Mengingat Perjalanan Brilian Luca Toni Bersama Bayern Muenchen

Biografi | 16 September 2021, 12:40
Mengingat Perjalanan Brilian Luca Toni Bersama Bayern Muenchen
Luca Toni

"Kontribusi hebat layaknya Robert Lewandowski."

Libero.id - Luca Toni adalah tipe pemain yang mencetak gol ke mana pun dia pergi, tetapi ada bagian dari perjalanan kariernya di mana setiap penggemar sepakbola berharap dia diberi kesempatan lebih lama di Bayern Muenchen.

Pemenang Piala Dunia 2006 bersama timnas Italia itu hampir selalu mencetak 20 atau lebih gol setiap musimnya.

Salah satu musim itu datang di Bayern. Dia bergabung bersama FC Hollywood 12 bulan setelah membantu Italia menjadi juara dunia di Olympiastadion.

Toni, yang bergabung dengan Bayern pada 2007, bisa dibilang sebagai striker paling mencolok pada masa itu. Apalagi, Toni sempat mencatat 49 gol dalam dua musim bersama Fiorentina.

Dia langsung tancap gas ketika berada di Bundesliga. Toni menunjukkan bahwa dia sangat mematikan di depan gawang lawan, mencetak 39 gol terbaik dalam kariernya di semua kompetisi di musim pertamanya bersama Bayern. 

Patut diingat bahwa bergabung dengan Bayern pada 2007 tidak seperti bergabung dengan Bayern hari ini. Tidak hanya gagal memenangkan Bundesliga musim sebelumnya, Bayern bahkan tidak lolos ke Liga Champions.

10 Foto Anna Lewandowska, Istri Robert Lewandowski Pemegang Sabuk Hitam Karate

10 Foto Anna Lewandowska, Istri Robert Lewandowski Pemegang Sabuk Hitam Karate

Dalam konteks itu, perolehan 39 gol terlihat sangat mengesankan. Apalagi, dengan 24 golnya di liga mewakili lima gol lebih banyak dari penantang terdekatnya. Sepuluh gol Piala UEFA juga menjadi yang pertama, dari pertandingan yang lebih sedikit daripada penyerang Zenit, Pavel Pogrebnyak.

Pelatih dari klub manapun pasti bersepakat untuk mengatakan Toni ‘luar biasa kejam’. Barangkali untuk membayangkan seperti apa ganasnya Toni mungkin terlihat tak jauh berbeda ketika kita mengatakan hal yang sama tentang Robert Lewandowski hari ini.

Namun, tidak seperti Lewandowski, Toni mengangkangi dua era, di mana sepakbola masih belum begitu sederhana.

Dia datang ke Serie A pada saat Piala Intertoto masih ada, dan ketika Liga Champions memiliki babak penyisihan grup kedua. Sepakbola modern masih mencari tahu seperti apa bentuknya, tetapi dia menemukan jalannya sendiri lebih cepat daripada kebanyakan pemain.

Sayangnya, cedera dan perselisihan dengan manajer baru, Louis van Gaal, memastikan musim pertama di Munich akan menjadi sesuatu yang lain. Bahkan, jika salah satu gol terbaiknya datang pada 2008/2009.

Upaya melawan Eintracht Frankfurt hanya terlihat seperti orang dewasa bermain sepakbola melawan anak-anak. Gagasan tendangan bebas Franck Ribery ditancapkan 'ke ruang angkasa' adalah gagasan yang menyesatkan ketika tidak ada orang lain selain Toni yang mampu menempati ruang yang dimaksud.

Sepintas, sepertinya kiper Oka Nikolov nyaris menahan tembakan, tapi sulit untuk memikirkan hal lain yang tak terhindarkan selain bola yang membentur gawang dari sepatu Toni. Yah, mungkin perayaan merek dagang yang diikuti.

“Saya bertanya padanya di babak pertama apakah dia ingin memainkan seluruh pertandingan atau keluar dan dia berkata 'Tor, Tor, Tor',” kata Hitzfeld tentang Toni setelah salah satu penampilannya yang memenangkan pertandingan di musim debutnya.

Apakah pemikiran tunggal itu menghilang di tahun-tahun setelah kepergiannya dari Bayern, atau apakah dia kehilangan sedikit dirinya dalam arti yang lebih luas sulit untuk diukur. Toni kembali menemukan sentuhan mematikannya di Verona untuk menutup karier yang mengesankan.

Namun, satu hal yang pasti, dia merencanakan jalur pria terkemuka seperti seseorang yang bertanggung jawab untuk menulis naskahnya sendiri: dampak pasca-terobosan alias titik tertinggi di usia dua puluhan, dan kemudian kebangkitan yang akan membuat Matthew McConaughey bangga.

Namun, dengan semua ini, Anda selalu bertanya-tanya apa yang akan terjadi jika dia menghabiskan sedikit lebih lama membuat film asing ketika dia tidak memerlukannya?

(mochamad rahmatul haq/yul)

  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Komentar

(500 Karakter Tersisa)

Foto

10 Foto Ada Hegerberg, Pemenang Ballon d'Or Wanita Pertama

Klasemen