Selamat Ulang Tahun!

7 Pemain yang Tampil Bagus di Bawah Asuhan Antonio Conte

"Menanti pujian dari pemain Tottenham Hotspur."

Analisis | 08 November 2021, 03:22
7 Pemain yang Tampil Bagus di Bawah Asuhan Antonio Conte

Libero.id - Dalam sepakbola, interaksi antarpemain dan pelatih sangat berpengaruh terhadap kualitas tim di lapangan. Fenomena itu sangat dibutuhkan karena beberapa pemain bisa tampil bagus ketika berjodoh dengan pelatihnya.

Pelatih anyar Tottenham Hotspur, Antonio Conte, adalah salah satu fakta tentang itu. Ketika dia mengambil alih jabatan pelatih di Tottenham, Conte langsung melakukan survei skuad Spurs tersebut.

Para fans tentu berharap pelatih baru mereka memiliki efek transformasi yang sama seperti yang dia lakukan ketika Conte melatih di Chelsea, Juventus, dan Inter Milan.

Conte mampu membaca potensi pemain hingga membuatnya meningkatkan penampilan mereka dan tampil cemerlang di lapangan. Apakah itu melalui bakat taktisnya atau berkat manajemennya sendiri.

Tapi, mari kita lihat tujuh pemain yang bisa dibilang mampu tampil bagus ketika di bawah asuhan Conte.

1. Romelu Lukaku

Conte menyebut pekerjaannya dengan Lukaku sebagai ‘memoles berlian’. Pada akhir musim 2020/2021, status Lukaku sebagai salah satu striker terbaik di dunia sepakbola terjamin.

10 Foto Olivia Buzaglo, Presenter TV Chelsea dan Penggemar Timo Werner

10 Foto Olivia Buzaglo, Presenter TV Chelsea dan Penggemar Timo Werner

Stiker asal Belgia tersebut mampu mencetak 24 gol dan 11 assist yang membuatnya bisa dibilang sebagai pemain luar biasa di Serie A. Pemain timnas Belgia itu memberikan pujian besar kepada Conte atas peningkatannya.

Setelah Conte mengumumkan kepergiannya pada Mei 2021, Lukaku membuat postingan di akun Instagramnya kepada pelatih Italia tersebut. “(Pada) 2014 kami berbicara untuk pertama kalinya dan kami memiliki ikatan sejak itu,” tulis Lukaku. “Kami memiliki banyak momen untuk bekerja bersama, tetapi hanya Tuhan yang tahu mengapa itu tidak pernah terjadi sebelumnya."

“Anda datang pada waktu yang tepat dan pada dasarnya mengubah saya sebagai pemain. Membuat saya lebih kuat secara mental dan yang lebih penting kami menang bersama! Itu semua yang penting bagi Anda dan saya senang memiliki Anda sebagai pelatih," tulis Lukaku.

“Saya akan menjaga prinsip Anda selama sisa karier saya (persiapan fisik, mental, dan hanya dorongan untuk menang) senang bermain untuk Anda! Terima kasih untuk semua yang kamu lakukan. Saya berhutang banyak padamu,” bebernya.

2. Paul Pogba

Ketika meninggalkan Manchester United dengan predikat masih sebagai pemain muda, Pogba bergabung dengan Juventus dan memainkan 88 pertandingan di bawah asuhan Conte. Pemain timnas Prancis itu berkembang menjadi gelandang elite di usia awal 20-an.

Conte tidak hanya memainkannya secara teratur, tapi membenarkan keputusan Pogba untuk pindah dari Man United. Dia menemukan peran terbaiknya di lini tengah, yang memungkinkannya berkembang hingga menjadi bintang.

Pada Desember 2013, Pogba memenangkan penghargaan Golden Boy untuk pemain muda terbaik di Eropa. “Dalam waktu satu setengah tahun, Pogba telah berkembang dengan cara yang luar biasa,” kata Conte.

"Dia punya semua potensi untuk mencapai puncak," pungkasnya.

Dari sana, Pogba kembali ke Old Trafford pada 2016 dengan biaya rekor klub – menunjukkan betapa Conte mendapatkan yang terbaik dari bakat misterius itu.

3. Matteo Darmian

Ketika Darmian gagal tampil mengesankan di Manchester United. Tetapi, saat pindah ke Inter Milan di bawah asuhan Conte, dia mampu bertransformasi dari bek biasa-biasa saja menjadi penyerang superstar. Darmian turut serta membawa Inter merebut gelar Serie A. Darmian tahu persis kemana dirinya harus berterima kasih.

“Dia (Conte) memiliki keinginan yang sama saat melatih timnas untuk membawa tim secara maksimal,” ujarnya pada April 2021.

“(Louis) van Gaal sangat aneh dengan aturan dan dialah yang membawa saya ke Manchester United. (Jose) Mourinho tidak memiliki cinta selain kemenangan. Saya berutang trofi padanya, termasuk Liga Europa. Tapi, Conte punya lebih banyak ide daripada mereka. Secara taktik, ini adalah langkah maju.”

4. David Luiz

Pada musim panas 2016, David Luiz memutuskan untuk kembali ke Chelsea. Meskipun menjadi pemain berbakat, reputasinya dirangkum oleh semangat 'pemain Playstation' Gary Neville dari mantra pertamanya.

Conte tidak memilikinya dan beralih ke tiga bek setelah beberapa kekalahan di awal musim. Bersama Gary Cahill dan Cesar Azpilicueta, Luiz menjelma menjadi bek elite dan memainkan sepakbola terbaik sepanjang kariernya.

Chelsea memenangkan gelar liga dan Luiz mengamankan tempat di PFA Team of the Year musim 2016/2017 – bahkan memenangkan permintaan maaf dari Garth Crooks.

“Saya pikir saya berutang permintaan maaf kepada bos Chelsea, Antonio Conte,” tulis Crooks di kolom BBC Sport-nya. “Saya adalah salah satu pakar yang tersentak dan kemudian mencemooh keputusannya untuk membawa Luiz kembali ke Stamford Bridge."

“Namun, apa yang saya saksikan sejak kembalinya bek Brasil itu adalah pemain yang benar-benar fokus untuk bertahan dan bangga menjaga clean sheet.”

5. Achraf Hakimi

Achraf hakim didatangkan dari Real Madrid seharga 40 juta euro (Rp.661 Miliar) untuk membantu Conte di Inter Milan.

Di bawah asuhan Conte, Hakimi sukses membawa Inter ke level berikutnya. Meski sebagai bek, dia mampu mencetak tujuh gol dan delapan assist di musim 2020/2021. Pemain timnas Maroko itu melakukan transfer besar-besaran ke PSG – yang membuat Conte mengundurkan diri sebagai pelatih Inter.

Saat diwawancarai Gazzetta dello Sport, full-back itu mengakui menikmati bekerja dengan Conte. “Kekuatan terbesar Conte adalah dia mengeluarkan segalanya dari para pemainnya. Dia mengajari saya untuk fokus tidak hanya tentang menyerang, tetapi juga bertahan. Saya belajar aspek permainan yang tidak saya ketahui dengan baik. Saya telah meningkat pesat selama setahun terakhir," ungkap Hakimi.

“Dia mengerjakan detail dan itu membuat kami lebih mudah begitu kami berada dalam situasi pertandingan. Kami siap menghadapi kejutan karena kami mengetahui setiap situasi yang mungkin kami hadapi,” ungkapnya.

6. Victor Musa

Akan sangat masuk akal jika Moses dirumorkan untuk pindah ke Tottenham dalam waktu dekat, sebab kepemimpinan Conte di klub mana pun tidak akan lengkap tanpa bek sayap spesialisnya.

Setelah bergabung dengan Chelsea pada 2012, pemain timnas Nigeria itu dipinjamkan oleh sejumlah pelatih Chelsea hingga Conte mengubah posisinya.

Chelsea akhirnya memenangkan liga pada 2016/2017. Moses dan Marcos Alonso memainkan peran penting saat tim berjuang untuk menghentikan sistem baru Conte.

Moses kemudian bersatu kembali dengan Conte selama periode singkat di Inter Milan.

“Conte adalah pelatih terbaik yang pernah saya miliki,” kata Moses. “Dia membantu saya percaya pada diri sendiri. Dan, intinya justru pada sikap manusia, bukan karena saya menemukan posisi baru di sayap kanan.” tuturnya.

7. Pedro

Kita tidak bisa membayangkan apa yang ada dalam pikiran Pedro saat Chelsea melayang di atas zona degradasi di musim pertamanya. Pemenang Piala Dunia itu tidak meninggalkan Barcelona untuk itu.

Namun, kedatangan Conte pada musim panas berikutnya memberikan keajaiban bagi penampilan pemain sayap itu. Dia memainkan peran penting dalam struktur baru Conte. Pedro mencetak sembilan gol dan mencatatkan sembilan assist saat Chelsea finis di puncak liga pada 2017.

“Dia bermain dengan cara yang fantastis. Tidak hanya mencetak gol, tetapi dia juga memainkan sepakbola yang bagus (dengan dan tanpa bola),” kata Conte pada Februari 2017.

“Dia selalu dalam posisi yang tepat menekan untuk memenangkan bola dan juga mencetak gol. Kami melihat momen terbaik Pedro. Ini adalah Pedro yang memainkan sepakbola seperti ini ketika dia bersama Barcelona.” tuturnya.

Tentu, itu berkat kemampuan Conte untuk mengangkat pemainnya dan mendapatkan yang terbaik dari Pedro.

(atmaja wijaya/yul)




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Komentar

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=HgyPUs_08U4

Artikel Pilihan