Selamat Ulang Tahun!

5 Gelandang Bertahan Terbaik Saat Ini di Dunia Sepakbola

"Nomor 1 penantang serius meraih Ballon d'Or tahun ini."

Analisis | 15 November 2021, 17:03
5 Gelandang Bertahan Terbaik Saat Ini di Dunia Sepakbola

Libero.id - Dalam permainan sepakbola, posisi gelandang adalah salah satu posisi yang strategis. Gelandang bukan hanya bertugas merebut bola dan mengumpannya ke lini serang, tapi juga mengatur ritme permainan kapan harus bertahan dan menyerang.

Peran gelandang memang tidak mudah. Sehingga, dalam tim dibagi dua peran gelandang, yakni gelandang serang dan bertahan.

Di masa lalu, kita mengenal Claude Makelele adalah seorang gelandang bertahan legendaris. Dia pernah menjadi tulang punggung Real Madrid memenangkan tujuh gelar dalam tiga tahun.

Namun, kecemerlangan bintang asal Prancis itu halus hampir tidak diperhatikan, dan banyak yang percaya dia tidak benar-benar berguna bagi tim dengan cara apapun.

Ketika Makelele meminta kenaikan gaji, Florentino Perez menolak permintaan itu. Presiden Madrid itu justru menertawakannya di depan umum, dan dengan cepat mengirim sang legenda ke Chelsea.

Apa imbasnya bagi Los Blancos? Selama tiga musim berturut-turut, serangan hebat Madrid terasa tumpul. Los Blancos tidak memenangkan satu trofi pun. Peran gelandang bertahan yang biasa diperankan Makelele diabaikan Perez, dan Los Blancos membayarnya dengan tiga tahun tanpa trofi.

10 Foto Daniella Semaan, Istri Cesc Fabregas yang Dijuluki Queen of the WAGs

10 Foto Daniella Semaan, Istri Cesc Fabregas yang Dijuluki Queen of the WAGs

Gelandang bertahan terbaik biasanya adalah lini tengah yang efisien. Mereka mencakup area yang luas secara konsisten, memainkan bola selama serangan, mengejar penyerang selama pertahanan, dan mengantisipasi permainan sehingga mereka dapat menutup serangan dan mencegat umpan.

Pada catatan itu, mari kita lihat siapa saja yang bisa mengambil peran terbaik sebagai gelandang bertahan. Berikut Libero.id memuat 5 gelandang bertahan terbaik saat ini di dunia sepakbola:

5. Declan Rice (West Ham)

Bintang West Ham dinilai tinggi karena kemampuannya untuk menutupi banyak bidang bersama The Hammers. Musim lalu, Rice menempuh jarak 324,6 kilometer yang menakjubkan di Liga Premier, yang menempatkannya di tempat keempat.

Kemampuan pemain berusia 22 tahun itu dalam menguasai bola juga meningkat secara dramatis dalam beberapa musim terakhir, dan manajer Inggris Gareth Southgate mencatat: Rice menjadi starter di setiap pertandingan untuk Three Lions di Euro 2020.

Efisiensi Rice dalam skuad David Moyes telah menjadi kunci kehadiran West Ham saat ini di sepakbola kontinental, serta posisi Liga Premier mereka yang kuat. Gelandang bertahan ini telah memainkan 15 pertandingan untuk The Hammers musim ini.

Dia rata-rata melakukan hampir tiga tekel dan dua intersep per pertandingan. Keterampilan passing dan penetrasinya juga meningkat, dengan bintang tersebut meraih tiga assist di Liga Premier musim ini.

4. Casemiro (Real Madrid)

Meskipun Real Madrid telah mengalami pergantian personel yang ketat sejak Cristiano Ronaldo meninggalkan klub, roda penggerak di lini tengah sebagian besar tetap sama: Casemiro. Pekerja keras telah menjadi fitur yang konsisten di Santiago Bernabeu, membimbing tim meraih empat trofi Liga Champions dan dua gelar La Liga sejak dia bergabung dengan klub pada 2013.

Efisiensi Casemiro di lini tengah memberikan keseimbangan bagi seluruh tim. Bintang asal Brasil itu membantu pertahanan dan membantu serangan kapan pun dia bisa maju. Bintang ini dikenal dengan kualitas tekelnya, dan musim ini dia memiliki rata-rata tiga tekel per pertandingan di La Liga.

Hasil ofensifnya meningkat selama masa Zinedine Zidane melatih Madrid, dan Madridistas akan berharap Casemiro dapat terus meningkat di bawah Carlo Ancelotti.

3. Rodri (Manchester City)

Ketika gaya permainan Rodri melambungkannya menjadi pusat perhatian di Wanda Metropolitano, Pep Guardiola dengan cepat datang memanggil dan sang bintang terus tampil mengesankan di Etihad Stadium.

Tingkat kerjanya yang besar dan kemampuannya yang tak kenal lelah untuk bersama The Citizens dapat mengantisipasi permainan, terutama menggagalkan setiap serangan balik yang diterapkan lawan.

Dalam sembilan pertandingan Liga Premier musim ini, sang bintang rata-rata melakukan 82 umpan per pertandingan. Tingkat kerja pertahanannya di Liga Champions telah membuatnya membuat tiga tekel dan dua intersep per pertandingan.

Rodri adalah kunci kemenangan gelar Liga Premier Manchester City baru-baru ini, serta Piala Liga berturut-turut.

2. Fabinho (Liverpool)

Liverpool asuhan Juergen Klopp telah berubah dari tim enam besar menjadi penantang gelar yang kuat dan calon juara Eropa.

Sementara banyak penghargaan telah diberikan kepada kiper Allison, serta bek bintang Virgil van Dijk, dan penembak jitu kunci Mohamed Salah, Fabinho telah menjadi baterai dalam kebangkitan Liverpool ke puncak.

Sejak bergabung dengan tim pada 2018, pemain internasional Brasil itu telah membawa The Reds meraih tiga trofi utama.

Karena full-back Liverpool yang tumpang tindih, Fabinho dibiarkan menahan benteng pertahanan bersama dua bek tengah. Kemampuannya untuk membaca permainan dan mengantisipasi umpan biasanya membuat The Reds mendapatkan kembali dan mendaur ulang penguasaan bola lebih banyak dari kebanyakan lawan mereka.

Fabinho telah menangani hampir empat tekel dan dua intersep per pertandingan di Liga Champions musim ini.

1. Jorginho (Chelsea)

Ketika Jorginho terpilih untuk Ballon d'Or, itu tidak mengejutkan banyak orang. Bintang itu telah membimbing Chelsea mendominasi Eropa di Liga Champions, dan merupakan bagian dari tim Italia yang memenangkan Euro 2020.

Dikenal sebagai konduktor The Blues, Jorginho adalah maestro lini tengah bertahan yang secara efisien memenangkan bola dan mendaur ulang penguasaan bola dari dalam.

Musim lalu, Jorginho menempati peringkat pertama dalam tekel dan kedua dalam intersep di Liga Champions. Dia melanjutkan dengan cara yang sama musim ini, memenangkan lebih dari tiga tekel dan dua intersepsi per pertandingan. 

Kehadirannya dalam kemenangan Italia di Euro terbukti saat sang bintang memenangkan hampir empat intersep per game dalam tujuh pertandingan. Meskipun dia mungkin tidak memenangkan Ballon d'Or November ini, kehadirannya dalam daftar adalah bukti nyata kecemerlangannya di lini tengah.

(atmaja wijaya/yul)




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Komentar

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=3HhTsB9sW4g

Artikel Pilihan