Selamat Ulang Tahun!

9 Pemain Barcelona yang Hanya Betah Main Satu Musim

"Nomor 5 bikin Barcelona gigit jari."

Analisis | 23 January 2022, 22:27
9 Pemain Barcelona yang Hanya Betah Main Satu Musim

Libero.id - Barcelona terkenal memiliki cerita buruk di bursa transfer dalam beberapa tahun terakhir. Meraka berada dalam situasi keuangan yang sulit, sehingga Lionel Messi harus pergi ke PSG dan para pemain harus memotong gaji mereka.

Blaugrana memiliki banyak pemain mahal yang tidak tampil bagus di lapangan. Meskipun menerima biaya transfer yang sangat banyak saat menjual Neymar pada 2017, mereka justru terlilit hutang besar dan harus sangat berhemat dalam beberapa tahun ke depan.

Beberapa dari pemain ini telah mengalami bencana sedemikian rupa, sehingga mereka pindah setelah hanya bertahan satu tahun, baik dijual untuk mengurangi kerugian klub atau dipinjamkan dengan opsi pembelian permanen.

Berikut adalah sembilan pemain terakhir yang bertahan tidak lebih dari satu musim di Barcelona sejak 2002.

#1 Juan Roman Riquelme

Legenda Argentina ini tiba dari Boca Juniors pada 2002 dengan harga sekitar 10 juta pounds (Rp 194 miliar) dan banyak yang menaruh harapan besar kepadanya.

Riquelme adalah salah satu playmaker paling berbakat di generasinya. Namun, dia hanya menghabiskan satu tahun di tim utama Barcelona. Dia hanya mencetak enam gol dalam 42 pertandingan untuk Barcelona, meskipun memiliki kemampuan kelas dunia.

7 Foto Sira Martinez, Atlet Berkuda Kekasih Ferran Torres

7 Foto Sira Martinez, Atlet Berkuda Kekasih Ferran Torres

Louis van Gaal saat itu menyebutnya sebagai transfer yang mengandung politik dan kemudian membuangnya untuk memberi ruang bagi Ronaldinho.

Riquelme kemudian bergabung dengan Villarreal, di mana dia menjadi legenda di sana.

#2 Mark Van Bommel

Gelandang itu ditandatangani oleh sesama pelatih Belanda, Frank Rijkaard, dengan status bebas transfer dari PSV Eindhoven pada 2005. Dia tampil cukup baik dalam 36 pertandingan pertamanya untuk klub.

Setahun setelah kedatangannya, Bayern Muenchen menawarkan 6 juta pounds (Rp 116 miliar) untuk Van Bommel. Mengingat di skuad Barcelona memiliki beberapa gelandang dengan nama besar seperti Xavi, Deco, Iniesta, Thiago Motta dan banyak lagi di posisinya, Barcelona menyetujui penjualan tersebut.

Van Bommel memenangkan La Liga, dan Barcelona mendapat untung. Usaha yang sukses untuk semua orang.

#3 Alexander Hleb

Gelandang Belarusia ini menjadi bintang di Arsenal, sehingga Barcelona bersedia membayarnya senilai 12 juta pounds (Rp 232 miliar) pada 2008 untuk membawanya ke Camp Nou.

Hleb bermain 36 kali di semua kompetisi dalam satu musim. Namun, gagal mencetak gol dan tidak pernah bermain untuk Barcelona lagi.

Hleb kemudian dipinjamkan ke Stuttgart, Birmingham, dan Wolfsburg sebelum mengakhiri kontraknya pada Januari 2012. Dia kemudian bergabung dengan Krylia Sovetov di Liga Premier Rusia.

Satu musim, tanpa gol, dan banyak uang terbuang sia-sia. Semua orang menyesali kesepakatan ini, termasuk Hleb sendiri.

#4 Dmytro Chygrynskyi

Bek tengah asal Ukraina itu baru saja memenangkan Piala UEFA bersama Shakhtar Donetsk pada 2009. Dan, Barcelona mengontraknya seharga 25 juta pounds (Rp 485 miliar).

Chygrynskyi tidak pernah benar-benar menetap atau menemukan tempat permanen di tim asuhan Pep Guardiola. Dia dijual kembali ke Shakhtar setelah hanya satu musim seharga 15 juta pounds (Rp 291 miliar).

Kerugian 10 juta pounds (Rp 194 miliar) dan tidak ada yang bisa dihasilkan menjadi tanda dari hal-hal yang akan datang.

#5 Zlatan Ibrahimovic

Ibrahimovic hanya menghabiskan satu musim di Barcelona setelah ditukar dengan Samuel Eto'o, Alexander Hleb, dan sekitar uang tunai 42 juta pounds (Rp 815 miliar) pada 2009.

Itu adalah transfer besar dan salah satu yang berubah menjadi mimpi buruk. Ibrahimovic dan Guardiola tidak pernah bertemu. Setelah mencetak 22 gol dalam 46 penampilan, dia dipinjamkan ke AC Milan yang akhirnya dipermanenkan dengan harga sekitar 22 juta pounds (Rp 427 miliar).

Barcelona menderita kerugian besar, dan harus menyaksikan Samuel Eto'o memenangkan treble di Inter Milan. Ini adalah salah satu yang menyakitkan.

#6 Paulinho

Kesepakatan yang mencurigakan dari awal hingga akhir. Semua orang terkejut ketika Barcelona membayar 36 juta pounds (Rp 689 miliar) untuk membawa Paulinho ke Camp Nou dari Guangzhou Evergrande di China pada 2017.

Setelah gagal di Tottenham Hotspur, Paulinho bukanlah pemain yang bisa menyatu dengan gaya permainan Barcelona, tetapi tetap mencetak sembilan gol La Liga saat Barcelona memenangkan La Liga di bawah Ernesto Valverde hanya dengan satu kekalahan.

Paulinho kemudian pindah kembali ke Guangzhou Evergrande dengan status pinjaman dan kembali dipermanenkan enam bulan kemudian dengan biaya yang sama seperti saat Barcelona membayarnya.

Ini menjadi kesepakatan yang aneh, tetapi Paulinho bermain bagus dan klub tidak mengalami kerugian. Jadi, dia cukup produktif secara keseluruhan selama satu tahun di klub.

#7 Malcom

Malcom adalah salah satu pembelian yang gagal baru-baru ini. Dia menjadi pemain sayap muda yang sangat dicari di Bordeaux ketika Barcelona membayar 36 juta pounds (Rp 698 miliar) untuk jasanya pada 2018.

Barcelona membelinya dengan cara yang kacau, mencurinya dari cengkeraman AS Roma pada detik terakhir yang membuat mereka marah.

Pemain Brasil itu hanya bermain 24 kali di semua kompetisi dan mencetak empat gol sebelum pindah ke Zenit Saint Petersburg dengan harga yang sama dengan yang dibayar Barcelona untuknya.

Sementara klub memulihkan uang mereka. Itu adalah transfer aneh yang membuat Malcom menyelesaikan hanya satu tahun dari kontrak lima tahunnya.

#8 Yerry Mina

Ernesto Valverde menginginkan bek tengah, dan Barcelona membayar sekitar 12 juta pounds (Rp 232 miliar) pada Januari 2018 untuk Yerry Mina dari Palmeiras.

Mina bermain hanya enam pertandingan untuk klub, termasuk satu-satunya kekalahan liga mereka musim itu melawan Levante.

Beruntung bagi Barcelona, Mina bermain bagus untuk Kolombia di Piala Dunia 2018. Setelah mencetak gol melawan Inggris, Everton membayar 30 juta pounds (Rp 582 miliar) untuk pemain berusia 23 tahun itu.

Enam bulan, enam pertandingan, dan keuntungan hampir 20 juta pounds (Rp 388 miliar), Barcelona tidak bisa mempercayai keberuntungan mereka.

#9 Miralem Pjanic

Kesepakatan lain yang menimbulkan banyak pertanyaan adalah saat Barcelona memutuskan untuk menukar Arthur Melo yang berusia 23 tahun, yang merupakan gelandang yang sangat menjanjikan bagi mereka, dengan Pjanic berusia 30 tahun dari Juventus. Sementara kedua klub menghargai satu sama lain sebesar 60 juta pounds (RP 1,1 triliun) pada 2020.

Pjanic bermain 30 kali dalam satu musim, meskipun sebagian besar dari penampilannya dimulai dari bangku cadangan. Dia dianggap tidak memberikan dampak sama sekali.

Dia kemudian dipinjamkan ke Besiktas dan diharapkan akan pindah secara permanen setelah masa pinjamannya berakhir.

Barcelona kehilangan Arthur dan membayar upah tinggi untuk Pjanic selama satu musim, tapi tidak bisa memberikan penampilan yang mengesankan.

(diaz alvioriki/yul)




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Opini

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=tlW89xLCPLQ

Artikel Pilihan


Daun Media Network