Momen Karim Benzema Jadi Penentu, Gak Ada Habisnya

"Comeback brilian di Santiago Bernabeu."

Analisis | 13 April 2022, 11:56
Momen Karim Benzema Jadi Penentu, Gak Ada Habisnya

Libero.id - Karim Benzema sekali lagi menjadi pahlawan Real Madrid. Golnya di babak tambahan waktu membuat Madrid mengalahkan Chelsea di perempat final Liga Champions.

Benzema mencetak hat-trick melawan PSG di babak sebelumnya, untuk menyelesaikan comeback brilian, dan kemudian mencetak gol keduanya berturut-turut dalam kompetisi pekan lalu di leg pertama perempat final mereka dengan Chelsea.

Namun, tampaknya sebagian besar permainan pada leg kedua di Santiago Bernabeu, Rabu (13/4/2022) dini hari WIB, menjadi salah satu comeback terbaik yang dilakukannya bersama Los Blancos.

Betapa tidak, Chelsea sempat termotivasi meraih kemenangan di kandang Madrid. Mereka makin antusias setelah mengalahkan Southampton 6-0 dalam lanjutan Liga Premier akhir pekan lalu. Tim asuhan Thomas Tuchel bahkan memiliki peluang awal melalui Timo Werner dan Antonio Rudiger.

Hanya butuh waktu hingga menit ke-13 bagi Mason Mount untuk membuat tim Inggris kembali menyamakan kedudukan, karena penyelesaiannya yang rapi membuatnya menjadi pemain Inggris ketiga, setelah Alan Smith dan Danny Welbeck, yang mencetak gol ke gawang Madrid di Bernabeu dalam kompetisi tersebut.

Di leg pertama, Vinicius Junior membuat pertahanan juara Eropa itu terganggu, tetapi selain memaksa Reece James melakukan tantangan awal yang membuatnya mendapatkan kartu kuning, pemain muda Brasil itu sangat tenang kali ini.

Los Blancos memasuki jeda tanpa menguji Edouard Mendy di babak pertama, sesuatu yang tidak mungkin terjadi terlalu sering.

Chelsea kembali memulai babak kedua dengan tim yang lebih baik dan Rudiger menyundul mereka menyamakan kedudukan dari tendangan sudut pada menit ke-51, meskipun tuan rumah akan kesal karena itu seharusnya bukan tendangan sudut.

Pada tahun-tahun sebelumnya itu masih berarti tuan rumah unggul dalam gol tandang, setelah mencetak tiga gol di Stamford Bridge, tetapi aturan itu dihapus menjelang musim ini.

Suporter tandang kemudian dibuat heboh ketika Marcos Alonso membuat mereka memimpin untuk pertama kalinya dalam pertandingan tersebut.

Alonso melepaskan bola melewati Thibaut Courtois, setelah mendapat sedikit keberuntungan, namun VAR memutuskan bahwa bola itu terlepas dari tangannya alias tidak disahkan wasit.

Benzema akhirnya mendapatkan peluang terbaiknya malam itu hanya beberapa menit setelahnya, ketika striker Prancis itu menyundul umpan silang yang membentur mistar, dan permainan Madrid mulai tampak hidup kembali.

Pada menit ke-75 Chelsea unggul lebih dulu, saat Werner memaksimalkan umpan Mateo Kovacic di sebelah kiri, melayang ke dalam Dani Carvajal dan memasukkannya ke bagian belakang gawang.

Pertandingan itu mungkin mengambil putaran terbesar malam itu hanya lima menit kemudian, karena pemain pengganti Rodrygo mencetak gol hanya dua menit setelah masuk.

Semuanya berkat bola luar biasa Luka Modric, saat pemain Kroasia itu memainkan bola dengan bagian luar sepatu kanannya dan Rodrygo mengambil posisi untuk melepaskan tendangan voli melewati Mendy dari dalam kotak penalti.

Christian Pulisic memiliki peluang sempurna untuk memenangkan pertandingan di masa injury time, karena dia entah bagaimana meleset dari target setelah tendangan bebasnya ditepis, dan permainan berlanjut ke perpanjangan waktu.

Tentu saja Benzema yang memberikan kontribusi besar pada 30 menit tambahan, saat Madrid memanfaatkan kesalahan di pertahanan Chelsea, untuk pertama kalinya pada malam itu.

Bola yang dikuasai N'Golo Kante direbut di lini tengah dan bola diteruskan ke Vinicius, pemain Brasil itu melepaskan umpan silang ke arah Benzema dan Rudiger tergelincir pada saat yang sama, memungkinkan sundulan untuk striker Prancis itu, yang menanduk melewati Mendy.

Kai Havertz memiliki peluang sempurna untuk menyamakan kedudukan pada menit ke-117, ketika dia berhasil mengarahkan sundulan bebas, dari umpan silang James, tapi masih tinggi dan melebar ke gawang.

Semenit kemudian Jorginho kembali memiliki peluang sempurna untuk membawanya ke adu penalti. Mendy datang untuk mendapatkan sepak pojok dan mengarah ke kiper, tetapi tepat di luar kotak penalti.

Baca Berita yang lain di Google News




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Opini

(500 Karakter Tersisa)

Artikel Pilihan


Daun Media Network