Selamat Ulang Tahun!

Starting XI Pemain yang Dijual Southampton dalam Beberapa Musim Terakhir

"Banyak keuntungan diperoleh dari Liverpool."

Analisis | 28 October 2021, 14:17
Starting XI Pemain yang Dijual Southampton dalam Beberapa Musim Terakhir

Libero.id - Sepanjang sepak terjangnya di Liga Primer, Southampton tidak pernah masuk peringkat "enam besar". Apalagi, hingga lolos Liga Champions.

Meskipun begitu, sulit untuk memikirkan banyak tim yang lebih baik di sepakbola Inggris daripada Southampton, kalau dilihat dari rekam jejak dalam hal perekrutan maupun pemain hasil didikan sendiri.

Kurun dekade terakhir, sejak mereka kembali ke papan atas Liga Inggris, The Saints menjadi terkenal karena kecemerlangan mereka dalam menghasilkan pemain berbakat dari akademi mereka serta gerakan cerdas di pasar transfer.

10 Foto Sophie Christin, Menyebut Dirinya Penggemar Nomor 1 Arsenal

10 Foto Sophie Christin, Menyebut Dirinya Penggemar Nomor 1 Arsenal

Southampton mendapatkan reputasi sebagai sisi penjualan karena pemain terbaik mereka sering mencari untuk beralih ke hal-hal yang lebih besar.

Untuk mengetahui siapa saja pemain itu, kami telah mengumpulkan tim penuh pemain terbaik yang dijual oleh Southampton dalam beberapa tahun terakhir. Di mana lot ini akan berakhir?

GK: Angus Gunn

Memang, kami memulai awal yang paling glamor di sini, tetapi bersabarlah.

Setelah penurunan dramatis dalam bentuk kiper nomor satu Fraser Forster selama musim 2017/2018, The Saints berada di bursa transfer untuk penjaga gawang baru. Mereka akhirnya membawa ke lulusan akademi Manchester City, Angus Gunn, yang ditandatangani dengan biaya 13,5 juta pounds (Rp 263 miliar).

Pemain asal Inggris, salah satu kiper muda berperingkat tertinggi di Inggris saat itu, pada awalnya membuat awal yang baik untuk kehidupan di Pantai Selatan Inggris. Dia dianugerahi man-of-the-match pada debutnya di Liga Premier melawan Chelsea dan melanjutkan 17 penampilan untuk klub selama musim pertamanya.

Gunn kehilangan tempat di tim utama setelah digeser Alex McCarthy di musim berikutnya. Dia hanya bermain 13 kali bersama Southampton sebelum meninggalkan klub untuk bergabung dengan Norwich. Sayang, belum diketahui berapa biaya yang diperoleh The Saints atas penjualan Gunn musim panas lalu. Dia hanya tampil di Piala Liga saat dia mewakili Tim Krul.

RB: Calum Chambers

Chambers tampak hebat setelah dipromosikan ke tim utama The Saints pada 2013. Dia menarik perhatian dengan keterampilan bermain bola yang luar biasa dan kesadaran posisi di bek kanan selama musim kedua klub kembali di papan atas pada 2013/2014.

Bek sayap muda itu pada akhirnya menarik minat Arsenal pada musim panas berikutnya. Chambers pindah ke London Utara dengan biaya 18 juta pounds (Rp 351 miliar). Namun, sayangnya dia tidak pernah berhasil memenuhi janji awalnya.

CB: Virgil van Dijk

Rekor kepergian Southampton tidak buruk di Liverpool, bukan?

CB: Jose Fonte

Dengan lebih dari 280 penampilan atas namanya di St Mary's, wajar untuk mengatakan bahwa Southampton mendapatkan nilai uang mereka dari 1,2 juta pounds (Rp 23 miliar) yang mereka bayarkan untuk bek tengah Portugal Fonte pada 2010.

Meskipun bergabung dengan klub saat mereka bermain di League One, Fonte tetap menjadi sosok reguler dalam susunan pemain The Saints saat mereka naik divisi selama awal 2010-an.

Akhirnya menjadi pemain utama di tim saat mereka memantapkan diri di Liga Premier. Fonte hanya kehilangan empat pertandingan liga pada satu titik antara musim 2013/2014 dan 2015/2016. Dia begitu konsisten berkat tekel brilian dan kemampuan udaranya yang luar biasa.

Namun, Fonte akhirnya meninggalkan klub tersebut ke West Ham dengan biaya sebesar 8 juta pounds (Rp 156 miliar) pada Januari 2017, meskipun masa tinggalnya di London Timur hanya akan berlangsung 13 bulan sebelum dia pergi untuk tugas singkat di Liga Super China.

Dia menikmati kebangkitan nyata dalam beberapa tahun terakhir, di mana dia masih bermain untuk Portugal pada usia 37 dan memainkan peran kunci dalam kemenangan gelar Ligue 1 yang ajaib musim lalu.

LB: Luke Shaw

Bermain sebagai bek sayap, berlawanan dengan Chambers selama kampanye 2013/2014. Seperti bintang akademi, Shaw juga akan menghasilkan banyak uang untuk pindah ke salah satu raksasa tradisional sepak bola Inggris selama musim panas 2014 – kali ini dia hijrah ke Manchester United seharga 30 juta pounds (Rp 585 miliar).

Shaw tanpa ragu menjadi kisah sukses yang lebih besar dari keduanya, di mana dirinya dengan cepat muncul selama dua musim terakhir sebagai salah satu bek kiri terbaik Liga Premier.

Itu tidak selalu menjadi jalan yang mudah bagi pemain Inggris itu sejak meninggalkan Pantai Selatan Inggris, terutama setelah mengalami patah kaki selama pertandingan pada 2015.

Namun, kecepatan dan kesukaannya pada strategi menyerang membuatnya tampak menjadi langganan di sektor sayap kiri, baik bersama Man United maupun tim nasional Inggris di tahun-tahun mendatang.

DM: Pierre Emerick Hojbjerg

Mungkin salah satu pemain yang bekerja paling keras di Liga Premier saat ini. Hojberg adalah pahlawan tanpa tanda jasa selama waktunya di Southampton.

Gelandang asal Denmark itu bergabung dengan The Saints dari Bayern Muenchen dengan biaya 12,8 juta pounds (Rp 249 miliar) pada 2016. Dia dengan cepat mulai menarik perhatian berkat energinya, tak kenal lelah, dan kecepatannya yang mengejutkan.

Tidak terlalu mengejutkan ketika Jose Mourinho memutuskan untuk membawa gelandang bertahan itu ke Tottenham tahun lalu, di mana dia terus tampil mengesankan sebagai salah satu pemain klub yang paling konsisten.

CM: Adam Lallana

Salah satu dari banyak pemain yang menempuh perjalanan jauh dari St Marys dan Anfield selama periode 2010-an. Lallana terlihat seperti memiliki kualitas untuk maju dan menjadi pemain kelas dunia setelah tampil mengesankan selama musim pertama Southampton kembali di Liga Premier 2012/2013.

Lulusan akademi lainnya itu menghabiskan delapan tahun di tim utama The Saints. Dia membuat 265 penampilan untuk klub sebelum berangkat ke Liverpool pada 2014.

Kakinya yang cepat dan kemampuan dribbling yang luar biasa awalnya menandai pemain Inggris itu sebagai bakat sejati, tetapi serangkaian cedera panjang mulai mengambilalih posisinya sebagai playmaker. Dia hanya membuat tak kurang dari 30 penampilan Liga Premier dua kali dalam enam musim di Merseyside.

Meskipun sesekali menunjukkan kilasan kualitas pemain yang dimilikinya, Lallana tidak pernah berhasil menyatukan semuanya – meninggalkan Liverpool ke Brighton 2020 dan meninggalkannya sebagai “bagaimana jika?”.

CM: Dusan Tadic

Pemain lain yang terus menikmati kesuksesan lebih lanjut setelah meninggalkan The Saints adalah Dusan Tadic. Dia sekarang dapat dengan mudah mengklaim sebagai salah satu gelandang serang paling efektif yang bermain di Eropa saat ini.

Playmaker Serbia itu mengalami masa yang agak campur-aduk di St Mary's setelah bergabung pada 2014. Dia tidak pernah mencetak lebih dari tujuh gol dalam empat musim Liga Premier.

Tadic akhirnya meninggalkan Southampton ke Ajax dengan harga sekitar 10 juta pounds (Rp 195 miliar) pada 2018. Dia menjalani musim pertama yang hampir tidak bisa dipercaya di Eredivisie, mencetak 38 gol di semua kompetisi serta mendapatkan penghargaan man-of-the-match setelah membuat dua assist di Ajax. Kemenangan mengejutkan 4-1 atas Real Madrid pada Maret 2019 – penampilan legendaris yang membuatnya dianugerahi 10/10 yang langka dari L'Equipe.

Gelandang itu telah memenangkan dua gelar papan atas pada masanya bersama Ajax, serta dinobatkan sebagai pemain sepakbola terbaik Eredivisie tahun ini setelah musim 2020/2021. Dia sering bermain lebih jauh ke depan untuk raksasa Belanda, tapi kami memasangnya di lini tengah di sini.

RW: Gareth Bale

Fakta Bale, yang pernah menjadi pemain termahal di dunia, bisa dibilang bukan kisah sukses terbesar dalam daftar ini. Kisahnya berbicara tentang bagaimana perekrutan dan pengaturan akademi Southampton yang sensasional selama dekade terakhir.

Pemain asal Wales itu menghabiskan delapan tahun di klub masa kecilnya dan membuat 45 penampilan untuk tim utama. Hampir semuanya sebagai bek kiri, sebelum berangkat ke Tottenham pada 2007 dalam kesepakatan senilai 10 juta pounds (Rp195 miliar).

Kisah Bale tentu saja terkenal. Dia dengan cepat menjadi terkenal sebagai salah satu pemain terbaik dunia saat berada di London Utara sebelum pindah ke Real Madrid dengan biaya transfer rekor dunia sebesar 85 juta pounds (Rp 1,6 triliun) pada 2013.

Dia akhirnya memenangkan empat gelar Liga Champions bersama Los Blancos, dan tidak ada pemain Inggris dalam sejarah yang memiliki lebih banyak gelar dari Bale.

LW: Sadio Mane

Hanya pemain Afrika ketiga yang mencapai 100 gol Liga Premier setelah Didier Drogba dan rekan setimnya di Liverpool, Mohamed Salah. Dia tampaknya akan melampaui Drogba dalam beberapa minggu mendatang.

Dia diyakini dapat melampui itu karena masih menjadi pemain kepercayaan Juergen Klopp di skuad Liverpool.

ST: Danny Ings

Liverpool terkenal karena menjarah pemain terbaik Southampton dalam beberapa tahun terakhir, tetapi inilah contoh bisnis yang brilian di arah yang berlawanan.

Berkat kombinasi cedera dan performa buruk, Ings hanya membuat 14 pertandingan Liga Premier dalam empat tahun di Anfield.

The Saints memilih mengambil alih pemain berusia 26 tahun itu. Mereka membawanya dengan status pinjaman pertama dan kemudian secara permanen pada 2019, di mana dia dengan cepat menemukan kembali sentuhan mencetak golnya.

Ings kemudian mencetak 46 gol dalam 100 penampilan untuk Southampton, muncul kembali sebagai salah satu striker terbaik Liga Premier. Ings mendapatkan penghargaan pemain terbaik klub musim 2019/2020. Dia berangkat ke Aston Villa pada 2021, meninggalkan kekosongan di lini depan The Saints walau mendapat keuntungan 7 juta pounds (Rp 136 miliar).

(atmaja wijaya/yul)




Hasil Pertandingan Southampton FC


  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Komentar

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=uZiDnSmspvE

Artikel Pilihan