Selamat Ulang Tahun!

Gagal Atau Sukses? Momen David Beckham di AC Milan

"Melihat sisi positif saat bergabung dengan Milan."

Analisis | 17 November 2021, 17:18
Gagal Atau Sukses? Momen David Beckham di AC Milan

Libero.id - David Beckham telah melewati periode 12 tahun saat menyelesaikan pinjaman pertamanya di AC Milan. Banyak pihak bertanya-tanya, apakah legenda Inggris itu menjalani periode gagal atau sebaliknya.

Ketika Beckham menandatangani kontrak dengan LA Galaxy pada 2007, sulit melihat kepindahan itu sebagai sesuatu yang lebih dari tantangan atau keputusan komersial.

Yang jelas, proyek jangka panjang Major League Soccer (MLS) begitu menarik bagi Beckham yang punya jiwa pengusaha. Kompetisi sepakbola terbaik di Amerika Serikat itu tidak menawarkan banyak tantangan sepakbola untuk Beckham. Pemain berusia 31 tahun itu tampaknya akan pensiun dini.

Tapi, hanya satu setengah tahun setelah menandatangani kontrak dengan Galaxy, Beckham yang kemudian berusia 33 tahun sedang dalam perjalanan kembali ke Eropa.

Bukan untuk sepenuhnya meninggalkan kesepakatan Galaxy senilai USD250 juta untuk selamanya, tetapi untuk bergabung dengan raksasa Italia, AC Milan, dengan status pinjaman.

Kesepakatan itu masuk akal bagi semua yang terlibat: Galaxy untuk sementara dapat menurunkan tagihan upah mereka, sedangkan Milan mendapatkan pemain bintang, dan Beckham memperoleh kesempatan untuk membuktikan nilainya kepada tim nasional Inggris.

Satu dekade sejak kepindahan pertama ke Milan (gelandang itu akan kembali pada tahun berikutnya untuk periode kedua), masa tinggal Beckham di Italia tetap sulit untuk dinilai.

Tim Impian Galliani

Sepintas kepindahan Beckham ke Milan tampak seperti didorong oleh uang, seperti halnya kepindahan suami Victoria itu ke Galaxy.

Itu sebagian besar kesalahan Milan. Ketika rumor transfer mulai beredar pada Desember 2008, wakil presiden Milan Adriano Galliani menggambarkan kesepakatan itu dengan istilah yang kurang romantis.

"Sepakbola hari ini adalah tentang stadion penuh, sponsor, dan superstar seperti Beckham mengisinya," kata Galliani. “Dengan dia, Kaka, dan Ronaldinho. Itu akan menjadi tim impian.”

Tentu saja, trio itu adalah tim impian untuk loket tiket San Siro. Tapi, komentar Galliani tidak banyak bicara tentang apa yang bisa ditawarkan Beckham di lapangan.

Faktanya, Milan sudah memiliki beberapa gelandang kreatif terbaik dalam permainan, termasuk Andrea Pirlo dan Clarence Seedorf, serta "tim impian" Brasil.

Mengatur superstar ke dalam semacam urutan taktis adalah tanggung jawab Carlo Ancelotti, yang mengatakan dia bersemangat untuk bekerja dengan "atlet yang serius" dan "profesional yang hebat".

Tapi, masih belum jelas bagaimana Beckham akan cocok dengan I Rossoneri. Maklum, wartawan sangat tertarik untuk mendesaknya tentang masalah ini. “Milan sering memulai siklus kemenangan dengan memainkan banyak pemain ofensif bersama-sama,” kata Ancelotti. “Semua orang perlu mengorbankan diri mereka sendiri, tetapi ini pasti patut dicoba.”

Sesuai dengan kata-katanya, pelatih Italia itu mencobanya lebih cepat dari yang diperkirakan siapa pun.

Meskipun Beckham tidak memainkan permainan kompetitif selama dua bulan, dia dimasukkan ke dalam starting XI Milan. Dia melakukan debutnya di Roma pada 11 Januari 2009.

Ancelotti menempatkan Beckham berbaris bersama Pirlo dan Seedorf di lini tengah. Sedangkan Ronaldinho dan Kaka bermain di depan mereka, dan remaja menjanjikan Alexandre Pato memimpin barisan di lini depan.

Pertandingan berakhir 2-2, dengan Beckham menunjukkan penampilan yang layak.

Ancelotti mengungkapkan dia telah memilih Beckham lebih awal dari yang diharapkan "karena dia menunjukkan diri sebagai pemain sangat cerdas, serius, dan seimbang".

Pada 25 Januari, dalam pertandingan ketiganya di Serie A, Beckham mencetak gol pertamanya di Milan. Gol itu turut membawa kemenangan 4-1 Milan atas Bologna.

Hanya tiga hari kemudian, dalam pertandingan kandang melawan Genoa, dia mencetak gol keduanya. Setelah pertandingan yang berakhir 1-1 itu, Ancelotti mengatakan Beckham telah menikmati “permainan hebat lainnya”.

Lebih penting lagi, pujian datang dari manajer Italia lainnya, bos Inggris Fabio Capello. “Saya senang dengan penampilan Beckham," kata Capello. “Dia tampaknya terintegrasi dengan baik di skuad Milan.”

Jika kepindahan Beckham ke Milan merupakan upaya untuk merayu bos Inggris (Capello), itu tampaknya akan menjadi rencana yang sukses.

Melihat Sisi Positifnya

Sampai batas tertentu, pekerjaan Beckham di Serie A terbilang sukses. Setelah bergabung dengan Milan pada Januari 2009, dia mendapat panggilan untuk lima dari enam kualifikasi Piala Dunia Inggris yang tersisa. 

Pada Desember 2009, menjelang pinjaman kedua, tempatnya di tim nasional tampak aman. “Jika dia bermain bagus dan fit, saya akan memasukkannya ke dalam skuad saya (untuk putaran final Piala Dunia),” kata Capello. "Dia serius, dia profesional yang hebat, dan dia tergila-gila dengan Piala Dunia." 

Namun, pada Maret 2010, komentar tersebut menjadi berlebihan.

Beckham mengalami cedera tendon Achilles dalam pertandingan melawan Chievo. Insiden itu membuatnya tersingkir dari Piala Dunia sekaligus mengakhiri karier internasionalnya.

Sepakbola Italia telah membantunya masuk dalam rencana Capello untuk bermain di Piala Dunia, tetapi tubuhnya telah mengkhianati Beckham. 

Cedera juga bukan satu-satunya aspek negatif dari waktu Beckham bersama Milan. Selama tugas pertamanya di Milan, Beckham sangat menyinggung penggemar LA Galaxy dengan memperpanjang pinjaman di luar durasi yang awalnya diusulkan. 

Perpanjangan itu mengakibatkan dia kehilangan sebagian besar musim MLS 2009. Ketika dia akhirnya kembali ke Galaxy pada Juli 2009, dia dicemooh dan menjadi sasaran ejekan dari penggemarnya sendiri. 

Dia menanggapi dengan mencoba untuk menghadapi anggota kerumunan, dan hubungan antara penggemar dan pemain tetap tegang untuk beberapa waktu.

Tapi, sementara Beckham gagal berlaga di Piala Dunia 2010, langkah peminjaman yang tidak biasa itu berhasil meningkatkan reputasi pemain di antara pengamat sepakbola yang lebih kritis. 

Jika pergantian Galaxy telah mengisyaratkan penyimpangan pemain yang tak terhindarkan ke hal-hal di luar sepakbola, pinjaman Milan adalah upaya tulus untuk kembali ke permainan. 

Motivasinya hampir tidak dapat diragukan: perpanjangan pinjaman 2009 dimungkinkan oleh Beckham yang membayar sebagian dari gajinya sendiri.

Pada akhirnya, Beckham tidak membantu Milan meraih kesuksesan penting — mereka finis ketiga di Serie A di kedua musimnya di sana — dia juga tidak membantu dirinya mencapai penampilan terakhir di Piala Dunia. 

Beckham, bagaimanapun, mencapai sesuatu yang berharga. Dengan mengorbankan liburan dan upah untuk bermain di liga yang kompetitif, Beckham membuktikan sekali lagi bahwa dia masih tetap hebat.

(mochamad rahmatul haq/yul)




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Komentar

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=HgyPUs_08U4

Artikel Pilihan