Selamat Ulang Tahun!

Kisah Juventus Saat Terakhir Kali Juara Liga Champions, 25 Tahun Lalu

"Berapa kali Juventus masuk final tanpa gelar?"

Analisis | 10 November 2021, 01:25
Kisah Juventus Saat Terakhir Kali Juara Liga Champions, 25 Tahun Lalu

Libero.id - Siapa yang tidak mengakui Juventus sebagai salah klub besar di Italia? Sampai saat ini, kita masih melihat mereka sebagai klub raksasa Serie A.

Lebih jauh lagi, tak salah apabila menyebut mereka sebagai raja kompetisi di Negeri Pizza. Sejarah mencatat Juventus telah mengoleksi 14 gelar juara Serie-A. Paling banyak di antara klub-klub yang lain, seperti AS Roma (9), dan Inter Milan (7).

Namun, kebesaran mereka sebagai raja di Italia belum mampu membawa Juventus menjadi raja di Eropa. Di Liga Champions, mereka dianggap masih kurang bertaji.

Sampai sejauh ini, Juventus baru memiliki dua gelar Liga Champions. Gelar pertama mereka amankan pada 1985. Sementara itu, gelar kedua mereka raih 25 tahun silam.

Pada catatan itu, mari kita lihat bagaimana perjuangan mereka meraih gelar kedua Liga Champions.

Babak Penyisihan Grup

Juventus tidak bermain di Piala Eropa sejak 1986, tepatnya ketika mereka tersingkir oleh Real Madrid melalui adu penalti di babak kedua. Kali ini mereka setidaknya akan menjalani enam pertandingan.

10 Foto Daniella Semaan, Istri Cesc Fabregas yang Dijuluki Queen of the WAGs

10 Foto Daniella Semaan, Istri Cesc Fabregas yang Dijuluki Queen of the WAGs

Ditarik dalam grup yang berisi Rangers, Borussia Dortmund, dan Steaua Bucharest, mereka berharap bisa bermain lebih dari itu.

Mereka tidak melewatkan Roberto Baggio di babak penyisihan grup, dengan Del Piero – yang mewarisi nomor punggung 10 – bersinar. Dalam gol pembuka Juventus di Dortmund, Del Piero menciptakan peluang untuk gol Padavano dan Antonio Conte.

Dia kemudian mencetak gol indahnya sendiri, melepaskan tembakan indah dari sisi kiri – segera dikenal sebagai Zona Del Piero –  yang terletak di pojok atas gawang Stefan Klos.

Setelah menang 3-0 atas Steaua dengan nyaman, Juve memainkan pertandingan back-to-back melawan Rangers. Paul Gascoigne telah bergabung dengan juara Skotlandia dari Lazio musim itu.

Legenda Inggris itu sempat mengatakan bakal bermain sangat baik melawan Juventus. Ambisi Gascoigne tak lepas dari ketidakhadiran dirinya pada pertemuan pertama saat Juventus menang 4-0.

Sayang, sesumbar Gascoigne tak berpengaruh di pertemuan kedua. Juventus tetap menghancurkan Rangers 4-1 untuk mengakhiri harapan mereka mencapai perempat final.

Juventus akhirnya santai setelah melewati semua babak penyisihan grup dengan hasil impresif. Hanya Dortmund, yang bertemu Juve empat kali pada 1995, meraih satu-satunya kemenangan di Delle Alpi pada akhir November.

Dortmund juga lolos bersama Juventus setelah mengalahkan Steaua, yang hanya mencetak dua gol dalam enam pertandingan. Namun, entah bagaimana mereka finis di atas Rangers.

Babak Knock-out

Pada saat perempat final bergulir di awal Maret, Juve telah menyerahkan gelar Serie A mereka kepada Milan, yang unggul 11 poin. Mereka juga gagal mempertahankan Coppa Italia, kalah di babak ketiga dari Atalanta. Semua harapan mereka sekarang tinggal Liga Champions.

Real Madrid menunggu di perempat final. Pasangan ini hanya bertemu dua kali sebelumnya di Eropa, dan raksasa Spanyol itu telah maju pada kedua kesempatan.

Sejarah tampak seperti terulang ketika Madrid memenangkan leg pertama 1-0 di Bernabéu, berkat serangan Raul. Juve membalikkan hasil di Turin, dengan gol-gol dari Padavano dan Del Piero mengamankan kemenangan 2-0.

Tim Nantes yang sangat diremehkan, yang berisi Claude Makelele muda, terbukti lawan yang lebih tangguh dari yang diharapkan di semifinal. Juve memenangkan leg pertama 2-0 di Turin berkat gol-gol dari Gianluca Vialli dan Jugovic.

Vialli mencetak gol di awal leg kedua di Stade de la Beaujoire untuk memperbesar keunggulan mereka.

Vialli telah berjuang untuk mengubah bentuk permainannya menjadi malam-malam Eropa saat berada di Juve, tetapi dia bangkit pada kesempatan itu di semifinal. Dia memberi assist kepada Paulo Sousa untuk memberi Juve keunggulan 4-1 setelah Eddy Capron membalaskan satu gol untuk Nantes.

Juara Prancis itu mencetak dua gol di pengujung pertandingan untuk menang pada malam itu, tetapi Juve lolos dengan agregat 4–3 untuk menghadapi juara bertahan Ajax di final.

Final dan Menjadi Juara

Final Liga Champions waktu itu diadakan pada Mei yang pengap di Roma, merupakan bentrokan ideologi: idealisme Belanda melawan pragmatisme Italia. “Kami bangga dengan kemampuan taktis kami di Juve,” kata Vialli dalam otobiografinya. “Kami memahami manfaat mengubah berbagai hal dan mencoba sistem yang berbeda.”

Sementara pelatih Ajax saat itu, Louis Van Gaal, tetap pada sistem 3-1-3-3. Di sisi lain, Lippi telah berganti-ganti strategi antara 4-3-3 dan 4-4-2 musim itu tergantung pada pemain yang tersedia.

Bersama dengan Del Piero, pemain depan Ajax Jari Litmanen telah menjadi pemain yang menonjol dalam kompetisi musim itu. Tetapi, melihat kembali permainan 25 tahun kemudian, Jugovic mengatakan Juve tidak khawatir dengan lawannya.

“Karena ini adalah final Liga Champions kedua saya, saya hanya fokus untuk menang,” katanya. “Saya juga percaya diri pada diri saya dan tim.”

Final ini terjadi ketiga kalinya dalam 11 pertandingan, di mana Lippi mampu menurunkan tiga penyerang favoritnya, Del Piero, Vialli, dan Fabrizio Ravanelli.

Si ‘Rambut Putih’ Ravanelli yang sempat membawa Juve memimpin pada menit ke-13. Memanfaatkan kurangnya komunikasi antara Frank de Boer dan Edwin van der Sar di tepi kotak penalti, Ravanelli menjegal di antara keduanya.

Dengan kakinya yang lebih lemah, entah bagaimana Ravanelli melepaskan tendangan menyudut yang melewati garis.

Litmanen menyamakan kedudukan empat menit sebelum turun minum setelah Juve gagal mengatasi tendangan bebas De Boer.

Kedua tim nyaris menyamakan kedudukan di babak kedua: Vialli gagal melakukan umpan silang Ravanelli dengan baik; Del Piero menembak lurus ke arah Van der Sar; Sundulan Patrick Kluivert tampak melebar; Vialli menerkam bola lepas di kotak penalti dan mengecoh Van der Sar; Jugovic dan Del Piero hampir menyelesaikannya di perpanjangan waktu.

“Setelah full-time, saya tenang,” kenang Lippi tahun lalu. “Semua orang datang ke arah saya dan mengatakan kepada saya bahwa mereka ingin mengambil penalti.”

Edgar Davids pergi pertama untuk Ajax dan dia gagal, menyerahkan keuntungan kepada Juventus. Ciro Ferrara, Litmanen, Gianluca Pessotto, Arnold Scholten, dan Padavano semuanya mencetak gol untuk membawa Juve unggul 4-2 dalam adu penalti.

Ketika tembakan Sonny Silooy diselamatkan oleh Angelo Peruzzi, Jugovic melangkah maju dengan mengetahui Juve akan dinobatkan sebagai juara Eropa untuk kedua kalinya dalam sejarah mereka jika dia mencetak gol. “Pada saat-saat itu satu-satunya harapan Anda adalah melihat bola mengenai bagian belakang gawang,” katanya. “Saya membuat pilihan saya (di mana menempatkannya) relatif mudah.”

Sisanya adalah sejarah. Jugovic menghancurkan bola rendah dan keras ke kanan Van der Sar, dan Juve telah memenangkan Liga Champions. Mereka belum memenangkannya sejak itu.

Setelahnya, seperti yang ditemukan Baggio tahun sebelumnya, ada sedikit sentimentalitas di Juventus. Ravanelli, Vialli, Sousa dan Vierchowod tergerak beberapa minggu setelah kemenangan di Roma.

Ravanelli dan Vialli digantikan oleh Christian Vieri dan Alen Boksic; seorang muda Zinedine Zidane mengambil alih dari Sousa; dan Paolo Montero menggantikan Vierchowod.

Perubahan hampir tidak membuat perbedaan, karena mereka mencapai final Liga Champions lain pada 1997, tetapi tiba-tiba kalah 3-1 dari Borussia Dortmund. “Meskipun final di Munich, mereka memiliki keuntungan bermain di kandang di Jerman,” kata Jugovic.

Itu adalah pertandingan terakhirnya untuk klub sebelum dia juga pindah, bersama Vieri, Boksic, dan Lombardo.

Namun, Juve terus bergerak. Mereka mencapai final ketiga berturut-turut pada 1998, kali ini melawan Real Madrid. Tetapi, gol dari Predrag Mijatovic membuat Si Nyonya Tua gagal sekali lagi. “Jika Anda mencapai final tiga tahun berturut-turut, itu berarti Anda mendominasi sepak bola Eropa,” kata Lippi, yang mengatakan kelelahan berkontribusi atas kegagalan Juve pada 1997 dan 1998.

“Kami pergi ke final selalu memenangkan gelar Serie A, kecuali pada 1996. Sulit untuk melanjutkan di dua kompetisi,” timpal Lippi.

Meskipun kalah dua final berturut-turut, mereka menjadi tolok ukur era tersebut. Sir Alex Ferguson sampai mengakui bahwa Juventus adalah model untuk Manchester United yang dia latih.

Juventus, yang paling dominan di Italia telah menjadi pecundang terbesar di Liga Champions, kalah di lima final sejak kemenangan mereka pada 1996. “Sulit untuk percaya bahwa klub seperti Juve hanya memenangkan dua gelar setelah bermain di begitu banyak final,” kata Jugovic.

Yang jelas, keberhasilan Jugovic mencetak gol penalti kontra Ajax membuat legenda Serbia itu mendapat status pahlawan di Turin. Namun, melihat performa mereka selama beberapa musim terakhir, sulit untuk melihat pemain Juve saat ini mendapatkan posisi yang sama dalam waktu dekat.

(atmaja wijaya/yul)




Hasil Pertandingan Juventus


  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Komentar

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=LDyrEvcaNwM

Artikel Pilihan