Selamat Ulang Tahun!

10 Pemain yang Pernah Gagal Didatangkan Liverpool

"Nomor 8 akhirnya menjadi bek termahal The Reds."

Analisis | 22 November 2021, 16:43
10 Pemain yang Pernah Gagal Didatangkan Liverpool

Libero.id - Hirarki Liverpool saat ini dikenal melakukan tawar-menawar yang sulit dalam hal penandatanganan pemain baru. Para pendukung The Reds terkadang kecewa ketika transfer gagal.

Namun, strategi mereka secara keseluruhan berjalan cukup baik, di mana The Reds memenangkan Liga Champions pada 2019 dan gelar Liga Premier pertama dalam tiga dekade pada 2020.

Bukan hanya di bawah kepemilikan FSG, Liverpool kehilangan nama-nama terkenal dan terpaksa menerima opsi terbaik berikutnya. Kami telah melihat kembali 10 kesepakatan yang sangat dekat dengan The Reds, namun gagal diselesaikan.

#1 Teddy Sheringham

Mantan bos Liverpool, Roy Evans, ingin mengontrak Sheringham yang saat itu berusia 29 tahun dari Tottenham pada 1995. Rencana itu untuk menambah pengalaman ke skuad muda yang menampilkan Robbie Fowler, Steve McManaman, dan Jamie Redknapp.

“Saya memiliki kesempatan untuk membawa Teddy, tetapi kebijakan klub di transfer tidak ada pemain di atas 28 tahun,” kata Evans kepada The Anfield Wrap pada 2011. “Dia pergi bermain sampai dia berusia 38, atau 48!"

“Tapi, kami membutuhkan pengalaman itu. Kami memiliki John Barnes, sedikit dari Rushie, tetapi kami membutuhkan sedikit lebih banyak dengan para pemain muda itu."

10 Pesepakbola Tercepat di Dunia Saat Ini

10 Pesepakbola Tercepat di Dunia Saat Ini

“Teddy adalah pemain hebat dan tahu kapan harus berpesta dan kapan harus bermain. Dia bisa saja memberi tahu anak-anak itu 'Ini waktu yang tepat, ini waktu yang salah', bantuan semacam itu untuk Barnesy dan Rushie mungkin sudah baik.”

Sheringham, yang bermain hingga usia 42 tahun, malah bergabung dengan Manchester United, memenangkan Treble pada 1999 dan Pemain Terbaik PFA pada 2001. Liverpool mengalihkan perhatian mereka ke Stan Collymore, yang kemudian pergi pada 1997.

#2 Lee Bowyer

Bowyer telah menjadi katalisator di lini tengah Leeds United selama perjalanan mereka ke semifinal Liga Champions pada 2001. Waktu pemain internasional Inggris ini terperosok dalam kontroversi karena dia harus diadili karena dituduh GBH.

Namun, Liverpool bersedia memberi Bowyer kesempatan untuk menghidupkan kembali kariernya. Pemain itu kemudian menolak tawaran klub dalam negosiasi kontrak pada musim panas 2002.

“Saya tidak percaya Lee Bowyer tidak mengambil kesempatan bermain untuk Liverpool,” tulis Phil Thompson dalam otobiografinya.

“Pemain yang lebih baik darinya akan berjalan sampai ke Anfield. Kami telah membuat komitmen besar di pihak kami, tetapi semuanya berjalan satu arah.”

Bowyer akhirnya bergabung dengan West Ham pada Januari 2003, di mana dia turut terdegradasi. The Reds kemudian mengalihkan kepada Salif Diao, yang gagal menciptakan kembali kepahlawanannya di Piala Dunia 2002.

#3 Simao

Liverpool memulai musim panas 2005 sebagai juara Eropa, tapi jelas skuadnya perlu ditingkatkan. Rafa Benitez mengidentifikasi Simao, yang baru saja mencetak 22 gol, sebagai pemain posisi sayap kiri yang merepotkan saat membawa Benfica meraih gelar juara.

“Sekarang operasinya sangat maju dan kami menunggu solusi akhir dalam beberapa jam ke depan,” kata agen pemain, Jorge Baidek.

Tetapi, Benfica mencoba menaikkan biaya transfer saat kesepakatan mencapai akhir dan Liverpool menariknya. Simao kemudian mencetak gol di Anfield saat Benfica menyingkirkan Liverpool dari Liga Champions.

Sedangkan Harry Kewell memulai kekalahan kedua kalinya di sayap kiri.

#4 Dani Alves

Alves dikaitkan dengan Sevilla dan Liverpool pada musim panas 2006, dan legenda Brasil itu mengungkapkan bahwa dia cukup banyak memiliki kesepakatan dengan The Reds untuk pindah.

“Untuk alasan apa pun itu tidak terjadi pada saat terakhir dan saya tidak tahu mengapa,” katanya kepada FourFourTwo pada 2017. “Saya memiliki orang lain yang mewakili saya saat itu.”

Alves, yang memenangkan caps pertamanya untuk Brasil tahun itu, bergabung dengan Barcelona pada 2008, yang tidak berjalan terlalu buruk untuk kedua pihak.

Sementara itu, Liverpool mendatangkan Alvaro Arbeloa dan Jermaine Pennant untuk sisi kanan mereka. Itu berjalan kurang baik.

#5 Loic Remy

Liverpool prihatin dengan masalah jantung yang sebelumnya dialami Remy saat bermain di Marseille pada 2010, meskipun striker itu diizinkan bermain sepakbola empat tahun sebelum minat The Reds.

Remy malah meninggalkan QPR untuk Chelsea. Sementara Liverpool menggantikan posisi Luis Suarez dengan pemain gabungan, Rickie Lambert, Divock Origi, dan Mario Balotelli. Tidak ada yang mendekati level Suarez, tapi jujur saja Origi telah menjadi salah satu pahlawan sejati hingga saat ini.

#6 Alexis Sanchez

Di musim panas yang sama dengan transfer Remy, Liverpool menjadikan Sanchez target utama mereka untuk menggantikan Suarez. Meskipun The Reds dilaporkan menawarkan lebih banyak uang untuk sang penyerang, sang pemain lebih memilih pindah ke London dan malah bergabung dengan Arsenal.

“Tidak mendapatkannya jelas sangat mengecewakan,” keluh Brendan Rodgers. “Dia adalah pemain kelas dunia dengan kualitas luar biasa dan tingkat kerja yang lebih besar. Dia akan sempurna untuk kita.”

Rodgers kemudian mengakui bahwa Lambert dan Balotelli bukanlah pemain yang cocok untuk gaya sepak bola menekan yang ingin dia mainkan.

#7 Gareth Barry

Beberapa penggemar memiliki sedikit cerita yang aneh untuk Barry saat Benitez ingin menggantikan Xabi Alonso dengan pemain Aston Villa saat itu.

Pendukung Liverpool menyanyikan lagu dukungan untuk Gareth Barry di pertandingan persahabatan pra-musim, namun klub akhirnya gagal mencapai kesepakatan untuk pemain internasional Inggris itu.

The Reds nyaris memenangkan Liga Premier berkat penampilan luar biasa Alonso. Tetapi, pada musim panas berikutnya, pemain Spanyol itu pergi ke Real Madrid dan Barry bergabung dengan Manchester City.

#8 Virgil van Dijk

Liverpool mendaratkan mereka di tempat yang merepotkan di musim panas 2017 dalam mengejar Van Dijk. Southampton mengajukan laporan resmi ke Liga Premier dan menuduh The Reds melakukan pendekatan ilegal untuk sang bek yang bertemu dengan Juergen Klopp tanpa izin.

“Kami meminta maaf kepada pemilik, dewan direksi, dan penggemar Southampton atas kesalahpahaman apapun terkait Virgil van Dijk,” bunyi pernyataan Liverpool. “Kami menghormati posisi Southampton dan dapat mengonfirmasi bahwa kami telah mengakhiri minat terhadap pemain tersebut.”

Klopp terpaksa tetap memainkan Dejan Lovren, Joel Matip, dan Ragnar Klavan di setengah perjalanan liga, setidaknya sampai Januari ketika Liverpool akhirnya mendaratkan pemain mereka dengan menjadikan Van Dijk sebagai bek termahal dalam sejarah.

#9 Nabil Fekir

Seperti kesepakatan Remy, langkah Fekir yang diusulkan senilai 53 juta pounds (Rp 1 triliun) gagal setelah tes medisnya mengungkapkan ada masalah di lutut sang pemain.

Runtuhnya kesepakatan menyebabkan perpecahan dengan agennya saat itu, Jean-Pierre Bernes, yang kemudian mengatakan bahwa langkah itu sebenarnya gagal setelah saudara ipar Fekir turun tangan pada menit terakhir.

Bernes mengklaim bahwa dia telah menegosiasikan kesepakatan penuh antara Liverpool dan Lyon, dan Fekir telah berpose dengan kaus tersebut dan telah diwawancarai untuk LFC TV. Tetapi, saudara ipar yang disebutkan di atas kemudian datang untuk menuntut komisi mengatakan bahwa negosiasi perlu dimulai dari awal.

”Ketika orang-orang Liverpool menyaksikan drama ini, mereka langsung mundur,” kata Bernes kepada Canal+ “Terkadang ketika seorang pemain cedera, perwakilan dapat berusaha untuk membuatnya bekerja.”

Fekir kemudian keluar untuk mengatakan bahwa laporan itu salah. “Banyak kebohongan yang diberitahukan dan itu mempengaruhi saya, terutama yang menceritakan tentang keluargaku. Itu menyakiti mereka dan saya ketika Anda tahu bahwa apa yang dikatakan itu salah.”

Musim panas itu, Liverpool mengontrak Xherdan Shaqiri sebagai opsi lini tengah mereka.

#10 Timo Werner

Klopp berniat mengontrak rekan senegaranya Werner sedemikian rupa, sehingga dia secara pribadi memberi tahu mantan pemain RB Leipzig itu untuk datang ke Merseyside.

Namun, setelah pandemi melanda, petinggi The Reds memutuskan bahwa mereka tidak dapat membayar 50 juta pounds (Rp 956 miliar) dan Werner pergi ke Chelsea.

Mengingat dia sering melakukan kesalahan dan menyiakan peluang saat dimainkan Chelsea, penggemar Liverpool mungkin bersyukur.

Diogo Jota masuk dari Wolves dan berjuang dengan masalah cedera. Namun, pemain Portugal itu berhasil mengungguli pencapaian Werner pada 2020/2021.

(diaz alvioriki/yul)




Hasil Pertandingan Liverpool


  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Komentar

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=uZiDnSmspvE

Artikel Pilihan