Selamat Ulang Tahun!

Analisis Taktik, 5 Hal yang Bikin Real Madrid Era Carlo Ancelotti Berbeda

"Perbedaan mencolok dengan era Zinedine Zidane."

Analisis | 03 October 2021, 06:56
Analisis Taktik, 5 Hal yang Bikin Real Madrid Era Carlo Ancelotti Berbeda

Libero.id - Di bawah kendali Carlo Ancelotti, Real Madrid tampil dengan banyak perbedaan yang cukup signifikan dibanding era Zinedine Zidane.

Zidane banyak belajar dari Ancelotti ketika menjadi asisten pelatih, hingga keduanya memiliki beberapa kesamaan. Namun, Ancelotti mencoba merevolusi skuad Los Blancos yang telah ditinggal Zidane.

Dengan kembalinya Ancelotti, Madrid kini memulai musim dengan cukup baik. Los Blancos sekarang berada di puncak La Liga, unggul dua poin atas juara bertahan Atletico Madrid dari enam pertandingan yang dimainkan.

Lantas, apa yang berubah dari pelatih asal Italia itu sejak kembalinya ke Ibu Kota Spanyol?

Di sini, Libero.id melihat lima perubahan kunci di era baru Ancelotti.

1. Kami akan mencetak satu gol lebih banyak dari Anda

Selama dua musim di bawah asuhan Zidane, pertandingan Real Madrid rata-rata 2,5 gol per pertandingan di La Liga. Dalam enam laga di putaran pertama musim 2021/2022, mereka memiliki rata-rata 4,83, memenangkan lebih dari setengah pertandingan mereka dengan selisih tiga gol. Zidane adalah tentang soliditas dan efisiensi pertahanan, sementara Ancelotti adalah tentang kemewahan dan hiburan.

Pesona 6 Wasit Wanita Terseksi di Dunia

Pesona 6 Wasit Wanita Terseksi di Dunia

Sejak 1987, Real Madrid tidak pernah mencetak begitu banyak gol pada tahap awal musim. Sementara pada musim 2020/2021, mereka telah mencapai jumlah 21 gol dari jumlah pertandingan yang dibutuhkan.

Ancelotti memahami bahwa pertahanan adalah kelemahannya, seperti yang akan dibahas nanti dalam analisis ini. Tetapi, dia juga menyadari dapat mengatasinya dengan gol di sisi lain. Ini adalah strategi yang berhasil, mengingat hanya dua tim La Liga lainnya yang mencapai angka ganda untuk gol yang dicetak (Valencia 11 dan Rayo Vallecano 10), dan selisih gol mereka dua kali lebih baik dari rival terbaik mereka berikutnya.

Salah satu yang diuntungkan adalah Karim Benzema. Memimpin dalam serangan, dia sudah mencetak delapan gol dan tujuh assist dari enam pertandingan di La Liga. Tidak ada pemain di divisi teratas Spanyol yang terlibat dalam lebih banyak gol melalui periode enam pertandingan pada titik mana pun abad ini. Tak terkecuali Lionel Messi atau Cristiano Ronaldo.

2. “Tim ini punya nyali”

Real Madrid telah mengumpulkan tujuh poin setelah menit ke-85 pertandingan musim ini. Ketika ditanya tentang bagaimana timnya mendapatkan begitu banyak kemenangan di akhir pertandingan, Ancelotti menjawab. “Tim ini punya nyali.”

Tim ini memiliki mentalitas yang kuat. Itu sangat jelas karena bukan hanya tim yang menang di akhir pertandingan, tetapi juga karena tim tersebut melawan dari belakang.

Dari tujuh pertandingan yang dimainkan, Real Madrid telah tertinggal dan kembali untuk menang dalam tiga pertandingan, melawan Levante, Celta Vigo, dan Valencia.

Mungkin, yang lebih penting dari bola, tim ini punya paru-paru. Di bawah Zidane, beberapa pemain kunci sering dikritik karena tidak fit. Seiring dengan kembalinya Ancelotti ke Madrid musim panas ini, kembalinya Antonio Pintus, pelatih kebugaran yang bekerja dengan Zidane saat klub memenangkan tiga gelar Liga Champions berturut-turut, segera terbayar.

Dari 22 gol yang dicetak musim ini, 17 di antaranya tercipta di babak kedua. Mempertahankan tingkat kerja saat yang lain memudar berasal dari kerja keras yang dilakukan di tempat latihan.

Ada juga elemen peremajaan di dalam skuad. Di lini tengah, misalnya. Musim lalu Casemiro bermain 85%, Luka Modric terlibat dalam 80%, dan Toni Kroos, yang absen karena cedera musim ini, bermain 68%.

Bandingkan dengan musim ini. Menit-menit itu lebih tersebar dengan Modric turun menjadi 50% karena posisi ketiga dibuka oleh pemain seperti Eduardo Camavinga, Isco, Marco Asensio, bahkan pemain muda seperti Antonio Blanco.

Rotasi semacam itu mungkin sulit untuk diikuti karena pertandingan penting datang dengan cepat dan padat di akhir musim. Tetapi, itu adalah tanda Ancelotti merotasi dan mengelola skuadnya jauh lebih banyak daripada yang pernah dilakukan Zidane.

3. Ketidakpastian defensif

Dalam tujuh pertandingan musim ini, Ancelotti telah memilih empat susunan pemain bertahan yang berbeda untuk memulai pertandingan. Cedera Dani Carvajal, Marcelo, dan Ferland Mendy tidak membuat hidupnya lebih mudah. Tetapi, jelas bahwa pria Italia itu tidak sepenuhnya puas dengan opsi pertahanannya.

Dengan hanya dua clean sheet hingga saat ini, mudah untuk mengetahui alasannya.

Yang lebih memprihatinkan adalah gol-gol ini datang melawan tim-tim yang diharapkan bisa dilawan dengan lebih baik oleh Real Madrid. Levante, Celta Vigo, Alaves, dan Mallorca telah menempatkan tujuh gol melewati Real Madrid musim ini hanya dalam empat pertandingan. Sementara pertandingan yang sama musim lalu, atau menghadapi Mallorca yang baru promosi pada 2019/2020, hanya menghasilkan satu gol.

Real Madrid kehilangan Sergio Ramos dan Raphal Varane di musim panas ini. Ancelotti juga tidak memiliki bek sayap pilihan pertamanya di kedua sisi lapangan, dan itu juga berarti dia terkadang harus memainkan David Alaba di sebelah kiri, di luar posisi favoritnya. Kemungkinannya adalah melawan Ancelotti, tetapi dia memiliki pekerjaan rumah yang harus dilakukan.

4. Mendapatkan yang terbaik dari Vinicius

Pemain Brasil itu telah lama menjadi bintang potensial, tetapi dia tidak pernah berkembang melampaui potensi itu. Dia hanya butuh 55 menit untuk menyamai penghitungan gol La Liga terbaiknya selama satu musim, dan sudah hampir menggandakannya, dengan lima gol dari enam pertandingan liga.

Anak muda itu memenangkan penghargaan Player of the Month pada Agustus 2021. “Saya ingin berterima kasih kepada pelatih karena mempercayai saya, dan para pemain karena memberi saya kepercayaan untuk melakukan apa yang saya lakukan," katanya.

Kepercayaan dirinya di bawah pelatih Italia telah meroket tinggi, dan dia mengubah permainan sebagai hasilnya.

Di bawah Zidane, Vinicius rata-rata melakukan 1,2 tembakan per game, dengan tingkat konversi 10%. Di bawah Ancelotti, rasio meningkat hingga 2,9 tembakan per game dengan tingkat konversi 25%.

Setelah mencetak lima gol, itu berarti Vinicius berada di jalur tepat untuk lebih baik dalam hal gol. Dia menggarisbawahi rata-rata 2,33 per musim sejak dia tiba di Spanyol .

5. Bereksperimen

Marco Asensio tidak begitu sama sejak kembali dari cedera lutut jangka panjang. Ancelotti kemudian memindahkannya dari posisi depan ke peran sebagai salah satu gelandang. Peran lini tengah membuatnya terhubung dengan Benzema dan Vinicius untuk mencetak hat-trick melawan Mallorca, yang pertama dalam kariernya.

“Memang benar menempatkan dia di lini tengah dapat sangat merugikan tim lain, karena dia memiliki banyak kualitas dalam menerima bola di antara lini. Dia bisa menembak dengan sangat baik dan dia penghubung yang baik dengan para penyerang,” timpal Ancelotti.

Kasus bagus lainnya adalah kedatangan Camavinga. Pemain berusia 18 tahun itu segera masuk ke dalam tim dan mendapatkan peran dalam skuad Ancelotti. Namun, dia tampaknya tidak memiliki posisi tetap.

Penampilan awalnya sebagai pemain pengganti, dan pergerakannya hampir di semua lini. Camavinga menggunakan energinya untuk menyerang sayap kiri hingga kemudian masuk sebagai bek kanan beberapa menit kemudian.

Dengan satu gol dan satu assist dalam dua penampilan pertamanya, Camavinga tidak diragukan lagi diuntungkan dan mampu berintegrasi dengan cepat.

Menjelang akhir masa jabatannya, Zidane dikritik karena enggan berjudi. Kekalahan semifinal Liga Champions melawan Chelsea dikaitkan langsung dengan itu, yakni berpegang teguh kepada pemain yang dia kenal meski mereka tidak sepenuhnya fit.

Ini adalah hari-hari awal dan di bawah tekanan jauh lebih sedikit untuk Ancelotti. Tapi, Don Carlo sudah membuktikan dirinya tidak takut membuat gebrakan yang berani.

(atmaja wijaya/yul)




Hasil Pertandingan Real Madrid


  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Komentar

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=HgyPUs_08U4

Artikel Pilihan