Selamat Ulang Tahun!

Kenalkan Tony Clarke, Pelatih yang Bikin Phil Foden Berlari Super Cepat

"Sepakbola bukan hanya menendang dan menyundul bola, melainkan juga berlari."

Biografi | 18 January 2022, 13:00
Kenalkan Tony Clarke, Pelatih yang Bikin Phil Foden Berlari Super Cepat

Libero.id - Liga Premier terkenal dengan gaya permainan yang cepat. Itu yang membuat hampir semua pertandingan berlangsung dalam tempo tinggi. Dan, untuk bisa berlari kencang, beberapa pemain memilih mempekerjakan pelatih khusus lari. Contohnya, Phil Foden yang memiliki Tony Clarke.  

Clarke bukan pelatih sepakbola. Dia tidak memiliki lisensi dari FA atau UEFA. Tapi, dia memiliki sertifikat pelatih lari dari Federasi Atletik Internasional (IAAF). 

Jadi, siapa Clarke ini? Ternyata, dia adalah pelatih di klub lari dari sebuah klub di Merseyside yang terkenal ke seluruh penjuru Britania Raya, Liverpool Harriers. Dia telah menghasilkan orang-orang seperti Steve Smith, Anyika Onuoura, hingga Katarina Johnson-Thompson.

Clarke pernah menjadi pelari jarak jauh yang berbakat. Setelah pensiun, dia menggabungkan peran dengan pekerjaan sehari-harinya, mengorganisasi acara dansa sambil menjalankan bisnis mesin penjual otomatis. 

Di Harriers, Clarke bekerja dengan atlet kelas atas, para perserta Olympiade maupun Paralympiade. Dia juga melatih berbagai pesepakbola profesional, pemain rugby, hingga petinju. Berkat orang-orang hebat itulah Clarke mendapatkan reputasi sebagai pelatih lari papan atas di Inggris. 

Kemudian, di penghujung 2019, muncul obrolan dengan Owen Brown. Dia adalah agen Foden. Dia dan Clarke suatu waktu bertemu secara teratur di Restoran Antonio di Metquarter, Liverpool. Jamie Carragher sering bergabung dengan mereka. Begitu pula Liam Smith, mantan juara dunia tinju kelas menengah ringan, atau Bradley Orr, mantan bek Blackburn serta QPR.

10 Foto Wags yang Eksis di Era 90-an

10 Foto Wags yang Eksis di Era 90-an

Pada sebuah kesempatan, Brown mulai berbicara tentang Foden dan kehebatannya menggiring bola. Tapi, Clarke menyela. "Saya mengatakan kepadanya 'Dia bisa menjadi jauh lebih cepat, Anda tahu?'. Saya menjelaskan alasannya, dan hanya itu. Saya tidak memikirkannya lagi," kata Clarke, dikutip Goal UK.

"Beberapa hari kemudian, telepon berdering. Nomor tidak dikenal. 'Hai, ini Phil Foden'. Saya seperti berkata: 'Baiklah, sobat, terserah!' Tapi, kemudian dia menyebut Owen (Brown). Jadi, saya tahu itu benar-benar dia," kata Clarke.

"Kami akhirnya mengobrol di telepon. Saya menjelaskan apa yang saya maksud, bahwa saya merasa dia bisa lebih cepat di sayap, dan dia berkata 'Oke, bisakah saya turun dan melihat anda?' Lalu, kami berkencang," tambah Clarke.

Foden dan Clarke pun akhirnya bertemu pada malam yang dingin di Wavertree Athletics Centre. Di sana, Clarke berusaha memperbaiki ketidaksempurnaan yang dia lihat. "Itu adalah tiga langkah pertamanya. Langkahnya terlalu panjang. Dia perlu memperpendeknya sehingga kakinya mendarat di bawah tubuhnya, di bawah pinggulnya," kata Clarke.

"Jika anda melampaui, anda mendarat di tumit anda. Jadi, pada dasarnya kaki anda tetap di lantai terlalu lama. Saya merasa jika dia bisa berubah dari striker tumit menjadi striker depan, itu akan menambah banyak hal," beber Clarke.

Selama delapan sesi, mereka mulai latihan dan bekerja keras. "Kami mulai dengan beberapa latihan yang sangat sederhana. Tangga, latihan gerak kaki, melatih langkahnya. Hal pertama yang anda perhatikan dengan Phil adalah dia ingin belajar," ungkap Clarke.

"Saya akan jujur. Saya pikir dia mungkin muncul untuk satu atau dua sesi. Dan, hanya itu. Tapi, dia mengerti apa yang saya katakan, apa yang saya ingin dia lakukan. Setelah beberapa sesi, saya mulai menunjukkan kepadanya video pemain NFL. Jarak pendek, percepatan, perubahan arah," kata Clarke.

"Saya mengatakan kepadanya: 'Bayangkan wajah jam. Anda berada di awal berdiri, dan saya ingin anda pergi ke 12, satu, dua, tiga dan seterusnya. Apa yang perlu Anda lakukan?' Anda menonton para pemain NFL, dan itu adalah kaki. Mereka bergerak lebih dulu, menunjuk ke arah yang ingin mereka tuju. Kemudian, lengan mulai memompa, dan mereka pergi," ungkap Clarke.

"Phil, jika dia ingin mengubah arah, dia akan menghindar dulu dan kemudian membalikkan tubuhnya. Tapi, jika anda melakukannya, anda tidak menggunakan paha depan, paha belakang, glutes. Anda tidak menghasilkan kekuatan atau momentum apa pun," ujar Clarke.

"Jadi, kami melakukan banyak latihan 'hexagon'. Dia akan berada di tengah, menggoyangkan kakinya, dan saya akan berteriak 'jam dua,'jam sembilan, jam enam', dan dia pergi. Kami mengerjakan perubahan arah itu dengan kakinya, lalu memompa lengannya sehingga kakinya akan mengikuti," jelas Clarke.

Ketika pandemi melanda dan adanya kebijakan lockdown membuat sesi latihan mereka tertunda. Tapi, Foden tetap ingin melanjutkan peningkatan yang dia lihat dari sesi awal itu.

"Dia meminta saya untuk datang ke rumahnya dan melakukan beberapa pekerjaan dengannya di kebun belakang. Dan ketika saya mengatakan taman belakang, itu lebih seperti lapangan sepak bola! Kami akan melakukan lebih banyak pekerjaan kecepatan dan kelincahan. Dia memiliki tujuan, dan kami akan memiliki sedikit kekacauan di sekitar sana," beber Clarke.

Pada saat Man City kembali berlatih, pascalockdown, Foden bisa merasakan perbedaannya. "Dia mengatakan di salah satu sesi pertama. Pep Guardiola berkomentar tentang ketajamannya yang berkurang," ucap Clarke.

"Jadi, dia mengatakan kepada Pep bahwa dia telah bekerja dengan pelatih sprint, menjelaskan apa yang telah kami lakukan, dan Pep berkata 'Terus lakukan!' Pertandingan pertama kembali, dia datang dari bangku cadangan dan mencetak gol (melawan Arsenal). Kemudian, di babak kedua, dia mencetak dua gol dan menjadi man of the match (melawan Burnley). Dia menelepon saya setelah itu," ungkap Clarke.

"Dia bisa melihat peningkatan. Dan, saya pikir semua orang sekarang bisa. Dia melenceng dari sasaran sekarang, dan dia bisa mempertahankannya selama 90 menit juga," tambah Clarke.

Bagi Clarke, beberapa bulan itu terbukti transformatif. Foden, antara lain, yang mendorongnya untuk bekerja penuh waktu dengan kepelatihannya. Dia membantu membuat akun Instagram, @needforspeed100, dan dukungan dari salah satu bintang terbesar Liga Premier berarti akan lebih banyak klien mengikuti untuk berlatih dengannya.

Clarke sekarang bekerja dengan sejumlah pesepakbola. Dari pemain muda seperti Charlie McNeill dari Manchester United, Lewis Fiorini (Man City), hingga James Carragher (Wigan Athletic). Ada lagi bintang Liverpool Women's, Missy Bo Kearns, Lee Peltier ( Middlesbrough), dan Jon Flanagan (HB Koge).

Conor Coady, bek Wolverhampton Wanderers dan Inggris, adalah klien lainnya. "Saya sudah mengenalnya sejak dia berada di akademi, di Liverpool. Saya pergi ke Kirkby untuk mengamatinya selama 10 hari, dulu sekali, dan kekurangannya terlihat jelas," ujar Coady.

"Dia mendarat dengan kaki datar, dan ketika dia berlari, dia tampak seperti memasukkan tangannya ke dalam sakunya. Tidak ada sudut pada langkah larinya. Jadi, dia tidak menghasilkan momentum yang cukup. Kami melakukan banyak pekerjaan untuk itu, tangga dan latihan untuk mengurangi waktu kontak dan membuatnya mendorong lebih cepat, menggerakkan lengan," ungkap Clarke.

"Saya terus berhubungan dengannya, mengiriminya latihan dan ide. Kemudian, di musim panas, tepat setelah Euro 2020, kami berkumpul untuk beberapa sesi. Kami melakukan latihan Hexagon yang telah saya lakukan dengan Phil, mengerjakan posisi kakinya," tambah Clarke.

Menurut Clarke, Foden sangat ingin menjadi pemain tercepat di Liga Premier. Tapi, itu tidak mudah karena ada Sadio Mane, Adama Traore, Kyle Walker, atau Allain Saint-Maximin. Ada juga Caglar Soyuncu dari Leicester City, yang menduduki puncak daftar pemain dengan lari tercepat pada 2019/2020.

"Ini mengubah cara saya menonton pertandingan. Saya penggemar Liverpool, dan saya melihat seseorang seperti Trent Alexander-Arnold dan berpikir dia bisa lebih cepat. Dia over-strider lain. Saya sedikit khawatir tentang (Ibrahima) Konate juga. Jika penyerang mendekatinya dan lepas landas, dia sudah selesai," ungkap Clarke.

"Saya ingin bekerja dengan Trent untuk memperpendek langkahnya. Saya akan menyuruhnya berlari ke bukit kecil yang curam, 10-15 meter. Sama dengan Konate, sama dengan anak muda, Rhys Williams. Mereka adalah atlet yang luar biasa, tapi mereka bisa lebih cepat," lanjut Clarke.

"Ini ketahanan kecepatan, melakukannya selama 90 menit. Anda melihat apa yang dilakukan pemain sekarang dalam permainan. Mereka dapat berlari hingga 12 km, mereka melakukan 40-50 sprint, dan mereka melakukan ribuan akselerasi dan deselerasi," beber Clarke.

"Jadi, jika anda meningkatkan daya tahan kecepatan, meningkatkan akselerasi, dan deselerasi, bahkan setengah persen, itu sangat besar. Itulah yang dapat dilakukan Phil, dan manfaatnya ada untuk dilihat semua orang," pungkas Clarke.

(atmaja wijaya/anda)




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Opini

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=cdmbugt7SHk

Artikel Pilihan


Daun Media Network