Peringkat 5 Bek Tengah Termahal di Bumi

"Nomor 1 masih saja mendapat kritikan."

Analisis | 22 July 2022, 16:01
Peringkat 5 Bek Tengah Termahal di Bumi

Libero.id - Pasangan bek tengah yang solid sering kali membedakan tim hebat dari tim kelas dunia lainnya. Memiliki pertahanan yang solid memberi tim lebih banyak ruang untuk bernapas, memungkinkan gelandang untuk fokus membantu penyerang tanpa terus-menerus memikirkan tanggung jawab pertahanan mereka.

Beberapa bek tengah juga dapat bertindak sebagai kreator atau pencetak gol dari waktu ke waktu, memengaruhi permainan dengan cara yang sangat sedikit diharapkan.

Di pasar yang sangat meningkat ini, tidak mudah untuk mendapatkan bek tengah yang mumpuni tanpa membebani dompet pemilik klub. Kami telah melihat banyak rekor transfer bek tengah selama beberapa tahun terakhir.

Tanpa basa-basi lagi, mari kita lihat lima bek tengah termahal sepanjang masa dan lihat apakah mereka berhasil memenuhi ekspektasi banyak orang.

#5 Ruben Dias (Benfica ke Manchester City) - Rp 1,04 triliun

Setelah lulus dari akademi Benfica, Ruben Dias melakukan debut tim seniornya untuk klub pada musim 2017/2018.

Semusim kemudian, dia membantu timnya meraih gelar liga Portugal, memimpin rekan satu timnya dengan memberi contoh. Dia tetap di klub untuk satu musim lagi (2019/2020). Setelah itu, Manchester City membawanya ke Etihad dengan biaya 68 juta euro (Rp 1,04 triliun).

Meski bergabung dari liga yang berbeda, bek tengah asal Portugal itu tidak kesulitan untuk menyesuaikan diri dengan ritme permainan di Liga Premier.

Dia tampil dalam 32 pertandingan liga untuk Man City di musim debutnya, membantu mereka meraih gelar liga papan atas Inggris. Dias juga dinobatkan sebagai 'Pemain Liga Premier Musim Ini' di musim debutnya yang luar biasa.

Pemain berusia 25 tahun, yang membantu Man City mempertahankan gelar mereka musim lalu, sejauh ini telah memainkan 90 pertandingan untuk The Citizens di berbagai kompetisi dan mencatatkan tiga gol dan lima assist.
Dia telah memenangkan satu Piala Liga (2020/2021) dan dua gelar Liga Premier bersama Man City.

#4 Lucas Hernandez (Atletico Madrid ke Bayern Muenchen) - Rp 1,22 triliun

Bayern Muenchen tidak suka berbelanja secara royal pada pemain. Mereka umumnya mengeluarkan banyak uang untuk pemain yang memiliki kesempatan menambah nilai bagi tim mereka, dan pemain ini memang layak mendapatkannya.

The Bavarians sedang mencari bek tengah yang solid pada 2019 dan Lucas Hernandez muncul sebagai pilihan yang sempurna.

Setelah memainkan 110 pertandingan untuk Atletico Madrid, Hernandez memiliki pengalaman dan kualitas untuk membantu Bayern yang tanpa ragu membayar 80 juta euro (Rp 1,22 triliun) untuk membawanya ke Munich.

Hernandez melewatkan banyak pertandingan di musim debutnya karena cedera pergelangan kaki, tetapi dia tampil impresif dalam banyak pertandingan yang dia mainkan.

Pemain berusia 26 tahun itu tampil dalam 25 pertandingan di seluruh kompetisi untuk Bayern saat mereka meraih treble. Pemain Prancis itu telah memainkan total 71 pertandingan selama beberapa musim terakhir, mencatat satu gol dan lima assist.

Keahliannya membantu Bayern memenangkan gelar Bundesliga berturut-turut di musim 2020/2021 dan 2021/2022.

#3 Virgil van Dijk (Southampton ke Liverpool) - Rp 1,29 triliun

Didatangkan dengan biaya 84,7 juta euro (Rp 1,3 triliun) dari Southampton pada musim dingin 2018, Virgil van Dijk dengan mudah menjadi salah satu pemain terpenting Liverpool di bawah asuhan Juergen Klopp.

Bek tengah Belanda itu sudah menjadi sensasi di Southampton, dan dia telah menjadi yang terbaik dalam bisnis di Liverpool.

Didukung oleh soliditas yang dia perkenalkan di lini belakang, Liverpool bermain di final Liga Champions 2017/2018. Meskipun Real Madrid memenangkan pertandingan itu dengan selisih 3-1, Van Dijk tampil baik dalam penampilan final Eropa pertamanya.

Semusim kemudian, dia sekali lagi membantu klub ke final. Kali ini, The Reds berhasil memenangkannya untuk pertama kalinya sejak 2005 dengan mengalahkan Tottenham Hotspur 2-0 di pertemuan puncak.

Di musim 2019/2020, Van Dijk menghasilkan masterclass defensif untuk membantu The Reds meraih gelar Liga Premier pertama mereka. Selama dia memimpin, Liverpool hanya kebobolan 33 gol di liga, menjadikan mereka pertahanan terbaik di divisi ini.

Musim 2020/2021 dirusak oleh cedera, tetapi dia bangkit kembali musim lalu, membantu raksasa Merseyside meraih gelar ganda domestik.

Van Dijk sejauh ini telah memainkan 181 pertandingan untuk Liverpool dan mencetak 16 gol serta memberikan 11 assist.
Pemain berusia 31 tahun, yang dinobatkan sebagai 'Pemain Terbaik UEFA' pada 2019, telah membantu The Reds memenangkan gelar Liga Premier, trofi Liga Champions dan Piala FA.

#2 Mathhijs de Ligt (Ajax ke Juventus) - Rp 1,3 triliun

Menjadi lulusan Ajax, Matthijs de Ligt adalah salah satu pemain klub yang menonjol di musim 2018/2019. Meskipun baru berusia 19 tahun pada saat itu, bek tengah tersebut muncul sebagai pemimpin yang tak terbantahkan. Dia melakukan segala daya untuk membantu Belanda meraih medali perak.

Selama dia memimpin pertahanan, Ajax memenangkan Eredivisie dan Piala Belanda musim itu. Mereka juga mencapai semifinal Liga Champions, di mana mereka akhirnya dikalahkan oleh Spurs.

Di akhir musim, raksasa Serie A Juventus merogoh kocek 85,5 juta euro (Rp 1,3 triliun) untuk membawanya ke Turin.
Menyesuaikan diri di Italia terbukti lebih sulit daripada yang diantisipasi, di mana pemain berusia 22 tahun itu sering berjuang untuk memenuhi potensinya. Meskipun tidak dalam performa terbaiknya, dia membantu klub meraih gelar Serie A di musim debutnya, bermain dengan pertahanan yang disiplin dan empat gol dalam 29 pertandingan.

Juventus kehilangan gelar Serie A dalam dua musim terakhir, tetapi berhasil memenangkan satu Piala Italia dan satu Piala Super Italia pada musim 2020/2021.

Setelah membuat 117 penampilan untuk Bianconeri, De Ligt meninggalkan Juventus ke Bayern. Bergabung dengan Bavarians dengan biaya 67 juta euro (Rp 1 triliun), dia telah menjadi bek keenam termahal sepanjang masa.

#1 Harry Maguire (Leicester City ke Manchester United) - Rp 1,33 triliun

Pemain internasional Inggris, yang bergabung dengan Manchester United dari Leicester City dengan nilai 87 juta euro (Rp 1,33 triliun) pada 2019, menjadi bek yang kuat untuk The Foxes. Sayangnya, dia belum berhasil membawa dirinya yang percaya diri ke Old Trafford.

Maguire, yang mencetak lima gol dalam 76 penampilan untuk Leicester, memiliki awal yang baik di Manchester United. Namun, karena label harganya yang selangit, kritik selalu datang meskipun hanya karena kesalahan kecil. Kepercayaan dirinya tampaknya jatuh karena setiap komentar pedas, dan dia belum menemukan jalannya kembali.

Selama tiga musim terakhir, Maguire telah memainkan 144 pertandingan di seluruh kompetisi untuk Setan Merah, mencetak tujuh gol dan memberikan lima assist. Dia telah membuat banyak kesalahan di sepanjang jalan, sering kali membuat timnya kehilangan poin.

Pemain Inggris itu masih dipandang sebagai pemimpin yang cakap dan akan terus menjabat sebagai kapten klub di bawah Erik ten Hag. Namun, penampilannya harus meningkat pesat jika dia ingin menghindari kritik.

(diaz alvioriki/yul)

Baca Berita yang lain di Google News




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Opini

(500 Karakter Tersisa)

Artikel Pilihan




Daun Media Network