10 Pesepakbola yang Kariernya Hancur Setelah Gabung Chelsea

"Nomor 2 adalah legenda Milan."

Analisis | 18 March 2022, 16:39
10 Pesepakbola yang Kariernya Hancur Setelah Gabung Chelsea

Libero.id - Tidak semua pesepakbola hebat yang bergabung dengan klub besar meraih kesuksesan dalam kariernya. Beberapa di antara mereka justru gagal membangun kariernya dengan baik.

Bukan hanya soal performa, tapi beberapa masalah internal dalam klub menjadi penyebabnya. Chelsea adalah salah satu contoh klub, di mana semua pemain yang bergabung meraih kesuksesan, justru beberapa di antaranya gagal membangun kariernya bersama The Blues.

Sejak 2004, Roman Abramovich telah menjadi bapak di Stamford Bridge. Kekayaan finansial miliarder Rusia itu menjadi salah satu alasan Chelsea dianggap sebagai klub papan atas di dunia sepakbola. Abramovich mengambil alih sebagai pemilik The Blues dan memulai sebuah revolusi.

Hal pertama yang dia lakukan adalah merekrut pelatih muda dan menjanjikan atas nama Jose Mourinho. Sejak itu, Stamford Bridge telah menjadi tempat reguler untuk pemain papan atas.

Chelsea adalah klub yang kejam, dengan Abramovich yang sangat ketat untuk menyingkirkan bintang-bintang yang berkinerja buruk. Miliarder asal Rusia itu telah dikenal memiliki reputasi karena sering memecat pemain dan pelatih yang tampil buruk di klub.

Bahkan orang-orang seperti Carlo Ancelotti dan Mourinho merasa sulit untuk menghindari pemecatan dari pelatih asal Rusia itu. Ketika dalang seperti mereka tidak memiliki peluang, bagaimana para pemain bisa?

Pada catatan itu, mari kita lihat 10 pesepakbola yang kariernya hancur setelah bergabung dengan Chelsea.

10. Mateja Kezman

Penyerang Serbia, Mateja Kezman, dikenal karena mencetak banyak gol, dan dia melakukannya bersama PSV Eindhoven. Dia mencetak 105 gol brilian dalam 122 penampilan selama empat tahun di Belanda.

Dengan pencapaian tersebut, Kezman menjadi incaran sejumlah klub dan memutuskan untuk pindah ke Chelsea dalam kesepakatan 3,5 juta pounds (Rp 65 miliar).

Namun, ketika Kezman setuju untuk berada di Stamford Bridge, Chelsea merekrut talenta muda menarik lainnya, Arjen Robben. Kezman dijuluki 'Batman', karena kemitraannya dengan Robben.

Akan tetapi, segalanya gagal karena pemain Serbia itu hanya bisa mencetak tujuh gol dalam 41 penampilan untuk klub, menyebabkan Mourinho melepasnya setahun kemudian. Kezman bergabung dengan Atletico Madrid setelah gagal membuat tanda di Stamford Bridge.

9. Scott Parker

Sebagai prospek muda, Scott Parker membuat Charlton tampil impresif sebagai gelandang tengah. Penampilannya membuatnya mendapat sambutan hangat, dan Chelsea datang menelepon pada Januari 2004. Dia bergabung dengan The Blues dalam kesepakatan senilai 10,5 juta pounds (Rp 197 miliar).

Tapi, keadaan berubah menjadi salah ketika Parker datang ke Stamford Bridge. Alih-alih dimainkan secara reguler, sang pemain justru menjadi korban rotasi dan gagal mendapatkan kepercayaan Mourinho. Untuk menambah kesengsaraannya, Frank Lampard berada di puncak kekuatannya, dan Claude Makelele membuat nama untuk dirinya sendiri di lini tengah.

Parker merasa sulit untuk keluar dari bayang-bayang gelandang berbakat ini setelah dinobatkan sebagai Pemain Muda Terbaik PFA pada 2004. Dalam satu-satunya musim di klub, gelandang itu membuat 15 penampilan dan hanya mencetak satu gol untuk The Blues.

Dia kemudian dikirim ke Newcastle United oleh Jose Mourinho. Parker menjadi kapten Tottenham Hotspur di kemudian hari dalam kariernya, tetapi dapat dikatakan bahwa dia tidak pernah memenuhi potensinya.

8. Tal Ben Haim

Chelsea mencoba mengontrak bek Israel, Tal Ben Haim, pada Januari 2007. Namun, pembicaraan dengan Bolton Wanderers gagal, dan bek tersebut bergabung dengan The Blues enam bulan kemudian dengan status bebas transfer.

Ben Haim langsung menunjukkan janji setelah diturunkan di posisi pilihannya oleh Jose Mourinho. Cedera pada John Terry dan Ricardo Carvalho membantunya mengamankan tempat di starting XI.

Dengan kembalinya Terry dan Carvalho dari cedera, sedangkan Mourinho bergabung dengan Inter Milan, Ben Haim menemukan dirinya sebagai bek tengah pilihan keempat di belakang duo terkenal dan Alex.

Pertengkaran dengan pelatih sementara, Avram Grant, membuatnya angkat kaki setelah hanya satu musim bergabung. Dia hijrah ke Manchester City.

7. Yossi Benayoun

Yossi Benayoun bergabung dengan Chelsea dari Liverpool pada Juli 2010. Penyerang Israel itu merasa sulit untuk masuk ke starting XI setelah menjalani masa pinjaman berturut-turut dengan Arsenal dan West Ham United.

Seorang pemain penting di Liverpool, Benayoun harus bersaing dengan orang-orang seperti Michael Essien , Eden Hazard, Frank Lampard, Oscar, dan Juan Mata untuk mendapatkan tempat di Chelsea.

Dia ditempatkan sebagai pemain rotasi dalam skuad utama Chelsea. Gelandang itu hanya mampu tampil 14 kali dalam tiga tahun, hanya sekali mencetak gol untuk The Blues. The Diamond from Dimona, begitu dia akrab dipanggil, dia kemudian meninggalkan Chelsea pada 2013.

Dia gagal menghidupkan kembali kariernya setelah bertugas bersama Queens Park Rangers dan klub-klub low-profile lainnya.

6. Chris Sutton

Setiap fans berat Liga Premier akan mengingat Chris Sutton sebagai striker produktif yang membentuk kemitraan mematikan dengan Alan Shearer yang legendaris selama waktu mereka bersama di Blackburn Rovers. Kemitraan mereka terbukti sangat penting dalam kampanye perebutan gelar Blackburn.

Sutton menandatangani kontrak dengan Chelsea setelah Blackburn menghadapi degradasi pada 1999. Namun, penyerang Inggris itu datang ke Stamford Bridge sebagai bayangan dari dirinya yang dulu. Penandatanganan 10 juta pounds (Rp 187 miliar) dari Riversiders, Sutton gagal memenuhi label harganya, hanya mencetak tiga gol dalam 29 penampilan untuk klub. Orang Inggris itu pernah bermain dengan Celtic, Birmingham City, Aston Villa, dan Wroxham setelah kepergiannya dari Chelsea.

5. Marko Marin

Selama bertugas dengan klub Jerman, Werder Bremen, Marko Marin disebut-sebut sebagai 'Messi Jerman' karena keterampilan menggiring bola yang eksplosif. Pemain timnas Jerman itu membuat nama untuk dirinya sendiri bersama Mesut Oezil di Bremen, tetapi telah gagal untuk membuat nilai sejak meninggalkan klub.

Setelah dua musim yang menjanjikan di Werder Bremen, Marin menandatangani kontrak dengan Chelsea pada 2012. Marin yang antusias menggambarkan Chelsea sebagai klub impiannya, menampilkan penampilan yang mengesankan di pra-musim untuk The Blues. Namun, dongeng itu tidak bertahan lama karena cedera yang berulang di tahun itu.

Marin menemukan dirinya di pinggiran, dengan orang-orang seperti Juan Mata, Eden Hazard, dan Oscar mendominasi lini tengah Chelsea. Dia menjalani empat masa peminjaman selama di Stamford Bridge, hanya tampil enam kali dan mencetak satu gol untuk klub. Frustrasi karena kurangnya pilihan tim utama dan masa peminjaman yang berulang, dia kemudian bergabung dengan Olympiakos pada 2016 dan gagal memenuhi janji awalnya.

4. Shaun Wright-Phillips

Shaun Wright-Phillips bergabung dengan Chelsea dalam kesepakatan senilai 21 juta pounds (Rp 394 miliar) setelah tampil di Manchester City. Orang Inggris itu memutuskan pindah ke rival The Citizens itu, tetapi sedikit yang dia tahu bahwa nasib memiliki hal-hal yang lebih buruk baginya.

Di musim debutnya, pemain Inggris itu hanya tampil 15 kali. Lebih jauh, dia kesulitan untuk masuk ke starting XI, dengan Arjen Robben, Damien Duff dan Joe Cole mendominasi di depannya dalam urutan kekuasaan.

Persaingan yang ketat membuatnya mendapatkan lebih sedikit waktu bermain dibandingkan dengan tugasnya di Manchester City. Pada gilirannya, itu memiliki dampak yang signifikan pada karier internasionalnya. Wright-Phillips gagal mengamankan tempat di skuad Inggris untuk Piala Dunia 2006.

Setelah berselisih dengan bos baru, Luis Felipe Scolari, dia kemudian meninggalkan Stamford Bridge untuk bergabung kembali dengan mantan klubnya, Manchester City. Namun, pemain Inggris itu tidak bisa meniru performa gemilangnya untuk The Citizens dalam tugas keduanya bersama klub dan pernah bermain bersama Queens Park Rangers dan New York Red Bulls sebelum pensiun pada 2017.

3. Hernan Crespo

Hernan Crespo pernah menjadi pesepakbola termahal di dunia, menyusul kepindahannya senilai 35 juta pounds (Rp 657 miliar) ke Lazio dari Parma pada 2000. Crespo telah mencetak 80 gol dalam empat musim bersama Parma. Tapi, pemain Argentina itu gagal memenuhi harapan karena Lazio tidak mampu mempertahankan mahkota domestik mereka.

Lazio melepas pemain Argentina itu ke rival Inter Milan karena masalah keuangan mereka. Chelsea mendekati striker itu setahun kemudian, dan Crespo memutuskan untuk pindah ke Stamford Bridge.

Setelah Jose Mourinho tiba di Chelsea, striker itu dianggap surplus untuk persyaratan dan kedatangan Didier Drogba membuatnya dikirim ke AC Milan dengan status pinjaman. Crespo menjalani musim yang hebat, memenangkan Liga Champions dan mencetak dua gol di final melawan Liverpool.

Sekembalinya, dia sekali lagi dipinjamkan, kali ini ke Inter Milan. Crespo tidak diberikan waktu bermain yang dibutuhkan di Chelsea dan dibebaskan pada 2008 setelah kontraknya berakhir.

2. Andriy Shevchenko

Andriy Shevchenko adalah pemain hebat yang dimiliki dunia di depan gawang pada masa jayanya. Pemain Ukraina itu sangat dikagumi di AC Milan dan memenangkan Ballon d'Or pada 2004. Dia memiliki sejumlah prestasi luar biasa dan salah satunya menjadi top skor ketiga Liga Champions.

Roman Abrahamovic memboyong sang striker dengan rekor biaya 30,8 juta pounds (Rp 573 miliar), tapi Shevchenko gagal memenuhi ekspektasi. Dia hanya mencetak 14 gol dalam 51 penampilan di musim debutnya di klub.

Dia tidak mampu meniru bentuk terik yang membuatnya menjadi salah satu striker paling ditakuti di dunia sepakbola. Penunjukan Luis Felipe Scolari sebagai pelatih di Chelsea membuat mantan pemenang Ballon d'Or itu dipinjamkan ke mantan klubnya, AC Milan.

Tapi, Shevchenko jauh dari ketinggian yang dia sentuh selama mantra pertamanya bersama klub. Dia tetap menjadi bayangan belaka dari dirinya yang dulu, tidak mampu menghidupkan kembali kariernya.

1. Fernando Torres

Kisah melankolis Fernando Torres dan kejatuhannya di Chelsea sungguh menyayat hati. Dia adalah striker sensasional sebelum bergabung dengan The Blues, bahkan menjadi kapten Atletico Madrid pada usia 19 tahun. 

Torres membangun kemitraan yang tangguh dengan legenda Liverpool Steven Gerrard di Anfield. Meskipun pasangan ini tidak memenangkan cukup banyak trofi, kemitraan mereka adalah salah satu yang paling terkenal dalam sejarah Liga Premier.

Chelsea datang memanggil Torres pada 2011 dan dia bergabung dengan klub dalam kesepakatan memecahkan rekor 50 juta pounds (Rp 939 miliar) yang menjadikannya pemain termahal dalam sejarah Liga Premier. Tapi, El Nino lagi-lagi menjadi pemain yang menjadi korban kutukan Stamford Bridge.

Minimnya gol pemain Spanyol itu mengundang kemarahan fans Chelsea. Torres memiliki waktu yang menyedihkan, dan gagal mencetak ketika melawan Manchester United sangat merugikan reputasinya sebagai striker kelas dunia. Dalam 172 penampilan, El Nino hanya mencetak 45 gol untuk The Blues. Pernah menjadi penembak jitu di depan gawang, El Nino dianggap sebagai salah satu kegagalan terbesar dalam sejarah klub.

(atmaja wijaya/yul)

Baca Berita yang lain di Google News




Hasil Pertandingan Chelsea


  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Opini

(500 Karakter Tersisa)

Artikel Pilihan




Daun Media Network