Momen Gol Alexander Isak Dianulir Oleh VAR saat Hadapi Liverpool

"Sempat bawa Newcastel unggul, tapi gagal cetak gol penyeimbang..."

Viral | 01 September 2022, 12:09
Momen Gol Alexander Isak Dianulir Oleh VAR saat Hadapi Liverpool

Libero.id - Pendukung Newcastle United percaya penandatanganan rekor klub Alexander Isak secara keliru ditolak gol kedua melawan Liverpool dalam kekalahan dramatis 2-1 mereka di Anfield, Kamis (01/09/2022).

Isak membuat The Magpies unggul di Merseyside dengan penyelesaian yang bagus pada debutnya untuk klub, setelah bergabung dengan transfer senilai 63 juta Poundsterling dari Real Sociedad pekan lalu.

Pemain internasional Swedia itu mengira dia memiliki waktu kedua ketika dia dengan luar biasa mengelabui dua bek Liverpool sebelum melepaskan tembakan melewati Alisson di awal babak kedua.

Tapi gol itu dianulir oleh VAR karena offside dalam persiapan, dengan tayangan ulang tampaknya menunjukkan Isak sedikit di depan bek terakhir Joe Gomez.

Hanya lima menit kemudian, Liverpool menyamakan kedudukan melalui Roberto Firmino sebelum pemain pengganti di babak kedua Fabio Carvalho mencetak gol kemenangan dramatis bagi tim tuan rumah pada menit ke-98 pertandingan.

Fans Newcastle di media sosial percaya VAR salah dengan menganulir gol kedua Isak, percaya penyerang berusia 22 tahun itu seharusnya diberi keuntungan pada panggilan marjinal seperti itu.

"Isak tidak terlihat offside bagi saya," tulis seorang penggemar di Twitter.

Yang lain menambahkan: "Tidak jauh dari offside ..."

Sementara yang ketiga menulis: "Isak berada di sisi VAR melakukan pekerjaan dengan baik meskipun memperkecil ke bulan untuk menyembunyikannya."

Kemenangan untuk Liverpool membuat mereka naik ke peringkat kelima di Liga Premier, dua poin di luar tempat Liga Champions.

Newcastle, sementara itu, tetap berada di urutan ke-11 dalam tabel.

(muflih miftahul kamal/muf)

Baca Berita yang lain di Google News




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Opini

(500 Karakter Tersisa)

Artikel Pilihan


Daun Media Network