Selamat Ulang Tahun!

5 Pelatih yang Berpeluang Besar Dipecat Tahun Depan

"Nomor 4 berpotensi mengulang memori 2015."

Analisis | 18 November 2021, 14:26
5 Pelatih yang Berpeluang Besar Dipecat Tahun Depan

Libero.id - Pada musim 2021/2022, di beberapa klub dengan liga yang berbeda, kita telah melihat pekerjaan pelatih menjadi tidak aman. Dalam beberapa pekan terakhir ini saja, banyak pelatih telah mengalami pemecatan.

Nuno Espirito Santo (Tottenham Hotspur), Ronald Koeman (Barcelona), hingga Dean Smith (Aston Villa) meski pelatih asal Inggris itu berhasil mengamankan promosi ke Liga Premier 2019/2020 bersama The Villans.

Namun, setelah awal yang buruk musim ini, termasuk lima kekalahan berturut-turut di Liga Premier membuat Dean harus dipecat setelah tiga tahun bersama.

Pada catatan itu, beberapa pelatih lain diyakini bakal menyusul menghadapi palu pemecatan. Siapa saja mereka? Berikut 5 pelatih top yang berpeluang besar dipecat pada 2022.

5. Jose Mourinho

Jose Mourinho memulai dengan baik di Roma, memenangkan enam pertandingan pertamanya di musim 2021/2022. Namun, dia gagal melanjutkan hal yang sama, karena AS Roma hanya memenangkan satu dari lima pertandingan Serie A terakhir mereka.

Menyusul masa-masa mengecewakan bersama Tottenham Hotspur dan Manchester United, pelatih asal Portugal itu ditunjuk sebagai manajer Roma pada musim panas 2021.

10 Foto Daniella Semaan, Istri Cesc Fabregas yang Dijuluki Queen of the WAGs

10 Foto Daniella Semaan, Istri Cesc Fabregas yang Dijuluki Queen of the WAGs

Itu tampaknya sangat cocok untuk klub dan manajer, karena Mourinho telah mendapatkan reputasinya mengelola klub-klub seperti Porto dan Inter Milan di tahun-tahun awalnya.

Sama seperti klub-klub yang disebutkan di atas, Roma adalah salah satu klub paling bersejarah di sepakbola Eropa. Tetapi, harapan dan tuntutan mereka jauh lebih sedikit daripada orang-orang seperti Spurs dan Man United.

Jadi, itu dilihat sebagai kesempatan sempurna bagi Mourinho untuk menghidupkan kembali karier manajerialnya yang cemerlang. Tammy Abraham adalah salah satu rekrutan pertama Mourinho, dan Abraham menikmati awal yang baik di Roma.

Namun, Mourinho mungkin masih berada di bawah ancaman pemecatan jika dia gagal menahan keterpurukan Roma di klasemen Serie A.

Desas-desus juga menunjukkan bahwa Jose Mourinho mungkin akan bersaing untuk peran manajerial di tim nasional Portugal.

4. Carlo Ancelotti

Carlo Ancelotti adalah salah satu pelatih paling sukses di abad ke-21, dengan 20 gelar di bawah ikat pinggangnya. Pelatih asal Italia itu adalah salah satu dari segelintir manajer yang telah memenangkan tiga gelar Liga Champions dengan dua klub berbeda - AC Milan dan Real Madrid.

Ini merupakan periode kedua Ancelotti sebagai manajer Madrid. Pelatih asal Italia itu meninggalkan proyek jangka panjang di Everton ketika pekerjaan di Madrid datang memanggil.

Sejauh ini, dia telah melakukan pekerjaan yang layak dengan skuad. Madrid saat ini berada di peringkat kedua dalam tabel La Liga 2021/2022.

Menyusul kekalahan mengejutkan 2-1 dari tim Moldova Sheriff Tiraspol, Los Blancos memenangkan tiga pertandingan Liga Champions berikutnya. Mereka saat ini duduk di puncak klasemen, dan difavoritkan maju ke sistem gugur.

Namun, penampilan bagus tidak serta-merta mengamankan pekerjaan seseorang di Santiago Bernabeu. Dalam mantra pertamanya sebagai manajer Madrid, Ancelotti memenangkan empat gelar dan penghargaan Pelatih Klub Terbaik Dunia IFFHS.

Dia kini menghadapi pemecatan ketika opsi yang lebih baik daripada Rafael Benitez tersedia pada 2015.

Skenario yang sama mungkin terungkap pada 2022 jika manajer kelas dunia seperti Mauricio Pochettino dan Zinedine Zidane tersedia.

3. Massimiliano Allegri

Massimiliano Allegri tidak diragukan lagi salah satu pelatih paling sukses Juventus dalam sejarah Nyonya Tua. Dia memenangkan lima gelar Serie A berturut-turut dalam mantra pertamanya di klub.

Pelatih asal Italia itu juga memenangkan empat gelar Coppa Italia berturut-turut dan tiga Supercoppa Italiana selama masa lima tahunnya antara 2014 dan 2019.

Setelah dua tahun cuti, Allegri kembali ke manajemen bersama I Bianconeri menjelang musim 2021/2022.

Dalam dua tahun di antaranya, Juventus mengalami masa-masa sulit tanpa manajer bintang legendaris mereka.

I Bianconeri gagal meraih sepuluh scudetto berturut-turut musim lalu. Mereka nyaris tidak berhasil meloloskan diri ke empat besar pada hari terakhir musim Serie A 2020/2021. Juventus selesai dengan selisih 13 poin dari pemuncak klasemen Inter Milan.

Dalam periode kedua Allegri, Juventus telah menempatkan penekanan pada fondasi pertahanan yang kuat dan pendekatan serangan balik. Namun, merek sepakbola itu gagal membuahkan hasil, karena Juventus mendekam di tempat kedelapan dalam tabel Serie A 2021/2022.

Banyak penggemar Juventus berpendapat bahwa tim mencapai puncaknya di bawah Massimiliano Allegri ketika dia dibebaskan dari pekerjaannya pada 2019. Karena itu, ada kemungkinan nyata bahwa Allegri bisa tanpa pekerjaan memasuki musim 2022/2023.

2. Mauricio Pochettino

Setiap pelatih di dunia sepakbola akan memberikan tangan dan kaki untuk berada di posisi Mauricio Pochettino. Mantan pelatih Tottenham Hotspur itu memiliki kemewahan untuk memilih di antara orang-orang seperti Lionel Messi, Kylian Mbappe, Neymar, dan Angel di Maria.

Namun, dia gagal mendapatkan yang terbaik dari pemain menyerangnya yang sangat berbakat. Meskipun menjadi salah satu manajer paling berbakat di benua ini, Pochettino memiliki lemari trofi yang relatif sepi. Dia memenangkan trofi besar pertamanya tahun lalu - Trophee des Champions - hanya dalam pertandingan ketiganya bersama Les Parisiens.

Pria asal Argentina itu juga meraih gelar Coupe de France, namun gagal meraih gelar Ligue 1 dan Liga Champions. Itu menandai kedua kalinya PSG tidak memenangkan gelar Ligue 1 dalam sembilan tahun terakhir.

Di musim yang sedang berlangsung, Les Parisiens unggul sepuluh poin di puncak klasemen Ligue 1. Itu lebih berkaitan dengan performa buruk tim lain ketimbang dominasi PSG. Lens yang berada di posisi kedua hanya berhasil mengumpulkan 24 poin dalam 13 pertandingan.

Jika PSG tidak memenangkan gelar Ligue 1 dan meningkatkan biaya besar di Liga Champions , Pochettino bisa keluar dari pekerjaan pada tahun depan.

1. Ole Gunnar Solksjaer

Meskipun sangat dekat dengan pintu keluar pada beberapa kesempatan, Ole Gunnar Solskjaer tetap menjadi bos Manchester United.

Pelatih asal Norwegia itu harus menanggung kritik keras menyusul hasil buruk melawan Liverpool dan Leicester City dalam sebulan terakhir. Laporan mengklaim bahwa dia diberi tiga pertandingan untuk menyelamatkan pekerjaannya, yang merupakan tiga pertandingan terakhir Manchester United menuju jeda internasional.

Setan Merah berhasil mencatatkan satu kemenangan, satu hasil imbang, dan satu kekalahan dalam tiga laga terakhirnya. Namun, tugas Solskjaer tampaknya masih aman.

Apalagi, kabarnya pengganti manajerial Manchester United Antonio Conte telah mengambil alih Tottenham Hotspur. Satu-satunya manajer kelas dunia yang tersedia di pasar saat ini adalah Zinedine Zidane, yang enggan untuk kembali melatih.

Dalam skenario itu, pengurus Manchester United bisa bertahan dengan Solskjaer hingga akhir musim. Pelatih asal Norwegia itu mungkin diberi waktu beberapa bulan lagi sebelum keputusan akhir dibuat tentang masa depannya di klub.

(atmaja wijaya/yul)




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Komentar

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=LDyrEvcaNwM

Artikel Pilihan