Selamat Ulang Tahun!

Kisah Inspiratif Kiper Arsenal Hadapi Netizen

"Layak diterapkan nih."

Analisis | 04 August 2022, 17:31
Kisah Inspiratif Kiper Arsenal Hadapi Netizen

Libero.id - Aaron Ramsdale adalah salah satu penjaga gawang di Liga Premier yang tidak jarang menjadi sorotan para fans, terutama bagi fans The Gunners. Kiper berusia 24 tahun itu kerap mendapat pelecehan dari netizen, walau Ramsdale memiliki taktik tersendiri dalam menghadapinya.

Sejak Ramsdale bergabung dengan Arsenal dari Sheffield United musim lalu dengan harga 25 juta pounds (Rp 452 miliar), kiper timnas Inggris itu langsung disambut dengan beragam hujatan di media sosial dari para fans The Gunners yang tidak menyukai kedatangannya ke klub. Dia kemudian mengatur akunnya itu dengan hanya bisa melihat komentar dari orang-orang terdekatnya saja. 

Hal itu diungkapkan Ramsdale baru-baru ini dalam sebuah episode pembukaan film dokumenter All or Nothing Arsenal yang sangat dinanti-nantikan oleh Amazon. Film itu akan dilaunching pada 4 Agustus dengan dirilisnya episode 1-3.

Menjelang peluncuran film dokumenter itu, Ramsdale menceritakan segala yang dia hadapi sejak kepindahannya ke London utara dan mengungkapkan mengapa dia menutup akses komentar di media sosial selain teman dekatnya, meski Arsenal sudah memberinya sambutan hangat.

10 WAG Pesepakbola terkenal dengan Selera Mode dan Gaya yang Beragam

10 WAG Pesepakbola terkenal dengan Selera Mode dan Gaya yang Beragam

“Pada awalnya, itu sulit. Saya memiliki banyak hal negatif di sekitar penandatanganan, dengan banyak netizen idiot mengatakan 'Jangan menandatangani," katanya. 

“Belum tentu ancaman pembunuhan, tetapi ancaman mengatakan 'Kami tahu di mana Anda tinggal' dan hal-hal seperti itu, mencoba menakut-nakuti saya. Cukup cepat saya mematikan semua itu. Media sosial bagi saya adalah tempat untuk berkomunikasi dengan teman-teman saya dan juga dengan para fans, tetapi dengan batasan siapa yang benar-benar dapat menghubungi saya," ujar kiper timnas Inggris itu. 

“Jadi, saya baru saja mematikan komentar dari orang yang tidak saya ikuti dan mematikan notifikasi di Twitter dari orang yang tidak saya ikuti. Mereka masih dapat mencoba mengirimi saya pesan, tetapi saya tidak akan pernah melihatnya," tambaynya. 

Ramsdale memang bukan pemain Arsenal pertama yang berbicara tentang pelecehan yang harus dia terima di media sosial. Masalah itu adalah sesuatu yang kerap dihadapi para pemain hari demi hari, termasuk gelandang Arsenal, Granit Xhaka, telah menjadi korban dari beberapa komentar paling keji yang bisa dibayangkan selama bertahun-tahun.

Pelecehan yang ditujukan pada Ramsdale saat kepindahannya ke Arsenal semakin masif ketika diketahui fakta bahwa klub menghabiskan begitu banyak uang untuk seorang kiper yang terdegradasi berturut-turut dari Liga Premier, bersama Bournemouth dan Sheffield United.

Sebagian besar fans Arsenal merasa bahwa klubnya itu hanya menghamburkan uang dan para fans itu mengungkapkan perasaan mereka di media sosial, dengan nama Ramsdale sering trending di Twitter. 

Sementara bagi Ramsdale, keputusan untuk membatasi apa yang bisa dia lihat secara online adalah keputusan yang sederhana. Bukan hanya untuknya, tapi juga untuk orang tuanya dan orang-orang terdekatnya.

“Itu lebih aman bagi saya, tetapi juga keluarga saya,” katanya. 

“Ibu dan ayah saya jelas ada di media sosial. Mereka tidak benar-benar tahu apa yang mereka lakukan, tetapi cukup mudah bagi mereka untuk mengetik Ramsdale di Twitter untuk membuka halaman saya dan berakhir di halaman di mana terdapat banyak hal negatif dan penyalahgunaan," ujar Kiper berusia 24 tahun itu. 

“Mereka kemudian membacanya dan menjadi kesal. Jadi, itu membuat saya merasa jauh lebih aman. Tetapi, saya tahu bahwa satu-satunya orang yang saya butuhkan untuk membuat saya terkesan adalah rekan satu tim saya dan kemudian jelas manajer yang membawa saya masuk dan memiliki kepercayaan pada saya. Saya perlu mendengarkan mereka dan orang-orang terdekat di sekitar saya," pungkas Ramsdale. 

“Jadi, sebanyak saya harus mematikannya karena terlalu banyak, itu tidak terlalu banyak bagi saya dalam hal introvert sendiri.”

Setelah menyelesaikan kepindahannya ke Arsenal, tidak butuh waktu lama bagi Ramsdale untuk mulai membuktikan kualitasnya. Dia dengan segera menggantikan Bernd Leno sebagai kiper No.1 Mikel Arteta setelah hanya tiga pertandingan liga dan membuat serangkaian penyelamatan menakjubkan saat penampilan awal musim Arsenal yang mengecewakan mulai berubah.

Kini, setelah satu tahun di Emirates Stadium, Ramsdale bersaing dengan Jordan Pickford untuk menjadi kiper pilihan pertama bagi Inggris di Piala Dunia mendatang di Qatar dan akan memasuki kampanye Liga Premier baru setelah terpilih sebagai pemain ketiga oleh fans Arsenal dalam pemain terbaik klub musim 2021/2022.

Akan tetapi, meskipun pemain berusia 24 tahun itu saat ini sedang berada di puncak gelombang, dia tidak akan mengubah pengaturan komentar media sosialnya dalam waktu dekat.

"Tidak. Tidak pernah,” katanya. “Kamu hanya menyiapkan dirimu untuk kejatuhan. Sama seperti saya mencintai para penggemar, mereka tidak benar-benar memiliki pendapat tentang apa yang kami lakukan di lapangan," tutur Ramsdale. 

“Orang-orang yang perlu saya kagumi, seperti yang saya katakan, adalah manajer, staf pelatih, dan akhirnya rekan satu tim saya. Jika saya mendapatkan kepercayaan mereka, maka saya juga akan mendapatkan kepercayaan dari para fans,” tambahnya. 

Dalam tiga episode pertama dari film dokumenter All or Nothing yang akan tayang hari ini. Ramsdale menampilkan bagian tentang hari pertamanya di klub, dan cuplikan ketika keluarganya hadir saat dia melakukan debut Liga Premier melawan Norwich di Stadion Emirates. Film itu mengambarkan kedekatan Ramsdale dengan keluarganya, dengan Kiper timnas Inggris itu benar-benar menjadikan orang tuanya sebagai motivasi besarnya dalam meniti karier sebagai pesepakbola profesional.

Ada sebuah kebanggaan di wajah ibunya saat Ramsdale melakukan debut di Emirates untuk pertama kalinya. Sementara ayahnya sangat khwatir ketika dia melihat putranya terus-menerus harus memainkan bola dari belakang.

"Dia membencinya," Ramsdale tertawa. “Apalagi sekarang. Dia memberitahu saya minggu demi minggu untuk berhenti mengopernya ke lini tengah karena itu memberinya serangan jantung.

“Saya pikir di tahun-tahun sebelumnya sebaliknya, ibu saya mungkin yang berjuang, dengan kekalahan dan degradasi dan hal-hal lainnya. Saya pikir itu lebih memengaruhinya daripada dia, dia tahu tipe orang seperti saya. Sekarang sebaliknya, di mana saya memiliki banyak tanggung jawab pada bola dan itu memberinya lebih banyak serangan jantung daripada ibu saya. Dia berjalan masuk dan keluar dari kotak 24/7 sepanjang pertandingan. Itu hanya salah satu dari hal-hal itu,” pungkas pria berusia 24 tahun itu. 

Kehidupan keluarga sangat penting bagi Ramsdale. Dia mempersembahkan semua yang telah dia capai dalam karirnya ke orang tuanya. Tanpa mereka, Ramsdale tidak mungkin bekerja keras sejauh ini dalam berkarier sebagai penjaga gawang. Dia berharap jika fans mengambil sesuatu dari film dokumenter Amazon, betapa sulitnya menjadi pesepakbola elit bagi pemain dan orang-orang terdekat mereka.

"Ini adalah salah satu pekerjaan terbaik di dunia, tetapi salah satu yang terburuk pada saat yang sama, Jangan salah paham, ini bukan saya yang berkhotbah seperti 'Oh semuanya kasihan pada kami', tetapi waktu jauh dari keluarga, anak-anak, hidup dari koper, bepergian," katanya.

“Tekanan yang Anda berikan pada diri sendiri, stres yang Anda miliki dalam hal basis penggemar. Suatu akhir pekan Anda hidup di cloud sembilan dan memenangkan pertandingan, dan minggu berikutnya Anda kalah melawan tim yang seharusnya tidak Anda kalahkan dan itu adalah malapetaka dan kesuraman." pungkas Ramsdale. 

“Saya hanya berharap bahwa dengan apa yang yang dikatakan para fans dapat melihat bahwa kami hanyalah manusia, dan Anda dapat melihat kami menikmati diri kami sendiri, tetapi kadang-kadang, kami menderita bersama. Saya pikir itu hal yang paling sulit untuk keluar. Semua orang berpikir sepak bola itu mudah, Anda berada di lapangan selama dua atau tiga jam dan Anda pulang, tetapi tidak seperti itu. Anda bepergian 24/7, Anda berada di gym. Tapi, seperti yang saya katakan, bukan saya yang mengeluh bahwa kami menginginkan simpati, itu hanya fakta pekerjaan.” tambahya.

(atmaja wijaya/yul)




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Opini

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=tlW89xLCPLQ

Artikel Pilihan


Daun Media Network