Selamat Ulang Tahun!

Tua-tua Keladi! 7 Pemain Euro 2004 yang Masih Bermain Hingga 2021

"Mereka masih berkompetisi di musim 2020/2021. Bahkan, ada satu pemain yang akan tampil di Euro 2020."

Feature | 10 June 2021, 19:41
Tua-tua Keladi! 7 Pemain Euro 2004 yang Masih Bermain Hingga 2021

Libero.id - Euro 2004 akan selalu dikenang sebagai hari bersejarah kemenangan mengejutkan Yunani. Ajang itu juga diingat sebagai kemunculan sejumlah pemain hebat yang menghiasi lini masa sepakbola setelahnya. Bahkan, beberapa diantaranya masih eksis hingga 2021.

Fakta menunjukkan, kompetisi di Portugal itu memunculkan banyak kejadian yang diingat orang hingga hari ini. Ada penampilan Wayne Rooney yang memukau. Ada pula sundulan Angelos Charisteas yang melegenda. Ada lagi kemunculan Cristiano Ronaldo muda.

Meski diunggulkan menjadi juara, Portugal, Prancis, Inggris, atau Italia justru rontok. Sebaliknya, Yunani, yang datang dengan pemain-pemain medioker mampu mencuri perhatian. Dengan gaya permainan sederhana, yaitu bertahan total dan memanfaatkan skenario bola mati, mereka berhasil juara.

Tapi, yang ada dalam memori suporter sepakbola tentang Euro 2004 bukan hanya hal itu. Mereka masih mengingat kemunculan sejumlah pemain hebat yang bertandingan membela negara nengan gagah berani. Karier pemain-pemain ini ternyata bertahan sangat lama.

Berikut ini 7 pemain jebolan Euro 2004 yang masih aktif bermain hingga musim 2020/2021 berakhir dan kemungkinan besar berlanjut di musim depan: 


1. Cristiano Ronaldo

Cristiano Ronaldo pergi ke Euro 2004 setelah melewati musim debut yang gemilang di Manchester United. Di sana, dia menunjukkan diri sebagai calon superstar, meski hanya mencetak 6 gol di semua kompetisi dan memiliki kecenderungan mudah frustrasi.

Tapi, ketika turnamen itu tiba, pemain berusia 19 tahun itu mulai menunjukkan telenta terbaiknya. Dia mencetak gol pertama dari 103 gol internasionalnya dengan lompatan yang menjulang tinggi dan sundulan keras dalam kekalahan 1-2 dari Yunani pada laga pembuka penyisihan grup.

Sejak saat itu, Ronaldo menjelma menjadi maskot sepakbola Eropa. Dia membantu Portugal memenangkan turnamen pada 2016 dan sekarang bersiap untuk Euro kelimanya setelah menyelesaikan musim sebagai pencetak gol terbanyak Serie A dengan 29 gol.


2. Valeri Bojinov

Pemain termuda yang tampil di turnamen tersebut, Valeri Bojinov baru saja berusia 18 tahun ketika diturunkan dari bangku cadangan untuk mendukung Dimitar Berbatov dalam kekalahan 1-2 dari Italia di fase grup.

Striker itu bermain untuk Lecce ketika Euro 2004 berlangsung. Berkat penampilan yang bagus, dia kemudian mendapatkan kesempatan mewakili Fiorentina, Juventus, hingga Parma. Dia juga punya tugas tiga tahun yang cukup dilupakan di Manchester City selama era Thaksin Shinawatra.

Sebagai seorang pemain yang gemar bergonta-ganti klub, Bojinov telah mewakili 16 klub sejak meninggalkan Etihad Stadium. Sebagian besar klubnya ada di Bulgaria. Saat ini, dia menjalani tugas ketiganya bersama Levski Sofia.


3. Arjen Robben

Sebelum Euro 2004, Arjen Robben mengalami musim yang kurang bagus. Itu musim terakhirnya di PSV Eindhoven. Penampilannya terganggu oleh cedera hamstring. Sementara kampanye debutnya di Chelsea terhambat setelah mematahkan metatarsalnya dalam pertandingan persahabatan pramusim.

Di tengah-tengah itu, dia memiliki Euro 2004 untuk diingat. Sebagai bagian dari kontingen pemain muda Belanda bersama John Heitinga dan Wesley Sneijder, Robben menunjukkan diri sebagai bintang masa depan De Oranje.

Pelatih Belanda, Dick Advocaat, dikritik karena memasukkan Robben saat mereka mempertahankan keunggulan 2-1 atas Republik Ceko di babak penyisihan grup. Belanda kemudian kalah 2-3.

Tapi, pemain sayap berusia 20 tahun itu menebus kritikan yang dialamatkan dengan mencetak penalti yang menentukan dalam kemenangan adu penalti pertama De Oranje di perempat final melawan Swedia.

Tidak ada penghargaan internasional yang mengikuti setelah Euro 2004. Tapi, Robben menikmati karier klub yang gemilang dan memainkan peran penting saat Belanda mencapai final Piala Dunia 2010 dan semifinal empat tahun kemudian. Dia keluar dari masa pensiunnya pada 2020 untuk kembali secara sensasional ke klub pertamanya, FC Groningen.


4. Joaquin Sanchez

Joaquin Sanchez merupakan salah satu karakter hebat di sepakbola Eropa. Dia juga merupakan pemain yang benar-benar hebat dengan reputasi sebagai salah satu anak muda paling menjanjikan di Spanyol sebelum Euro 2004 digelar.

Setelah tampil di Piala Dunia 2002, bermain selama 120 menit saat Spanyol kalah kontroversial di perempat final dari tuan rumah Korea Selatan, pemain sayap kanan itu masuk dalam skuad Inaki Saez untuk Euro 2004. Dia tampil saat La Furia Roja mengalami kekalahan di fase grup.

Joaquin tetap tinggal di Real Betis hingga 2006. Kemudian, menandatangani kontrak dengan Valencia. Sempat membela Malaga dan Fiorentina, dia kembali ke Estadio Benito Villamarin. Dia baru saja memperpanjang kontrak dengan Betis. Itu akan membuat Joaquin berusia 40 tahun musim depan.


5. Lukas Podolski

Dia merupakan salah satu dari dua remaja yang masuk dalam skuad Jerman untuk Euro 2004. Bersama dengan wajah baru lainnya, Bastian Schweinsteiger, Lukas  Podolski baru saja mencuri perhatian dengan 10 gol untuk FC Koln dalam debut kampanye Bundesliga.

Rudi Voeller meninggalkannya di bangku cadangan untuk dua pertandingan pertama, saat meraih hasil imbang melawan Belanda dan Latvia. Lalu, dia dimasukkan pada babak pertama dalam pertandingan penyisihan grup terakhir melawan Republik Ceko. Itu kekalahan 1-2 yang memastikan mereka tersingkir lebih awal.

Podolski adalah bagian dari tim pemenang Piala Dunia 2014, dan dia memberikan beberapa momen ajaib dengan pasak kiri itu selama bertahun-tahun. Sekarang, di usia 36 tahun Podolski baru saja dirilis oleh klub Turki, Antalyaspor.


6. Gianluigi Buffon

Hal yang gila adalah bahwa Gianluigi Buffon bahkan tidak muda di Euro 2004. Dia berusia 26 tahun atau lima tahun lebih tua dari rekan setimnya di Italia, Antonio Cassano, yang pensiun empat tahun lalu setelah menjalani kehidupan yang lebih baik.

Saat itu, sang kiper telah membuat lebih dari 350 penampilan, menandatangani kontrak dengan Juventus dengan rekor, dan bermain setiap menit untuk Gli Azzurri di Piala Dunia 2002. Sejak itu dia memenangkan Piala Dunia 2006 dan 11 gelar liga. Hingga musim lalu, dia masih bermain untuk Juventus.

"Selama saya memiliki arogansi atau asumsi bahwa saya adalah penjaga gawang yang baik, saya akan melanjutkan dan menemukan sesuatu yang menarik. Jika saya tidak menemukan sesuatu yang menarik, saya bisa pensiun, karena saya sudah melakukan kurang lebih semuanya sekarang," kata pria berusia 43 tahun itu.

"Sejujurnya, saya memiliki banyak kontak dan saya menganalisis proposal yang saya terima. Yang saya anggap paling menarik, dan ketika saya menemukan seseorang yang lebih gila dari saya, saya akan mengikutinya. Saya baru-baru ini menerima pesan dari seorang direktur klub yang dalam hal ambisi, kegilaan, dan kegembiraan bahkan dapat mengalahkan saya," tambah Buffon.


7. Zlatan Ibrahimovic

Setelah membantu membawa AC Milan kembali ke Liga Champions dengan 15 gol di Serie A 2020/2021, Zlatan Ibrahimovic, yang berusia 39 tahun, kembali dengan luar biasa ke tim nasional Swedia. Tapi, cedera dengan kejam membuatnya kehilangan tempat di Euro 2020. Itu hampir 20 tahun setelah turnamen besar pertamanya, Piala Dunia 2002.

Setelah memainkan peran periferal sebagai remaja di Jepang dan Korea Selatan, Ibrahimovic telah menjadi pemain utama pada Euro 2004. Dia memimpin lini depan dan mencetak gol melawan Italia serta Bulgaria sebelum kekalahan adu penalti di babak 16 besar dari Belanda. 

(andri ananto/mon)




Hasil Pertandingan Euro


  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Komentar

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=3HhTsB9sW4g

Artikel Pilihan