Selamat Ulang Tahun!

Di mana Mereka Sekarang? Starting XI Man City di Debut Aguero

"Nomor 11 kini menjadi andalan Inter Milan."

Analisis | 21 December 2021, 23:12
Di mana Mereka Sekarang? Starting XI Man City di Debut Aguero

Libero.id - Sergio Aguero dengan sedih mengumumkan pensiun dari sepakbola. Keputusan itu diambil menyusul masalah jantung yang dialaminya setelah baru enam bulan bergabung dengan Barcelona.

Striker Argentina ini bergabung dengan raksasa Catalunya pada musim panas 2021 setelah memainkan 10 tahun yang gemilang di Manchester City, di mana dia memenangkan setiap trofi domestik yang diikuti, termasuk lima gelar Liga Premier.

Aguero juga telah mencetak 184 gol. Torehan itu menempatkannya di urutan keempat dalam daftar pencetak gol terbanyak Liga Premier sepanjang masa.

Bergabung dari Atletico Madrid pada musim panas 2011, Aguero tampil gemilang. Dua gol berhasil dia cetak saat menjalani debut dengan total 23 gol di musim pertamanya, termasuk gol kemenangan di menit terakhir melawan QPR untuk memenangkan gelar Liga Premier pertama Man City asuhan Roberto Mancini.

Pada saat dia datang, Man City sedang membentuk tim superstar yang pada akhirnya membawa mereka meraih beberapa kemenangan. Mereka memulai musim dengan kemenangan 4-0 atas Swansea.

Namun, di manakah para pemain yang saat itu menjadi starting XI saat Aguero menjalani debutnya di Etihad?

10 Foto Scarlett Gartmann, Pembalap Kuda Amatir Istri dari Marco Reus

10 Foto Scarlett Gartmann, Pembalap Kuda Amatir Istri dari Marco Reus

#1 GK: Joe Hart

Setelah menjadi kiper Manchester City dan menjadi pilihan pertama di timnas Inggris, Joe Hart tidak memiliki waktu terbaik sejak meninggalkan Etihad.

Penunjukan Pep Guardiola pada 2016 membuat Hart dipinjamkan ke Torino dan West Ham, sebelum menyelesaikan kepindahan permanen ke Burnley pada 2018.

Performa buruk yang dia tunjukan membuatnya kehilangan tempat di timnas Inggris. Setelah menghangatkan bangku cadangan di Burnley dan Tottenham, dia akhirnya menjadi kiper pilihan pertama lagi walau sekarang bersama Celtic.

Hart bergabung dengan Man City dari Shrewsbury Town pada 2006, bersinar di League Two dan naik ke papan atas sebagai pemain muda dengan predikat tinggi. Dalam masa jabatannya, dia mengalami masa-masa sulit dalam beberapa kesempatan.

Namun demikian, dia tetap menjadi pahlawan Man City, memegang rekor bersama dalam memenangkan empat sarung tangan emas Liga Premier.

#2 RB: Micah Richards

Setelah dianggap sebagai prospek yang sangat tinggi dari akademi Manchester City, cedera menghentikan Richards untuk mencapai potensinya. Dia akhirnya dipinjamkan ke Fiorentina di Italia sebelum mantra bencana di Aston Villa.

Richards melakukan debut tim pertamanya pada 2005 dan menghabiskan sembilan tahun di sana sebelum dipinjamkan ke Serie A.

Sekarang ia menjadi komentator di Sky Sports, dan mantan bek kanan ini sering terlihat berusaha untuk menghabisi Roy Keane.

#3 CB: Vincent Kompany

Mantan kapten timnas Belgia ini memiliki peran yang sangat penting bagi Man City sejak kedatangannya pada 2008, pergi setelah memenangkan gelar liga keempatnya pada 2019.
Kompany memang memiliki masalah cedera, tetapi dia tetap dianggap sebagai salah satu bek terhebat yang pernah ada di liga.

Kompany pindah ke Anderlecht, di mana semuanya dimulai untuknya. Awalnya sebagai pemain-manajer, sebelum akhirnya gantung sepatu satu musim kemudian dan masih menjadi pelatih kepala di klub.

#4 CB: Joleon Lescott

Bek tengah internasional Inggris ini memiliki karier yang terhormat di Man City. Dia membuat 107 penampilan liga dalam lima tahun setelah bergabung dari Everton pada 2009. Tapi, yang terjadi selanjutnya adalah kekacauan.

Setelah satu musim di West Brom dan pernah meninggalkan Manchester, Lescott, yang merupakan penggemar Aston Villa, pindah langsung melintasi Midlands ke Villa Park. Dia disambut dengan kegembiraan.

Kedatangannya ke Aston Villa bukanlah sebuah bencana. Hanya dalam satu musim, dia terdegradasi bersama Richards, dan membuat marah seluruh fan setelah men-tweet gambar supercar setelah kekalahan 6-0 dari Liverpool.

#5 LB: Gael Clichy

Salah satu dari banyak pemain Manchester City dari Arsenal, Gael Clichy, melakukan debutnya di pertandingan yang sama dengan Aguero. Menyusul kedatangannya di waktu yang sama dengan sesama The Gunners, Samir Nasri, dia menjadi pilihan rotasi di bek kiri Man City selama beberapa musim.

Clichy memiliki karier di Istanbul Basaksehir sebelum menandatangani kontrak dengan Servette di Swiss.

#6 CM: Nigel de Jong (Sergio Aguero, 60)

Nigel de Jong memiliki karier tiga tahun di Man City setelah penandatanganan pada 2009. Gelandang bertahan asal Belanda, yang terkenal lolos dari kartu merah di final Piala Dunia 2010 karena tekelnya terhadap Xabi Alonso, kemudian pergi ke AC Milan menyusul kemenangan gelar 2012.

De Jong melanjutkan perjalanan kariernya di LA Galaxy dan Galatasaray, dan terakhir bermain di Qatar untuk Al-Shahania.

#7 CM: Gareth Barry

Gareth Barry adalah pemain dengan penampilan Liga Premier terbanyak, namun selalu diremehkan di Man City setelah direkrut dari Aston Villa pada 2009. Dia bertahan sampai dipinjamkan ke Everton pada 2013 menyusul kedatangan Fernandinho.

Barry melakukannya dengan baik di Everton, membuat 99 laga dari total 653 penampilan liga sebelum akhirnya pensiun di West Brom.

Waktunya di Hawthorns menjadi momen yang kacau untuk mantan pemain Man City itu, di mana dia dan tiga orang lainnya dituduh mencuri taksi setelah mengikuti sesi latihan di Barcelona.

#8 LW: Adam Johnson (Stefan Savic, 75)

Setelah menjadi pemain sayap internasional Inggris, Johnson, akhirnya meninggalkan Man City dan pindah ke Sunderland. Saat berada di Timur Laut, Johnson ditangkap dan menjalani hukuman penjara dari 2016 hingga 2019. Sejak itu, dia tidak lagi bermain sepakbola profesional.

Stefan Savic masuk untuk menjalani debutnya bersama Aguero bersama Clichy, tetapi hanya bertahan satu musim di Etihad sebelum pindah ke Atletico Madrid.

Pemain internasional Montenegro itu menjadi bek yang andal di bawah asuhan Diego Simeone dan masih menjadi pemain reguler di lini belakang mereka.

#9 AM: Yaya Toure

Yaya Toure adalah salah satu gelandang paling menakutkan di dunia selama masa jayanya. Dengan keanggunan teknis seperti David Silva, dan kekuatan seperti Patrick Vieira, Toure menjadi salah satu ancaman terbesar dari Man City di lini tengah.

Setelah meninggalkan Man City, di mana dia menghabiskan delapan musim dan mencetak 79 gol, Toure kembali ke Olympiacos. Di sana dia menghabiskan satu musim pada 2005. Dia kemudian pensiun setelah satu tahun di Liga Super China bersama Qingdao Huanghai.

#10 RW: David Silva (James Milner, 82)

David Silva adalah seorang jenius. Dia menjadi salah satu pemain yang dilegendakan di Man City. Sepuluh tahun berkarier di Etihad dengan 436 penampilan untuk klub, Silva pindah kembali ke Spanyol bersama Real Sociedad. Dia masih memamerkan keterampilannya, bahkan pada usia 35 tahun.

James Milner yang seusia dengan Silva adalah pilihan yang andal dan serbaguna untuk Man City selama bertahun-tahun, tetapi dibiarkan pergi secara gratis ke Liverpool.

Dia tetap di Liverpool, di mana dia telah bermain di seluruh area lapangan. Dia kini memiliki curriculum vitae membanggakan, termasuk tiga gelar dan Liga Champions.

Milner datang dari Aston Villa pada 2008, dan meminta Barry mengikutinya ke Manchester setahun kemudian.

#11 CF: Edin Dzeko

Target man asal Bosnia ini bisa dibilang tidak pernah mendapatkan rasa hormat yang pantas dia dapatkan di Inggris. Dibayangi oleh Aguero dan banyak striker lain yang direkrut Man City, Dzeko menjadi pemain dengan kualitas menyerang yang luar biasa, bergabung dengan klub hanya enam bulan sebelum pemain Argentina itu.

Dia akhirnya bergabung dengan Roma, di mana dia mencetak 119 gol sebelum menandatangani kontrak dengan Inter Milan pada musim panas 2021 pada usia 35 tahun.

(diaz alvioriki/yul)




Hasil Pertandingan Manchester City


  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Opini

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=HgyPUs_08U4

Artikel Pilihan


Daun Media Network