Guardiola Kritik Kecerobohan Man City di Laga Leg Kedua Perdelapan Final Liga Champions

"Man City sedikit lengah di leg kedua Liga Champions"

Berita | 10 March 2022, 12:15
Guardiola Kritik Kecerobohan Man City di Laga Leg Kedua Perdelapan Final Liga Champions

Libero.id - Pep Guardiola mengeluh bahwa para pemainnya sedikit ceroboh tetapi manajer Manchester City dengan senang hati memastikan tempat perempat final Liga Champions.

Manajer asal Spanyol itu melihat timnya bermain imbang tanpa gol dengan Sporting CP, dan menyegel kemenangan agregat 5-0 setelah menggila di Lisbon tiga minggu lalu.

City mencari gol untuk memuaskan pendukung yang penuh sesak di Stadion Etihad, tetapi mereka tidak bisa membuat gol, tendangan Gabriel Jesus dianulir karena offside setelah dilakukan pemeriksaan di VAR.

Mengingat keunggulan besar City dari leg pertama, selalu ada kemungkinan ini akan berakhir dengan keunggulan yang lebih besar lagi. Namun, Man City menutup laga dengan skor imbang 0-0. Kendati demikian, setidaknya anak asuh pep telah menghindari malam yang tidak nyaman.

Guardiola berkata "Babak pertama lebih baik daripada yang kedua."

"Setelah gol yang dianulir, kami sedikit tidak aktif, tidak melakukan pergerakan dan itu tidak mudah karena setelah hasil ini babak kedua saya pikir itu sudah berakhir dan berubah."

"Kami menunggu serangan balik dan itu sedikit tidak bagus. Tapi saya mengerti, bahwa permainan dalam situasi seperti ini sulit untuk ditangani."

"Babak pertama jauh lebih baik, kami lebih agresif dan menciptakan peluang."

"Kami seharusnya memainkan babak kedua seperti kami memainkan empat atau lima menit terakhir. Kami tidak melakukannya, itu sebabnya sedikit ceroboh, babak kedua."

City kini telah mencapai delapan besar Liga Champions di masing-masing dari lima musim terakhir, satu-satunya tim Inggris yang melakukannya setiap kali selama periode ini.

Guardiola memberikan debut Liga Champions kepada tiga pemain, sebagai starter CJ Egan-Riley dan pemain pengganti James McAtee dan Luke Mbete.

Egan-Riley melakukannya dengan baik di bek kanan, dengan Guardiola mengatakan tentang produk akademi berusia 19 tahun "CJ bermain seperti dia. Dia tidak luar biasa dalam segala hal, tetapi dia tidak membuat kesalahan dan sebagai bek itu sangat penting."

Sorotan malam itu bagi pendukung City adalah pergantian terlambat untuk kiper veteran pilihan ketiga Scott Carson, saat pemain berusia 36 tahun itu menggantikan Ederson pada 17 menit terakhir.

Carson, yang jarang mendapat perhatian di level tim utama, harus melakukan satu penyelamatan besar untuk mempertahankan City, meningkatkan status pahlawan kultusnya di klub.

Itu adalah penampilan keduanya di Liga Champions, 16 tahun dan 338 hari setelah debutnya untuk Liverpool melawan Juventus pada April 2005 ketika dia berusia 19 tahun.  Ini menjadikannya sebagai jarak terbesar antara penampilan dalam sejarah kompetisi.

"Kami senang. Scott sangat penting bagi kami untuk selalu berada di belakang layar," kata Guardiola tentang mantan pemain internasional Inggris itu.

"Chemistry-nya dengan Ederson dan Zack Steffen sangat mendasar di ruang ganti. Orang-orang banyak mendengarkannya ketika dia berbicara. Untuk pertandingan seperti ini, itu sangat penting dan dia melakukan penyelamatan terbesar sehingga kami tidak kalah."

Guardiola mengecilkan kemungkinan menghadapi klub saingan Liga Premier di perempat final, dengan mengatakan "Kami akan mempersiapkan diri dengan baik dan Jumat depan kami akan melihat undian dan kami akan bersiap."

"Merupakan suatu kehormatan untuk berada di sana. Tim-tim penting sudah keluar jadi kita lihat minggu depan apa yang terjadi."

(wigih pambudi/wp)

Baca Berita yang lain di Google News




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Opini

(500 Karakter Tersisa)

Berita

Artikel Pilihan


Daun Media Network