Cuauhtemoc Blanco, dari Pemain Terbaik Jadi Gubernur Terburuk di Meksiko

Biografi | 26 October 2020, 17:21
Cuauhtemoc Blanco, dari Pemain Terbaik Jadi Gubernur Terburuk di Meksiko
Kredit: fifa.com

"Dia terkenal dengan “Cuauhtemina", trik unik menjepit bola menggunakan dua kakinya. Dalam sekejap, dia melompat untuk melepaskan bola di udara."

Libero.id - Siapa bilang pesepakbola yang beralih profesi menjadi politisi menjadi monopoli alumnus AC Milan? Buktinya, Cuauhtemoc Blanco juga terjun ke kontestasi elektoral, meski tidak pernah menimba ilmu dari Silvio Berlusconi.

Blanco menyandang status legenda sepakbola Meksiko. Mantan penyerang itu menjadi salah satu bintang tim Sombrero di berbagai ajang pada 1995 hingga 2014. Blanco adalah orang yang memiliki 120 pertandingan tim nasional dengan produksi 39 gol selama 19 tahun.

Kegemilangan di sepakbola tercipta karena sejak kecil pria berusia 47 tahun itu hanya bermimpi menjadi pemain top. Dia terus mewujudkan impiannya melalui kerja keras dan bergabung dengan Club America pada 1992. Selama pengabdian hingga 2007, dia telah mengoleksi 125 gol dari 333 penampilan.

Libero.id

Cuauhtemoc Blanco. Kredit: fifa.com

Blanco terus melanjutkan karier dengan memperkuat sejumlah klub dalam maupun luar negeri. Contohnya, Necaxa, Real Valladolid, Chicago Fire, Santos Laguna, Veracruz, Irapuato, Dorados, BUAP, Puebla, sebelum akhirnya kembali ke klub profesional pertamanya, America.

Banyak gelar bergengsi dia persembahkan untuk America. Sebut saja Liga MX Clausura 2005, Campeon de Campeones 2005, hingga CONCACAF Champions Cup 1992, 2006. Ada lagi Copa MX Apertura 2012 bersama Dorados, Liga de Ascenso Clausura 2011 (Irapuato), serta Copa MX Clausura 2015 (Puebla).

Bersama timnas, Blanco termasuk pemain subur dalam urusan mencetak gol. Selama memperkuat El Tri, dia telah mendonasikan 39 gol. Blanco pernah membawa Meksiko meraih Piala Konfederasi 1999 dan Piala Emas CONCACAF 1996, 1998. Blanco juga memperkuat Meksiko di sejumlah edisi Copa America dan Piala Dunia.

Selain prestasi membanggakan, Blanco juga dikenal dunia lewat aksi uniknya di lapangan. Contohnya pada Piala Dunia 1998. Dia sempat menjadi pusat pemberitaan karena teknik yang tidak biasa saat menguasai bola.

Dikenal sebagai "Cuauhtemina", trik unik Blanco sebenarnya sangat sederhana. Saat dua atau lebih pemain melakukan pengepungan, Blanco menjepit bola menggunakan dua kakinya. Dalam sekejap, dia melompat untuk melepaskan bola di udara dan mendarat dengan kontrol yang bagus.

Pada masanya, trik itu banyak diikuti pemain muda dari seluruh dunia karena tidak terlalu rumit. Cuauhtemina juga sempat populer di video game sepakbola yang dipraktekkan banyak gamer dari seluruh penjuru bumi.

Namun, itu dulu. Blanco sekarang berbeda 180 derajat. Di akhir karier sepakbolanya, dia memutuskan terjun ke politik. Pada Januari 2015, Blanco mendaftar sebagai kandidat dari Partai Sosial Demokrat (PSD) untuk pemilihan walikota Cuernavaca, yang merupakan ibu kota negara bagian Morelos.

Dalam Pemilihan Umum 2015, Blanco menang dengan mengalahkan Maricela Velazquez dari Partai Revolusioner Institusional (PRI) yang sedang menjabat. Sebagai walikota, Blanco dihantam berbagai tuduhan politis. Dia dituduh korupsi dan menerima suap. Tapi, semua tuduhan mentah tanpa bukti valid.

Pada Juni 2016, Blanco meninggalkan PSD setelah memecat Sekretaris Dewan Kota, Roberto Yanez Moreno. Beberapa bulan berselang, Blanco bergabung dengan Partai Pertemuan Sosial (PES).

Tampaknya, keputusan pindah dari PSD ke PES sudah dihitung Blanco matang-matang. Sebab, pada Pemilu 2018, dia dinominasikan oleh PES dan koalisinya, Juntos Haremos Historia, untuk posisi Gubernur Morelos. Pada 11 Maret 2018 dia resmi mendaftar menjadi calon Gubernur Morelos dan pada 2 April 2018, Blanco mundur dari jabatannya sebagai walikota Cuernavaca sebagai syarat pencalonan.

Jalur sepakbola ternyata bisa menjadi jalan mulus seorang pensiunan pemain menggeluti karier politik. Hal itu sudah dilakukan Blanco.  Dengan nama besar dan pengalaman sebagai walikota, Blanco mudah mendapatkan perhatian rakyat Morelos.

Pada 1 Juli 2018, Blanco memenangkan pemilihan Gubernur Morelos. Dia menjadi pesepakbola pertama di Meksiko yang menjadi pejabat publik setingkat gubernur. Blanco mulai bertugas pada 1 Oktober 2018. Setelah menjabat, Blanco memerangi korupsi di birokrasi, kejahatan terorganisasi, dan fokus pada pendidikan kaum miskin.

Sayang, gebrakan Blanco tidak pertahan lama. Satu tahun setelah menjabat, sejumlah borok mulai terlihat. Dia gagal menghentikan kelompok-kelompok kriminal. Kejahatan meningkat drastis di masa pemerintahannya.

Blanco juga menggunakan kekuasaannya untuk melakukan nepostisme. Dia mempekerjakan teman-teman dan saudara-saudaranya di sejumlah posisi penting pemerintahan.

Contohnya, Ulises Bravo (saudara tiri) dan Liu Leon Luna (ipar). Ada lagi Carlos Juarez Lopez, Jaime Juarez Lopez, Armando Shajid Bravo Lopez (paman), serta Baltazar Jonathan Alegria Mejia (teman). Orang-orang itu menerima gaji hingga USD3.100 atau jauh di atas gaji rata-rata pejabat pemerintah di Meksiko.

"Orang-orang ini memenuhi syarat untuk memegang jabatan sesuai dengan keahlian dan bayaran yang diterima," ujar Blanco memberi klarifikasi, dilansir Noticias en Lamira.

Pada 8 Januari 2020, Arias Consultores merilis jajak pendapat yang menggambarkan gubernur terbaik dan terburuk di Meksiko. Hasilnya, Gubernur Sinaloa, Quirino Ordaz Coppel, dipilih sebagai yang terbaik. Sedangkan Gubernur Puebla, Miguel Barbosa Huerta, sebagai yang terburuk. Blanco berada di urutan kedua dari belakang atau satu tingkat di atas Huerta.

Dengan situasi seperti itu, keinginan Blanco untuk mengikuti jejak George Weah menjadi Presiden Liberia tidak akan terwujud. Bahkan, bukan tidak mungkin dia tidak akan terpilih untuk periode kedua saat Pemilu kembali diadakan.

Komentar

Klasemen

POIN
1
Tottenham Hotspur FC
20
2
Liverpool FC
20
3
Chelsea FC
18
4
Leicester City FC
18
5
Southampton FC
17
6
Everton FC
16
7
Aston Villa FC
15
8
West Ham United FC
14
9
Wolverhampton Wanderers FC
14
10
Manchester United FC
13
11
Crystal Palace FC
13
12
Arsenal FC
13
13
Manchester City FC
12
14
Leeds United FC
11
15
Newcastle United FC
11
16
Brighton & Hove Albion FC
9
17
Burnley FC
5
18
Fulham FC
4
19
West Bromwich Albion FC
3
20
Sheffield United FC
1
POIN
1
Real Sociedad de Fútbol
23
2
Club Atlético de Madrid
20
3
Villarreal CF
19
4
Real Madrid CF
17
5
Cádiz CF
14
6
Granada CF
14
7
Sevilla FC
13
8
Athletic Club
12
9
Valencia CF
12
10
Elche CF
12
11
Getafe CF
12
12
Real Betis Balompié
12
13
FC Barcelona
11
14
CA Osasuna
11
15
Deportivo Alavés
10
16
SD Eibar
10
17
Real Valladolid CF
9
18
Levante UD
7
19
SD Huesca
7
20
RC Celta de Vigo
7
POIN
1
AC Milan
20
2
US Sassuolo Calcio
18
3
AS Roma
17
4
Juventus FC
16
5
FC Internazionale Milano
15
6
SSC Napoli
14
7
Atalanta BC
14
8
SS Lazio
14
9
Hellas Verona FC
12
10
Cagliari Calcio
10
11
UC Sampdoria
10
12
Spezia Calcio
9
13
Benevento Calcio
9
14
Bologna FC 1909
9
15
ACF Fiorentina
8
16
Udinese Calcio
7
17
Parma Calcio 1913
6
18
Torino FC
5
19
Genoa CFC
5
20
FC Crotone
2
POIN
1
Sporting Clube de Portugal
19
2
Sporting Clube de Braga
15
3
Sport Lisboa e Benfica
15
4
FC Porto
13
5
Rio Ave FC
10
6
Vitória SC
10
7
CD Nacional
10
8
CD Santa Clara
10
9
FC Famalicão
9
10
FC Paços de Ferreira
8
11
Moreirense FC
8
12
CD Tondela
8
13
Os Belenenses Futebol
7
14
CS Marítimo
7
15
Boavista FC
6
16
SC Farense
5
17
Gil Vicente FC
5
18
Portimonense SC
4
POIN
1
FC Bayern München
19
2
BV Borussia 09 Dortmund
18
3
Bayer 04 Leverkusen
18
4
RB Leipzig
17
5
1. FC Union Berlin
15
6
VfL Wolfsburg
14
7
Borussia Mönchengladbach
12
8
VfB Stuttgart
11
9
SV Werder Bremen
11
10
FC Augsburg
11
11
Eintracht Frankfurt
11
12
TSG 1899 Hoffenheim
8
13
Hertha BSC
7
14
SC Freiburg
6
15
1. FSV Mainz 05
4
16
DSC Arminia Bielefeld
4
17
1. FC Köln
3
18
FC Schalke 04
3
POIN
1
AFC Ajax
24
2
SBV Vitesse
22
3
Feyenoord Rotterdam
21
4
PSV
20
5
FC Twente '65
18
6
SC Heerenveen
17
7
AZ
14
8
FC Groningen
14
9
FC Utrecht
10
10
Sparta Rotterdam
9
11
PEC Zwolle
8
12
Willem II Tilburg
8
13
Heracles Almelo
8
14
VVV Venlo
8
15
RKC Waalwijk
6
16
ADO Den Haag
4
17
FC Emmen
3
18
Fortuna Sittard
3
POIN
1
Paris Saint-Germain FC
24
2
Lille OSC
22
3
Olympique Lyonnais
20
4
Montpellier HSC
20
5
AS Monaco FC
20
6
Olympique de Marseille
18
7
Stade Rennais FC 1901
18
8
OGC Nice
17
9
Racing Club de Lens
17
10
FC Metz
16
11
Angers SCO
16
12
FC Girondins de Bordeaux
15
13
Stade Brestois 29
15
14
FC Nantes
12
15
Nîmes Olympique
11
16
AS Saint-Étienne
10
17
Stade de Reims
9
18
FC Lorient
8
19
RC Strasbourg Alsace
6
20
Dijon Football Côte d'Or
4