Analisis Ousmane Dembele dari Manusia Kaca Jadi Pemain Andalan Barcelona

"Pujian Xavi tentang Dembele."

Analisis | 10 September 2022, 01:25
Analisis Ousmane Dembele dari Manusia Kaca Jadi Pemain Andalan Barcelona

Libero.id - Selama bertahun-tahun, Ousmane Dembele menjadi buah bibir bagi pemborosan Barcelona di bursa transfer. Pemain yang didatangkan dengan harga 105 juta euro (Rp 1,5 triliun) itu membuat pelatih terganggu dengan kurangnya aplikasi, pola makan yang buruk, dan ketepatan waktu oleh standar Spanyol.

Kontraknya yang akan berakhir Mei lalu dipandang sebagai batu sandungan klub. Dan, Fans tidak sabar untuk melihat Dembele pergi, yang menarik minat dari Chelsea dan Manchester United.

Tapi, sesuatu yang aneh terjadi pada paruh kedua musim lalu, di mana Dembele mulai bermain. Tembakan mulai mengenai bagian belakang jaring, umpan silang terbang ke target yang dituju seolah-olah dilacak oleh GPS, dan beberapa pemain tetap Camp Nou bersumpah mereka melihat Dembele berkeringat.

Itu sudah cukup bagi Barcelona untuk memperpanjang kontrak Dembele hingga 2024, meskipun dengan pemotongan gaji sebesar 40%. Pemain internasional Prancis itu bebas menjelajahi kehidupan malam kota dan bermain Fortnite tanpa ancaman pemutusan kontrak.

Setelah akhirnya mendapatkan sedikit kesempatan menunjukkan dirinya, Viktoria Plzen adalah korban terbarunya. Juara Republik Ceko itu telah menarik jerami pendek di babak grup Liga Champions dalam hal kemajuan karena Barcelona, Bayern Muenchen, dan Inter Milan menjadi tiga pertandingan tandang yang sensasional, dan tampak mengotori diri mereka sendiri setiap kali Dembele mendapatkan bola.

Bagian dari pesona pemain berusia 25 tahun ini adalah sifatnya yang tidak dapat diprediksi. Siapa yang mengira Dembele akan memenangkan bola kembali dengan tekel yang secara hukum wajib kami gambarkan sebagai industri?

Setelah menunjukkan kecerobohannya, Dembele melepaskan umpan silang yang indah ke kepala Robert Lewandowski. Kami tidak akan menghina kecerdasan Anda dengan memberi tahu Anda apa yang terjadi selanjutnya.

Pada titik ini, Plzen mungkin berharap peluit akhir segera dibunyikan dan memiliki kesempatan untuk bergegas kembali ke tanah air mereka. Meskipun tidak banyak berbicara tentang daya saing babak penyisihan grup Liga Champions, pertandingan berlangsung dengan suasana eksibisi setelah jeda.

Namun, kedua belah pihak bertukar gol sebelum Dembele kembali menjadi pusat perhatian. Berjalan menuju kotak penalti, dia dengan elegan memainkan umpan satu-dua dengan Frenkie de Jong.

Mungkin pertahanan tim lawan terlalu lemah. Mungkin mereka lelah. Atau, seperti semua orang di stadion, mungkin mereka tidak mengira Dembele akan melepaskan umpan kaki kiri melewati kepala mereka dan mengarah ke arah Ferran Torres.

Penonton di Camp Nou sangat menghormati momen kelas Dembele saat rekan satu timnya berlari untuk memberi selamat kepadanya.

“Dia (Dembele) senang, dia memberikan assist, dia membuat perbedaan. Dia adalah pemain yang bagus di sayap dan dia menjadi penentu. Saya telah melihat beberapa pemain dengan kemampuan itu dalam satu lawan satu,” kata Xavi setelah kemenanan 5-1.

“Dia berada di level terbaik seperti Neymar. Dia telah banyak menderita dalam beberapa tahun terakhir dan dia pantas mendapatkan apa yang dia miliki sekarang. Tidak ada pemain sayap murni yang bisa bermain di kedua sisi seperti dia."

“Dia adalah anak yang baik dan dia harus memanfaatkan kemampuan ini. Dia mampu membuat perbedaan dan dia melakukannya.”

Tidak dapat disangkal bahwa kedatangan Xavi November lalu menjadi pendongkrak kepercayaan yang dibutuhkan Dembele. Setelah tersungkur selama empat tahun di Barcelona, pemain depan itu sekarang akhirnya memenuhi potensinya.

(diaz alvioriki/yul)

Baca Berita yang lain di Google News




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Opini

(500 Karakter Tersisa)

Artikel Pilihan


Daun Media Network