Piala Dunia U-20 di Depan Mata, Ini Harapan Besar Suporter Indonesia

"Semoga Indonesia bisa menjalankan tugasnya sebagai tuan rumah dengan baik..."

Berita | 11 December 2022, 15:14
Piala Dunia U-20 di Depan Mata, Ini Harapan Besar Suporter Indonesia

Libero.id - Jelang pergelaran Piala Dunia U-20 di tanah air tahun depan. Suporter Indonesia mengambil banyak inspirasi dari pergelaran Piala Dunia 2022 di Qatar. 

Salah satunya fans bernama Hilal, Seorang suporter sepak bola asal Indonesia, yang menyaksikan langsung pertandingan perempat final antara Maroko melawan Portugal di Stadion Al Thumama, Doha, Sabtu petang, mengaku sangat terkesan dengan efisiensi arus perjalanan suporter Piala Dunia 2022 yang diatur oleh panitia pedyan

Hilal, berharap Piala Dunia U-20 tahun depan bisa meniru beberapa aspek positif dari penyelenggaraan Piala Dunia 2022 Qatar.

"Efisiensinya sih. Kita turun dari stasiun metro, langsung dapat bus, kemudian kalaupun jalan itu rutenya semua sudah dimudahkan," kata Hilal melalui sebuah wawancara via live instagram @antaranewscom.

Di satu sisi, Hilal juga mengaku terkesan dengan adanya volunteer gerakan relasan yang ditempatkan begitu berdekatan di sepanjang jalur perjalanan suporter menuju stadion-stadion pertandingan.

Hilal menyampaikan bahwa dia bersama dua orang temannya sudah berada di Doha sejak Rabu (7/12) dan rencananya menyaksikan seluruh pertandingan perempat final, namun hanya memperoleh tiket Kroasia vs Brazil dan Maroko vs Portugal.

Sebelumnya, selama dua hari pertama Hilal dkk masih mengandalkan penyewaan mobil ataupun aplikasi transportasi ride-sharing yang ada karena tidak mengetahui bahwa moda publik seperti metro dan bus-bus disediakan secara gratis oleh panitia Piala Dunia 2022.

"Perjalanan enggak susah-susah amat sih ya, dua hari pertama kami masih naik rent car gitu, karena belum tahu kalau ternyata transportasi publiknya gratis. Sekarang begitu tahu, naik metro, bus, gampang banget dan gratis pula," katanya.

"Dari semua fasilitas yang ada, gua berharap Indonesia bisa mencontoh dari Qatar lah buat tahun depan Piala Dunia U-20. Semoga aja bahkan bisa lebih baik dari Qatar," ujarnya menambahkan.

Namun di balik itu, Hilal juga menyinggung soal harga-harga yang mahal di negeri timur Tengah itu. Apabila ada satu kekurangan dari Piala Dunia 2022 Qatar, Hilal menyebutkan bahwa biaya hidup yang dikeluarkan menikmati turnamen empat tahunan itu teramat mahal.

Senada dengan Hilal terkait mencontoh aspek positif dari Piala Dunia 2022 Qatar, salah seorang mahasiswa Indonesia yang menjadi volunteer, Hendriyadi juga berharap apa yang dikerjakannya dalam turnamen itu bisa turut diterapkan dalam Piala Dunia U-20 2023.

Selaku volunteer Piala Dunia 2022, Hendriyadi bertugas sebagai Sustainability Venue Coordinator di dua arena pertandingan yakni Stadion Khalifa International dan Stadion Al Janoub.

Secara umum dia bertugas untuk memastikan fasilitas aksesibilitas, atau akomodasi bagi penyandang disabilitas maupun mereka yang mengalami cedera medis dan/atau menggunakan kursi roda bisa dijangkau serta dimanfaatkan secara baik.

Selain itu, Hendri juga bertugas mengatur penempatan titik-titik kran air minum serta area merokok di sekitar stadion.

"Semoga sustainability best practices di Qatar ini bisa di bawa ke Piala Dunia U-20 di Indonesia," kata Hendri yang mengaku juga berencana mendaftar menjadi volunteer untuk Piala Dunia U-20 2023.

(atmaja wijaya/muf)

Baca Berita yang lain di Google News




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Opini

(500 Karakter Tersisa)

Berita

Artikel Pilihan


Daun Media Network