6 Momen Ikonik Pertemuan Inter Milan vs Real Madrid di Kompetisi Eropa

Biografi | 14 September 2021, 14:56
6 Momen Ikonik Pertemuan Inter Milan vs Real Madrid di Kompetisi Eropa
Inter Milan, Real Madrid

"Ada banyak pertandingan yang melibatkan Inter dan Madrid. Tapi, hanya beberapa yang ikonik."

Libero.id - Real Madrid dan Inter Milan pertama kali bertemu di final Liga Champions 1963/1964. Dan, sejak itu mereka sering bertemu di kompetisi Eropa dengan hasil yang beragam. Jika ditotal, jumlahnya 17 pertandingan. Tapi, hanya beberapa saja yang berkesan.

Sebagai sesama klub besar di negara masing-masing, pertemuan I Nerazzurri dengan Los Blancos di Stadio Giuseppe Meazza, Kamis (16/9/2021) dini hari WIB, menarik perhatian para penggemar sepakbola di banyak tempat. Meski ada banyak perubahan selama transfer window musim panas, laga diyakini ketat.

Selain materi pemain yang tetap bertabur bintang, sejarah pertemuan kedua klub juga layak menjadikan pertandingan pekan ini akan menarik. Itu seperti yang selama 57 tahun terjadi diantara mereka.

10 Foto Anna Lewandowska, Istri Robert Lewandowski Pemegang Sabuk Hitam Karate

10 Foto Anna Lewandowska, Istri Robert Lewandowski Pemegang Sabuk Hitam Karate

Berikut ini 6 pertandingan ikonik dari total 17 pertemuan yang melibatkan Inter dan Madrid di berbagai ajang Benua Biru:


1. Final di Wina

Inter dan Madrid bertemu untuk pertama kalinya di final Liga Champions 1963/1964 di Praterstadion, Wina. Pada hari itu, Madrid dikalahkan 1-3 oleh tim asuhan Helenio Herrera. Sandro Mazzola mencetak dua gol, dan Aurelio Milani menjadi pencetak gol ketiga yang membuat gol Rafael Felo tidak berarti.

Madrid saat itu menampilkan beberapa bintang yang telah memenangkan lima trofi berturut-turut, termasuk Alfredo di Stefano, Ferenc Puskas, dan Francisco Gento.  Dua tahun sebelumnya mereka kalah di final dari Benfica asuhan Eusebio di Amsterdam.


2. Pirri membantu Madrid meraih gelar keenam

Dua tahun setelah final di Wina, Madrid dan Inter kembali saling berhadapan di Liga Champions. Kali ini di semifinal dengan tim asuhan Helenio Herrera yang berusaha mencapai final untuk ketiga kalinya secara berturut-turut. Tapi, Madrid yang dikenal sebagai tim kuat hanya memainkan pemain Spanyol, membalas dendam dan mengamankan tempat mereka di final di Stadion Heysel berkat kemenangan 1-0 di leg pertama.

Sekembalinya di San Siro, Amancio membuka skor pada menit 20 dan Fachetti menyamakan kedudukan pada menit 78, terlambat untuk membuat Inter kembali menyamakan kedudukan. Munoz membalas dendam pada Helenio Herrera dan Madrid menghadapi Partizan di final. Mereka mengalahkan rival yang berbasis di Beograd dengan skor 2-1 untuk mengangkat Liga Champions keenam mereka, enam tahun setelah gelar terakhir mereka.


3. Dalam perjalanan ke Paris

Inter tidak perlu menunggu lama untuk membalas kekecewaan mereka sejak 1966. Dalam edisi berikutnya, musim 1966/1967, mereka mengalahkan Madrid di kandang dan tandang. Menang 2-0 di Estadio Bernabeu dan 1-0 di San Siro. Diikuti oleh momen ketika kedua klub berhasil menghindari pertemuan satu sama lain di Eropa.

Itu menjadi 14 tahun lagi sebelum pertemuan mereka berikutnya, di semifinal Liga Champions 1980/1981. Sekali lagi, Los Blancos memenangkan pertandingan kandang 2-0 di Estadio Bernabeu dan bertahan dari tekanan di Milan saat kalah 0-1.

Madrid kembali ke final. Tapi, kali ini hasilnya sangat berbeda karena mereka dikalahkan Liverpool 0-1 di Paris.


4. Comeback bersejarah Madrid

Pada musim 1984/1985 dan 1985/1986, Madrid memenangkan dua Piala UEFA. Di final mereka hanya menghadapi Videoton dan FC Koln yang tidak terlalu mengesankan.

Tapi, mereka memiliki sejumlah rintangan untuk dilewati dalam perjalanan menuju gelar tersebut, termasuk pertemuan dengan Inter di semifinal.

Salah satu pertemuan itu menjadi kebangkitan Madrid di Eropa dan dikenang sampai hari ini untuk "Semangat Juanito". Pada 1985, setelah kalah 0-2 di San Siro, Madrid membalikkan keadaan di kandang dengan menang 3-0. Pada 1986, Madrid kembali dari Italia setelah kalah 1-3, dan leg kedua di Estadio Bernabeu dibawa ke perpanjangan waktu dengan Santillana mencetak dua gol untuk menjadikannya 5-1.


5. Usia bukan masalah bagi Baggio

Ada jeda dalam pertemuan antara Inter dan Madrid. Kira-kira 12 tahun berlalu tanpa pertandingan antara keduanya sampai Liga Champions 1998/1999. Ada lebih sedikit yang dipertaruhkan dibandingkan pertemuan sebelumnya. Tapi, ekspektasi tinggi untuk dua pertandingan grup antara juara bertahan Eropa dan pemegang Piala UEFA.

Di Estadio Bernabeu, Madrid sejauh ini lebih unggul. Sebagian besar berkat penampilan eksibisi Savio Bortolini, yang membuat Salvatore Fresi diusir keluar lapangan sebelum turun minum dan penalti yang dikonversi Fernando Hierro untuk mengubah skor menjadi 1-0. Clarence Seedorf memastikan kemenangan di saat-saat terakhir.

Selama di Milan, Inter lebih menekan. Ronaldo jauh lebih baik dari pada di leg pertama dan tendangannya berhasil dibelokkan oleh Ivan Zamorano. Seedorf menyamakan kedudukan dengan sebuah sundulan menjelang akhir pertandingan, permainan disulap oleh pemain pengganti Roberto Baggio. Pada usia 32 tahun, penyerang veteran Italia itu mencetak dua gol dalam waktu empat menit.


6. Madrid merebut San Siro

Pertemuan terakhir kedua klub terjadi musim lalu di babak penyisihan grup Liga Champions. Madrid mengalami masa sulit untuk lolos ke babak 16 besar. Tapi, tidak untuk penampilan mereka melawan Inter. Mereka menang 3-2 di Valdebebas dengan gol dari Karim Benzema, Sergio Ramos, dan Rodrygo Goes. Mereka juga unggul 2-0 di Milan dari gol Eden Hazard dari titik penalti dan Rodrygo.

(diaz alvioriki/anda)

  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Komentar

(500 Karakter Tersisa)

Foto

10 Wanita Seksi Anak Pesepakbola dan Manager Sepakbola

Klasemen