Persela Tampil Buruk, Fakhri Husaini: Saya yang Paling Malu

"Apa layak pelatih berkata seperti itu? bukankah sepakbola permainan tim?"

Viral | 20 September 2022, 11:57
Persela Tampil Buruk, Fakhri Husaini: Saya yang Paling Malu

Libero.id - Persela Lamongan masih belum dinaungi keberuntungan untuk memetik kemenangan pertamanya pada lanjutan Liga 2 Grup Tengah musim ini.

Terbaru, tim berjulukan Laskar Joko Tingkir ditahan imbang Gresik United dengan skor 2-2 pada laga home di Stadion Surajaya Lamongan, Sabtu (17/09/22).

Hasil ini memang membuat Persela konsisten memetik poin pada 2 laga terakhir. Namun, kegagalan menang karena blunder pemain lah yang menimbulkan keresahan.

"Satu buah gol blunder dari kiper itu sangat memalukan. Kembali lagi, kita kemasukan gol karena kesalahan sendiri," ujar Fakhri Husaini kepada awak media.

Adapun kegagalan utama Persela memetik 3 poin di hadapan suporternya adalah blunder yang dilakukan oleh Chairil Nur Azhar, kiper yang dipercaya sebagai starter melawan Gresik United.

Dia gagal menguasai bola dan membuat Rafli Mursalim dengan mudah mencetak gol kedua Gresik United pada menit 34, menambah gol Imam Witoyo menit 14.

Kiper muda Persela itu lantas diganti Imam Arief Fadillah pada paruh kedua. Gawang Persela kemudian lebih stabil dan lini serang efektif dengan mengejar ketertinggalan.

Persela terhindar dari malu setelah sukses menjaringkan 2 gol balasan. Zulham Zamrun memulainya dari gol menit 42 dan dilengkapi Ibrahim Musa Kosepan menit 57.

Sejumlah kesalahan elementer anak asuhnya lantas membuat Fakhri Husaini resah. Dia tak habis pikir dengan penampilan pemain kendati sudah menjalani evaluasi rutin.

"Sejak kekalahan pertama, kami selalu memperbaiki setiap kesalahan, tapi selalu terulang lagi," tandas eks Pelatih Timnas U-19 dan Borneo FC tersebut.

Buruknya performa Persela Lamongan pun berimbas pada posisi tim di klasemen. Mereka bahkan tak mampu beranjak dari statusnya sebagai juru kunci Grup Tengah Liga 2.

Padahal jika menang, Zulham Zamrun dkk setidaknya bisa merangsek ke papan tengah. Namun dengan hasil imbang 2-2 lawan Gresik United, Persela masih terpendam dengan mengoleksi 2 poin dari 4 laga. 

"Saya sebagai pelatih adalah orang yang paling malu dengan hasil ini. Saya malu sering kehilangan poin di kandang sendiri," semprot Fakhri Husaini.

Sebelum diimbangi Gresik United, Persela sudah kehilangan poin penuh ketika dikalahkan Persikab Bandung dengan skor 2-3 di Surajaya (04/09/22).

Sementara 1 poin lainnya diperoleh Persela saat menahan imbang Persekat Tegal 2-2 (10/09/22) setelah mengawali Liga 2 dengan kalah 1-2 di markas FC Bekasi City (29/08/22).

(muflih miftahul kamal/muf)

Baca Berita yang lain di Google News




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Opini

(500 Karakter Tersisa)

Viral

Artikel Pilihan




Daun Media Network