Selamat Ulang Tahun!

Kisah Eksperimen Unik Sepakbola Tanpa Sundulan, untuk Cegah Demensia

"Uji coba dilakukan setelah terbukti banyak pemain yang mengalami kerusakan otak di hari tua."

Analisis | 28 September 2021, 15:58
Kisah Eksperimen Unik Sepakbola Tanpa Sundulan, untuk Cegah Demensia

Libero.id - Sepakbola telah lama digambarkan sebagai permainan sederhana, dimainkan dengan kaki, dan menyundul bola dengan kepala. Tapi, apa yang terjadi ketika permainan ini benar-benar tidak dapat menggunakan kepala? Kesehatan jadi alasan utama, khususnya mencegah demensia.

Eksperimen pertandingan dengan sedikit sundulan mulai dilakukan di Durham, Inggris, Minggu (26/9/2021). Sekitar 300 orang beruntung menyaksikan momen bersejarah ketika pertandingan uji coba dimainkan dengan peraturan pembatasan menyundul bola. 

Pada babak pertama, pemain hanya diperbolehkan heading di dalam kotak penalti. Kemudian, di babak kedua, menyundul dilarang di mana saja di seluruh area lapangan. 

Eksperimen tersebut berawal dari kasus pribadi yang menimpa Dr Judith Gates, pendiri dan pemimpin sebuah organisasi amal di Inggris, Head for Change. Suaminya, Bill Gates, adalah bek Middlesbrough pada 1961-1973. Tapi, pada 2014 didiagnosis menderita chronic traumatic encephalopathy (CTE) atau yang biasa disebut demensia.

Ketika sekarang sudah berusia 77 tahun, Gates sudah mengalami pikun yang sangat parah. Bahkan, dia terpaksa pensiun pada usia 29 tahun setelah secara teratur menderita migrain akibat seringnya menyundul bola yang datang ke pertahanan The Boro.

"Suami saya akan menikmati hari ini. Tapi, dia tidak akan mengingatnya besok. Dia semakin lemah dan ingatan jangka pendeknya hampir tidak ada. Apa yang kami lakukan atas namanya adalah mewujudkan keinginannya. Ketika dia pertama kali didiagnosis, dia berkata: 'Saya ingin warisan saya menjadi tidak ada pemain atau pemain lain, atau keluarga melalui apa yang kita alami'. Jadi itulah tentang hari ini," kata Dr Gates kepada BBC Sport.

Pesona 6 Wasit Wanita Terseksi di Dunia

Pesona 6 Wasit Wanita Terseksi di Dunia

Ketika berdiri di tengah lapangan, Bill menerima tepuk tangan satu menit sebelum pertandingan dimulai antara Spennymoor dan Team Solon. Spennymoor ada tim Gates saat memulai karier sebelum pindah ke Middlesbrough.

Aksi dalam game berikutnya sama seperti pertandingan sepakbola lainnya. Kedua tim menampilkan pemain dengan pengalaman di Liga Premier dan bahkan tingkat internasional. Satu-satunya kesalahan terjadi setelah sekitar lima menit ketika bola yang dipotong dari posisi bek kiri disundul oleh bek tengah tim lawan. 

Tim penyerang diberikan tendangan bebas dan pertandingan berjalan atas insiden sundulan yang tidak sengaja itu. "Ya, saya pikir insting saya hanya mengatakan 'jika bola ada di udara, pergi dan serang'. Itu saja. Tidak ada maksud lain," kata Mark Tinkler, yang melakukan kesalahan dengan menyundul bola.

"Ini membawa dimensi berbeda ke permainan Sepakbola. Anda harus berpikir lebih cepat, membawa bola ke dada anda, dan menemukan solusi lain," tambah Tinkler.

Tinkler dulu juga pemain sepakbola profesional. Sekarang dia sudah pensiun dan bergabung menjadi staf pelatih di Akademi Middlesbrough. Dia menjadi pemain level atas selama 17 tahun dan bermain untuk tim termasuk Leeds United, York City, dan Southend United.

Pertandingan berakhir dengan skor imbang 5-5, dengan Team Solon menang adu penalti. Ironisnya, gol pertama yang dicetak, di pertengahan babak pertama, adalah gol sundulan yang sah dari dalam kotak penalti.

Head for Change telah memperjelas bahwa mereka tidak ingin melarang heading bersama-sama. Sebaliknya, LSM ini ingin meningkatkan kesadaran dan menyerukan lebih banyak penelitian tentang apa efek jangka panjang dari menyundul bola.

Pasalnya, masalah ini telah disorot dalam beberapa tahun terakhir. Itu karena kasus yang menimpa skuad Inggris pemenang Piala Dunia 1966, Jack Charlton dan Nobby Stiles. Kedua legenda itu meninggal setelah menderita penyakit fungsional otak yang diyakini terkait erat dengan menyundul bola.

Selain keduanya, anggota lain dari skuad emas The Three Lions itu, Sir Bobby Charlton, juga menderita demensia. Lalu, sebuah studi pada 2019 menemukan fakta bahwa pesepakbola profesional lebih mungkin menderita penyakit otak neurodegeneratif daripada profesi lain.

"Saya tidak berpikir pertandingan akan berjalan seperti itu (sundulan dilarang). Saya tidak tahu berapa kali seorang bek tengah menyundul bola dalam 90 menit," kata Craig Hignett, mantan pemain Blackburn Rovers, Middlesbrough, dan Leicester City yang ikut ambil bagian dalam pertandingan eksperimen.

"Dengan hubungan yang sekarang terbukti antara menyundul bola dan demensia, dan begitu banyak pemain hebat berjuang, itu perlu dilihat sehingga kami dapat menemukan cara yang lebih aman untuk maju," tambah Hignett.

Diskusi tentang bagaimana membuatnya lebih aman bagi semua orang kemungkinan akan terus berlanjut untuk beberapa waktu. Bahkan, Asosiasi Sepakbola Inggris (FA) telah merevisi pedoman tentang heading, termasuk melarangnya dalam pelatihan untuk anak di bawah usia 11 tahun dan membatasinya di antara kelompok usia lainnya. 

Musim ini klub profesional di Inggris telah diberitahu untuk membatasi pemain hingga 10 "sundulan dengan kekuatan lebih tinggi" dalam seminggu selama sesi latihan reguler.

"Langkah-langkah sedang diambil ke arah yang benar sehingga tindakan ini konstruktif. Apa yang kita butuhkan untuk masa depan adalah lebih banyak bukti, lebih banyak penelitian, dan lebih banyak pemahaman. Lalu, mengambil langkah-langkah untuk melindungi para pemain," pungkas Dr Gates.

(atmaja wijaya/anda)




Hasil Pertandingan Middlesbrough


  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Komentar

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=XA9cKdTvNb4

Artikel Pilihan