempat tidak terkalahkan di Munich sejak 1973 dan kandas begitu saja.

Sebulan setelah kekalahan Inggris, kedua negara bertemu kembali. Tetapi, situasi berubah sepenuhnya. Giliran Jerman yang menjamu Inggris.

Laga berlangsung di Olympia Stadion Bayern, dan Inggris bermain tanpa beban, mengingat mereka dipimpin oleh pelatih asing pertama mereka, pelatih asal Swedia Sven-Goran Eriksson,

Itu merupakan laga keempat bagi Eriksson. Melawan tim kuat seperti Jerman, Inggris tidak memiliki rencana untuk meraih kemenangan besar. Bahkan, mereka akan dengan senang hati jika berakhir dengan hasil imbang.

10 Foto Desire Cordero, Mantan Cristiano Ronaldo Kini Kekasih Joaquin Correa

10 Foto Desire Cordero, Mantan Cristiano Ronaldo Kini Kekasih Joaquin Correa

“Semua orang mengharapkan kami bermain untuk memperebutkan tempat kedua, karena Jerman enam poin di depan kami,” kata Gary Lewin, fisioterapis tim Inggris antara 1996 dan 2017.

“Harapannya adalah, skenario terburuk, kami mendapat hasil imbang dan terus membutuhkan hasil imbang di pertandingan terakhir. Jadi, itu cukup santai. Kami tidak berada di bawah tekanan karena harapan itu tidak ada.”

“Sven (Goran Eriksson) memiliki cara yang hebat untuk menenangkan orang. Dia adalah manajer yang sangat santai. Dia menyukai skuad yang santai. Itu adalah atmosfer yang fantastis dan tidak ada yang bisa bermimpi kami akan melanjutkan dan melakukan apa yang kami lakukan, tetapi kami memasuki pertandingan dengan cukup percaya diri.”

Sikap Eriksson dan pendekatan pra-pertandingan adalah salah satu yang akrab bagi Lewin, yang selain tugasnya untuk tim nasional, menjabat sebagai fisio Arsenal selama lebih dari dua dekade.
Dia melihat persamaan yang berbeda antara Eriksson dan bosnya di level klub, Arsene Wenger: “Mereka berdua menyukai para pemain untuk dapat bersantai. Mereka berdua menyukai para pemainnya untuk bermain santai. Mereka berdua menyukai pemain untuk mengekspresikan diri.”

“Arsene sangat ingin 'Anda berlatih dengan cara Anda bermain'. Sven sedikit lebih santai dalam pelatihan. Ini mungkin sedikit lebih dari orang Italia yang keluar dalam dirinya (setelah sebelumnya melatih di Serie A bersama Sampdoria dan Lazio).”

“Dia memiliki seorang Italia yang melakukan semua latihan kebugaran, dan dia hampir memisahkan latihan kebugaran dari latihan sepak bola, jadi itu sedikit berbeda. Tapi, persiapan sebenarnya, fokusnya, bagaimana sebenarnya kami mempersiapkan diri untuk pertandingan sangat mirip.”

Untuk semua tekad tenang yang diharapan pelatih, tahap pembukaan permainan terlihat panik, apalagi striker Carsten Janker mencetak gol untuk Jerman setelah waktu berjalan hanya enam menit, sebelum Michael Owen menyamakan kedudukan enam menit kemudian.

“Kami tertinggal 1-0 sangat awal dan kemudian kami menyamakan kedudukan dengan cukup cepat setelahnya,” kenang Lewin. “David Seaman melakukan penyelamatan yang luar biasa pada kedudukan 1-1 – pria itu seharusnya mencetak gol. Dan, kemudian kami mencetak gol sebelum turun minum.”

Tendangan jarak jauh Steven Gerrard yang menggelegar, gol pertamanya di sepakbola internasional senior, datang pada waktu tambahan di akhir babak pertama. Capaian itu meningkatkan keyakinan Inggris bahwa ketiga poin, bukan yang ditargetkan, berada dalam genggaman mereka.

Namun, sementara para pemain terus mengindahkan perintah tenang Eriksson sebelum pertandingan, Eriksson menginstruksikan agar fokus pertahanan mereka digabungkan dengan tingkat petualangan ketika kesempatan muncul.

“Saya ingat datang ke ruang ganti dengan suara bising di babak pertama,” kata Lewin. “Semua pembicaraan adalah, 'Tetap kencang, jaga ketat. Mereka harus keluar' Tapi, Sven berkata, 'Pegang erat-erat, tapi jika kita punya kesempatan untuk menyerang mereka, tangkap mereka.'”

“Kami memulai babak kedua dan kami mencetak gol cukup awal, setelah tiga dari empat menit. Kemudian skor menjadi 3-1. Mereka melakukan beberapa pergantian pemain dan Anda tahu mereka akan melakukannya, tapi kami memilihnya.”

“Itu tidak terlalu berbeda dengan apa yang mereka lakukan kepada kami pada 2010 (ketika Jerman mengalahkan Inggris 4-1 di babak 16 besar Piala Dunia) ketika kami tertinggal 2-1 di babak pertama. Jadi, kami mencetak dua gol untuk membuat skor menjadi 5-1.”

Owen mengantongi hat-trick yang memainkan peran tidak kecil dalam dia dianugerahi Ballon d'Or pada akhir tahun. Dan, rekan striker Liverpoolnya, Emile Heskey, yang mencetak tujuh gol dalam 11 tahun, dengan tenang mengelabuhi kiper legendaris Jerman, Oliver Kahn. “5-1 dan bahkan Heskey mencetak gol,” fans Inggris akan bernyanyi untuk tahun-tahun mendatang.

“Kenangan terbesar malam itu adalah 6.000 penggemar melakukan Dam Busters di belakang gawang,” Lewin, yang sekarang menjadi direktur Klinik Cedera Olahraga Lewin di Hainault, mengenang selebrasi pasca-pertandingan.

“Itu luar biasa. Kami tahu telah memberi diri kami kesempatan (memenangkan grup). Semua orang berdengung. Tidak sering Anda mengalahkan Jerman, dan tidak terlalu sering Anda mengalahkan Jerman di halaman belakang mereka. Ditambah kami menyadari ada peluang, jika kami menyamai hasil mereka di pertandingan terakhir – kami berada di kandang melawan Yunani – kami akan lolos.”

Inggris, tentu saja, lolos sebagai juara grup, meski bukan tanpa drama. Diharapkan untuk mengalahkan Yunani dengan relatif mudah di Old Trafford pada bulan berikutnya, mereka akhirnya membutuhkan tendangan bebas David Beckham di menit-menit terakhir – mengakhiri penampilan luar biasa dari sang kapten – untuk menyelamatkan hasil imbang 2-2. Untungnya, Jerman tidak bernasib lebih baik di pertandingan grup terakhir mereka, bermain imbang 0-0 di kandang sendiri melawan Finlandia.

Sementara kemenangan 5-1 di Munich seharusnya menjadi awal dari periode gemilang bagi Inggris dan 'Generasi Emas' Beckham, Owen, Gerrard dan kemudian Frank Lampard dan Wayne Rooney yang sangat dibanggakan. Itu akhirnya dikenang sebagai puncaknya.

Tapi, Lewin, yang berada di pinggir lapangan dan di ruang ganti selama periode itu, tidak setuju dengan penilaian kasar tentang apa yang dicapai Eriksson dan para pemain Inggris itu.

“Mereka menyebutnya era emas,” katanya. “Kami memiliki begitu banyak pemain bagus di tim. Saya pikir masalahnya adalah kami mungkin memiliki terlalu banyak pemain bagus dan kami tidak bisa memasukkan semuanya. Sven sedikit dikritik karena itu. Orang-orang merasa dia tidak mendapatkan yang terbaik dari skuad yang kami miliki.”

“Tetapi, saya berpendapat bahwa tiga perempat final berturut-turut, kalah dua dalam adu penalti, itu bisa diperdebatkan.”

"Itu adalah grup yang spesial dan itu adalah malam yang sangat-sangat spesial." tutupnya.
Yang jelas, keberhasilan mengatasi Jerman bisa menjadi motivasi terbesar tim asuhan Gareth Southgate ketika menjalani Kualifikasi Piala Dunia 2022. Inggris dijadwalkan akan dijamu Hungaria dini hari ini.

(mochamad rahmatul haq/yul)




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Komentar

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=XA9cKdTvNb4

Artikel Pilihan