Selamat Ulang Tahun!

Di mana Mereka? Skuad Tottenham yang Kalahkan Arsenal 5-1 di Semifinal Piala Liga

"Dua striker punya kesamaan di pengujung karier."

Analisis | 24 January 2022, 17:16
Di mana Mereka? Skuad Tottenham yang Kalahkan Arsenal 5-1 di Semifinal Piala Liga

Libero.id - Liga Premier sudah bergulir melewati pertengahan musim, dan klub-klub besar masih berjuang keras memperebutkan setidaknya posisi 4 besar dalam daftar klasemen Liga Inggris.

Sementara posisi 4 besar saat ini diduduki Manchester City, Liverpool, Chelsea, dan Manchester United. Sementara kedua tim dari London Utara itu masih bersaing sengit untuk memperebutkan posisi 4 besar klasemen Liga Premier.

Yang namanya derby, persaingan sengit mereka bukan hanya terjadi di Liga Premier, tapi juga kompetisi di luar itu.

Melihat persaingan sengit kedua tim musim ini, nampaknya menarik untuk menengok ke masa lalu dan berpikir saat Arsenal menuju Tottenham untuk leg kedua semifinal Piala Liga 2008.

Dalam derby bergengsi di London Utara itu, Tottenham meraih kemenangan dengan cara gemilang ketika bermain markas sendiri. Spurs berhasil mengalahkan The Gunners dengan skor telak 5-1.

Kemenangan telak itu tentu menjadi ingatan penuh bangga bagi para fans Spurs, termasuk mengingat para pemain mereka dalam kemenangan bergengsi itu.

7 Foto Sira Martinez, Atlet Berkuda Kekasih Ferran Torres

7 Foto Sira Martinez, Atlet Berkuda Kekasih Ferran Torres

Pada catatan itu, kami telah melihat apa yang terjadi dengan skuad pemain Tottenham yang mengalahkan Arsenal 5-1 dalam Derby London Utara 14 tahun lalu.

#Radek Cerny

Cerny berada di tahun ketiga dari masa peminjaman tiga tahun di Tottenham, tetapi pemain timnas Republik Ceko itu memiliki peran yang baik sebagai penjaga piala.

Dia bergabung dengan QPR musim panas itu, berperan dalam salah satu gol terbesar yang pernah ada di Championship sebelum kembali ke rumah untuk melihat hari-harinya bermain kembali di klub pertama, Slavia Praha.

Dia baru-baru ini terlihat bekerja sebagai pelatih penjaga gawang untuk tim U-17 Republik Ceko, yang gagal lolos ke Kejuaraan Eropa U-17 tahun lalu.

#Pascal Chimbonda

Piala Liga 2007/2008 menjadi satu-satunya kehormatan Chimbonda dari karier yang kacau-balau. Dia sempat dipanggil di Piala Dunia 2006, tapi mengalami  penurunan yang cepat setelah berusia 30 tahun.

Pemain timnas Prancis, yang juga bermain untuk Guadeloupe, menghabiskan beberapa tahun bermain dengan tim Liga Premier dan Championship, sebelum melakukan putaran di non-liga. Itu merupakan kompetisi di bawah level yang dia mampu lakukan saat berusia 30-an.

Pada September 2018, Chimbonda menandatangani kontrak dengan AFC Killingworth di Divisi Utama Aliansi Utara Bay Plastics, tingkat ke-11 sepakbola Inggris.

Dia bahkan mulai untuk klub dalam kemenangan 8-2 mereka atas FC United dari Newcastle, tim yang nyata dan bukan template Pro Evolution Soccer. Sejak itu, dia muncul di Ashton Town, tetapi tampaknya telah melupakan hari-harinya di luar liga sekarang.

#Michael Dawson

Mantan kapten Spurs dan pemain reguler selama lebih dari setengah dekade. Dawson adalah salah satu korban pertama era Mauricio Pochettino ketika dia diizinkan pergi ke klub kota kelahirannya, Hull City, di jendela pertama ketika pelatih Argentina itu memimpin di London Utara.

Bek tengah itu kemudian terombang-ambing antara Liga Premier dan Championship, menderita dua degradasi dan memenangkan satu promosi bersama Hull. Dia melihat kariernya di Nottingham Forest dan sekarang dapat dilihat sebagai pundit di Sky Sports.

#Ledley King

King mengenakan ban kapten dalam kemenangan 5-1. Itu menjadi hadiah besar ketika dirinya mampu mengalahkan The Gunners. King juga bermain 120 menit penuh di final melawan Chelsea.

Masalah cedera kronisnya yang terdokumentasi dengan baik membuatnya terpaksa pensiun pada 2012. Setelah itu, dia menjalani aktivitas secara sporadis selama beberapa tahun berikutnya.

Dia melanjutkan karier sebagai pelatih tim utama di bawah Jose Mourinho sebelum kembali ke peran duta klub setelah penunjukan Nuno Espirito Santo.

#Lee Young-pyo

Musim 2007/2008 menjadi musim terakhir Lee di Spurs. Bek kiri Korea Selatan itu diizinkan pergi musim panas itu karena munculnya Benoit Assou-Ekotto dan Gareth Bale sebagai opsi di posisinya.

Seorang veteran Piala Dunia 2002, Lee pernah bermain di Jerman, Arab Saudi, dan Major League Soccer sebelum pensiun pada 2013. Dia kembali ke klub terakhirnya, Vancouver Whitecaps, untuk amal 'Alumni Matches' pada 2016 dan 2017.

#Aaron Lennon

Salah satu dari beberapa pemain dalam pertandingan itu yang belum pensiun, Lennon bertahan di Spurs selama tujuh tahun sebelum pindah ke Everton dan kemudian Burnley pada Januari 2018.

Dia telah berbicara secara terbuka tentang masalah kesehatan mental di kalangan pesepakbola. Itu membuatnya ditahan di bawah Undang-Undang Kesehatan Mental pada 2017, dan telah berbicara terus terang tentang peran sepakbola dalam membantu melalui perjuangannya.

Lennon pergi dari Burnley pada 2020, hanya untuk bergabung kembali dengan klub setelah periode singkat dengan tim Super Lig Turki, Kayserispor.

#Jermaine Jenas

Jenas menikmati beberapa tahun terbaik dalam kariernya di London Utara. Dia bermain lebih dari 200 pertandingan untuk Spurs dan mencetak satu-satunya gol Inggris hanya dua minggu setelah kemenangan 5-1 atas Arsenal. Dia yang membuka skor saat pertandingan berakhir 5-1 dalam waktu lima menit, melepaskan tembakan dari tiang gawang, dan juga menjadi pencetak gol pada leg pertama di Emirates Stadium.

Waktunya di QPR, klub berikutnya, kurang menyenangkan. Dia tidak mampu mencegah mereka terdegradasi dari Liga Premier, dan Jenas pensiun dari sepakbola pada usia 31 setelah menderita cedera ACL.

Jenas telah menghabiskan beberapa tahun terakhir untuk memantapkan dirinya sebagai pakar sepakbola dan komentator. Dia sering terlihat di siaran langsung dan acara panel. Dia bahkan ada di One Show, begitulah sifatnya yang ramah di media.

#Teemu Tainio

Gelandang Finlandia, Tainio, adalah pemain lain yang waktunya di Tottenham habis pada musim panas 2008. Dia adalah salah satu dari tiga pemain Spurs yang pindah dari White Hart Lane ke Stadium of Light, kandang Sunderland.

Dia menghabiskan waktu bersama Ajax dan New York Red Bulls menjelang akhir kariernya hingga pensiun pada 2014. Sementara putranya yang masih remaja, Maximus, bergabung dengan tim junior Spurs pada 2017. Maximus bermain di FA Youth Cup 2018/2019.

#Steed Malbranque

Malbranque menjadi orang ketiga yang pindah ke Sunderland bersama dengan Chimbonda dan Tainio. Pemain internasional Prancis U-21 ini mencetak gol kelima melawan Arsenal dan memiliki waktu yang sedikit lebih baik di Timur Laut ketimbang rekan-rekannya.

Malbranque bermain 100 kali bersama Black Cats, mencetak satu gol, dan baru pensiun pada 2017 setelah menyelesaikan kariernya dengan Monts d'Or Azergues Foot di Divisi Empat Prancis.

Ketika dia meninggalkan Sunderland ke Saint-Etienne pada 2011, dia menjadi subjek hoax aneh tentang berhenti dari sepakbola untuk merawat putranya yang sakit – seorang putra yang kemudian terungkap tidak ada.

#Robbie Keane

Keane mencetak gol ketiga dalam kemenangan 5-1 sebelum akhirnya meninggalkan Spurs ke Liverpool pada musim panas 2008. Dia pergi setelah dibeli seharga 20 juta pounds (Rp 388 miliar) hanya untuk kembali setahun kemudian.

Orang Irlandia itu menikmati kebangkitan kariernya di Los Angeles, memenangkan tiga Piala MLS bersama LA Galaxy dan menjadi pencetak gol terbanyak kedua dalam sejarah klub sebelum mengakhiri hari-harinya bermain dengan ATK di Liga Super India.

Setelah pensiun, dia menyelesaikan kualifikasi kepelatihan UEFA, dan bergabung dengan mantan rekan setimnya di Leeds dan Spurs, Jonathan Woodgate, di Middlesbrough dan Rep Irlandia asuhan Mick McCarthy.

Namun, dia meninggalkan kedua peran tersebut setelah perubahan dalam manajemen.

#Dimitar Berbatov

Kemitraan Berbatov dengan Keane adalah hal yang indah untuk Spurs, walau kepergian keduanya masih menjadi tragedi saat pergi di jendela transfer yang sama. Ikon asal Bulgaria itu hengkang ke Manchester United setelah dibeli 30,75 juta pounds (Rp 596 miliar).

Berbatov sejatinya memiliki kesamaan seperti Keane di pengujung kariernya. Berbatov memenangkan gelar di tempat lain, hingga mengakhiri kariernya di India pada 2018.

Berba sekarang sudah pensiun, tetapi Anda masih merasa dia bisa melakukan pekerjaan di level yang layak. Tidak ada yang lebih disukai kita saat menonton Masters Football. Berba saat ini menjabat sebagai asisten pelatih di klub Bulgaria, Etar.

(atmaja wijaya/yul)




Hasil Pertandingan Tottenham Hotspur


  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Opini

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=6ZN-v9AQ0mI

Artikel Pilihan


Daun Media Network