Selamat Ulang Tahun!

10 Pesepakbola yang Punya Saham di Klub

"Ada yang investasi saham lebih dari satu klub."

Feature | 05 August 2022, 17:19
10 Pesepakbola yang Punya Saham di Klub

Libero.id - Cesc Fabregas akan menjadi salah satu yang terbaik di abad ke-21 atas eksploitasi menakjubkannya bersama Arsenal, Barcelona, Chelsea, dan tentu saja tim nasional Spanyol. Bersama La Furia Roja, Fabregas mengangkat Piala Dunia dan Piala Eropa.

Namun, setelah bermain bersama AS Monaco di Ligue 1, Fabregas kini telah mengonfirmasi bahwa dia akan bermain di kasta kedua Italia musim ini bersama Como. Fabregas akan tergabung bersama CEO Como sekaligus pahlawan Chelsea, Dennis Wise.

Fabregas tidak hanya akan bermain di wilayah Italia yang indah. Dia juga setuju untuk berpisah dengan timnya, di mana satu pandangan yang jelas tentang kehidupan setelah bermain.

Ini menandai perubahan haluan yang luar biasa untuk tim Italia, yang direformasi sebagai kontestan di Serie D pada 2017 setelah mengalami kebangkrutan dan baru kembali ke kompetisi profesional pada 2019.

Jadi, Fabregas tidak hanya bermain di sejumlah tempat luar biasa di seluruh dunia – London, Barcelona, Monaco, dan sekarang Como – tetapi dia juga mendirikan kios yang lebih permanen di Lombardy. Siapa pun yang melihat gambar pemandangan Danau Como yang menakjubkan akan sangat iri pada pria berusia 35 tahun itu.

Sementara banyak pesepakbola memilih untuk menempuh rute pelatihan dan manajemen yang lebih konvensional atau gagal dalam pandit dan media itu, sebenarnya ada daftar pemain yang terus bertambah untuk memilih berinvestasi di klub-klub di seluruh dunia.

Pesepakbola dulu dan sekarang sering terlibat dalam kepememilikan klub dalam kapasitas tertentu. Tidak hanya beberapa nama yang mencelupkan kaki mereka menjadi kepemilikan klub sepakbola, tetapi klub yang dibeli juga akan terkejut.

Fabregas mengambil langkah berikutnya dan memperoleh saham di Como, kami berpikir sekarang adalah saat yang tepat untuk mengumpulkan daftar pemain yang benar-benar memiliki klub lain dalam kapasitas tertentu. Pastikan untuk memeriksanya di bawah ini.

#1 Kelas 92 – Salford City

Sebagian besar penggemar sepakbola Inggris mengetahui 'Kelas 92' Manchester United dan kepemilikan mereka atas Salford City.

Sejak mengambil alih klub pada 2014, Kelas 92 yang meliputi Gary dan Phil Neville, Paul Scholes, David Beckham, Nicky Butt, dan Ryan Giggs telah berhasil membawa Salford menjadi klub profesional dan tampil di Football League, dan mereka sekarang bermain di Liga Dua.

#2 Gerard Pique – FC Andorra

Pique mengakuisisi FC Andorra pada 2018 melalui bisnis Kosmos Holding Group miliknya. Mereka bermain di Spanyol, meskipun secara resmi menjadi tim dari kerajaan Andorra yang membuat kisah mereka sangat unik.

Sejak bek legendaris itu mengambil alih kepemilikan klub, Andorra telah naik peringkat di sepakbola Spanyol. Mereka akan bermain di divisi kedua untuk pertama kalinya musim ini.

Pique dipercaya bisa bertahan cukup lama untuk mewakili tim sendiri saat bermain di La Liga dalam waktu dekat.

#3 Zlatan Ibrahimovic – Hammarby

Didirikan pada 1915, Hammarby yang berbasis di Stockholm telah memenangkan kasta tertinggi Swedia sekali. Diumumkan bahwa Ibrahimovic telah mengakuisisi 23,5% saham klub pada 2019.

Hammarby memenangkan Svenska Cupen 2020/2021 dan telah bermain di kompetisi Eropa sejak Ibrahimovic terlibat, tetapi masih berjuang untuk membuat kesuksesan baru mereka lebih konsisten.

#4 David Beckham – Inter Miami

Selain memiliki Salford City, Beckham memiliki waralaba di MLS bersama Inter Miami. Dia bernegosiasi dengan MLS bahwa setelah menandatangani kontrak dengan LA Galaxy pada 2007, dia dapat membuka tim ekspansinya sendiri di divisi tersebut dengan harga tetap senilai USD 25 juta (Rp 372 miliar) setelah dia berhenti bermain.

FC Cincinnati dan Nashville SC masing-masing mengeluarkan biaya USD 150 juta (Rp 2,2 triliun) untuk masuk ke MLS pada 2019 dan 2020, menyoroti betapa briliannya keputusan yang dibuat Beckham pada 2007.

#5 Didier Drogba – Phoenix Rising FC

Beckham menginspirasi generasi pemain kelas atas untuk bermain di Amerika Serikat. Setelah bermain di MLS, Drogba turun divisi ke Phoenix Rising FC pada 2017, di mana dia juga menjadi pemilik minoritas.

Langkah itu membuat Drogba menjadi pemilik sekaligus pemain pertama dalam sejarah sepakbola. Mereka masih belum mencapai ekspansi ke MLS, tetapi dengan betapa mahalnya langkah yang terbukti, itu bukan kenyataan yang mengejutkan.


(diaz alvioriki/yul)

Selanjutnya



  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Opini

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=3HhTsB9sW4g

Artikel Pilihan


Daun Media Network