Kisah Jovan Kirovski, Pemain AS Pertama Juara Liga Champions

Feature | 22 July 2021, 09:29
Kisah Jovan Kirovski, Pemain AS Pertama Juara Liga Champions

"Punya hubungan baik dengan pemain Chelsea yang meraih Liga Champions musim lalu yakni Christian Pulisic."

Libero.id - Christian Pulisic bisa dibilang sukses karena dua kali secara berturut-turut menghantarkan timnya meraih gelar, masing-masing  di Liga Champions dan di Liga Bangsa-Bangsa Concacaf dan izuz adalah simbol kebangkitan timnas pria Amerika serikat.

Hal semacam ini di Eropa belum pernah terjadi sebelumnya hanya lima tahun yang lalu bagi orang Amerika, sebelum Pulisic membuktikan dirinya sebagai fenomena muda di Borussia Dortmund.

Tapi itu bukan pertama kalinya kami melihat seorang Amerika mengangkat trofi yang paling didambakan di klub sepak bola, juga bukan pertama kalinya Dortmund membantu pemain sepak bola Amerika masuk ke kompetisi Eropa.

Jovan Kirovski adalah bagian dari kemenangan Dortmund di Liga Champions pada musim 1996-97, meskipun tidak seperti Pulisic, dia tidak bermain di final. Dan menariknya, Kirovski dan Pulisic, memiliki trah kakeknya yang sama-sama lahir di Kroasia dan mereka masih memiliki hubungan keluarga dan mereka sama-sama erat dengan atmosfer sepak bola di Eropa.

Kirovski tahu pindah ke Eropa pada usia yang begitu muda adalah sebuah perjudian, terutama karena pada saat itu para pemain sepak bola Amerika dipandang sebagai sesuatu yang aneh.

“ Saya sangat beruntung bisa sukses dan ciptakan karier luar biasa,” kata Kirovski, yang sekarang menjadi direktur teknis di Los Angeles Galaxy.

10 Foto Nadia Nadim, Lolos dari Buruan Taliban, Kini Pemain Timnas Denmark

10 Foto Nadia Nadim, Lolos dari Buruan Taliban, Kini Pemain Timnas Denmark

“Kami tidak memiliki banyak orang Amerika di luar negeri pada saat itu, jadi selalu, 'orang Amerika tidak bermain sepak bola, mereka bermain sepak bola, baseball, atau bola basket.' Sekarang, semakin banyak orang Amerika di sana,” katanya.

Ini adalah bukti bakat Kirovski bahwa dia cukup baik untuk Manchester United untuk mengontraknya saat remaja. Tetapi masalah dengan izin kerjanya menghalangi kemajuannya ke tim utama dan dia pindah ke Dortmund pada tahun 1996. 

“Saya siap untuk mengambil langkah berikutnya dan … dihentikan oleh birokrasi dan itu adalah hal tersulit bagi saya. Tetapi pada akhirnya, sesuatu terjadi karena suatu alasan, ”katanya.

Kirovski kemudian mengatakan kepada LA Times , itu adalah "tugas yang sulit untuk membuat kelituz terakhir" di Dortmund, dan waktunya di Eropa berakhir pada 2004 di Birmingham City, setelah 23 penampilan dalam satu setengah musim untuk Liga Premier.

Namun Kirovski memiliki karier bermain yang sukses di MLS setelah itu – memenangkan dua gelar bersama Galaxy – tetapi pengalamannya di Eropa akan tetap berharga ketika ia pensiun pada tahun 2011.

Kirovski ditunjuk sebagai direktur teknis untuk Galaxy pada 2013, dan mereka memenangkan Piala MLS setahun kemudian. Pengetahuan dan jaringan yang ia bangun selama waktunya di Eropa membantunya mengamankan beberapa pemain papan atas, yang berpuncak pada penandatanganan 2018 Zlatan Ibrahimovic .

Dan sementara Kirovski berkomitmen untuk membantu mengarahkan Galaxy menuju Piala MLS keenam, ia masih mengawasi bagaimana kinerja generasi baru pemain AS di Eropa. Namun, pria berusia 45 tahun itu tidak mengatakan bahwa ia membuka jalan bagi kesuksesan Pulisic.

"Saya tidak tahu apakah saya akan mengatakan itu," kata Kirovski. “Saya hanya berpikir itu bagus untuk olahraga di sini di negara ini untuk membuatnya bermain di final, bermain di klub besar, memenangkan Liga Champions – dan bukan hanya dia. Saya pikir ini bagus untuk olahraga dan bagus untuk semua orang di dunia sepak bola di Amerika Serikat.”

Kirovski bertemu Pulisic selama kunjungan kembali ke Dortmund dan ia optimis tentang seorang Amerika yang akhirnya melampaui Pulisic dan mencetak gol di final Liga Champions.

“Ada celah besar bagi seorang Amerika untuk memenangkan Liga Champions berikutnya.  Tapi saya pikir sekarang, sepak bola kami telah berkembang pesat sehingga kami memiliki semua pemain ini di klub-klub besar dan akan ada lebih banyak lagi yang akan datang. Ini baru permulaan." katanya optimistis.

Kirovski berharap kebangkitan pemain muda Amerika dapat membawa kesuksesan di turnamen internasional besar. Tidak ada kekurangan bakat, katanya: “Kami berada di awal generasi pemain yang benar-benar dapat membawa kami ke level lain.”

Pencapaian Kirovski, Pulisic dan semua yang akan mengikuti jejak mereka sangat menarik bagi penggemar sepak bola Amerika. 

Terutama anak-anak muda Amerika yang terinspirasi oleh pencapaian mereka. Namun Kirovski berharap para pemain Amerika dapat tumbuh di kompetisi mereka sendiri: “Saya dapat melihat liga ini tumbuh dan berkembang, dan menjadi salah satu liga top di dunia suatu hari nanti.”

Suara itu tak ada salahnya. Suara dari seorang yang pernah merasakan sukses dan getir di negeri orang.

(gigih imanadi darma/gie)

  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Komentar

(500 Karakter Tersisa)

Libero Video

Foto

10 Foto Kim Yeon-koung, Pevoli cantik Korea Hero Saat Singkirkan Turki

Klasemen

POIN
1
Arsenal FC
0
2
Aston Villa FC
0
3
Brentford FC
0
4
Brighton & Hove Albion FC
0
5
Burnley FC
0
6
Chelsea FC
0
7
Crystal Palace FC
0
8
Everton FC
0
9
Leeds United FC
0
10
Leicester City FC
0
11
Liverpool FC
0
12
Manchester City FC
0
13
Manchester United FC
0
14
Newcastle United FC
0
15
Norwich City FC
0
16
Southampton FC
0
17
Tottenham Hotspur FC
0
18
Watford FC
0
18
Fulham FC
28
19
West Ham United FC
0
19
West Bromwich Albion FC
26
20
Sheffield United FC
23
20
Wolverhampton Wanderers FC
0
POIN
1
Athletic Club
0
2
Club Atlético de Madrid
0
3
FC Barcelona
0
4
Cádiz CF
0
5
RC Celta de Vigo
0
6
Deportivo Alavés
0
7
Elche CF
0
8
RCD Espanyol de Barcelona
0
9
Getafe CF
0
10
Granada CF
0
11
Levante UD
0
12
RCD Mallorca
0
13
CA Osasuna
0
14
Rayo Vallecano de Madrid
0
15
Real Betis Balompié
0
16
Real Madrid CF
0
17
Real Sociedad de Fútbol
0
18
SD Huesca
34
18
Sevilla FC
0
19
Real Valladolid CF
31
19
Valencia CF
0
20
SD Eibar
30
20
Villarreal CF
0
POIN
1
AC Milan
0
2
Atalanta BC
0
3
Bologna FC 1909
0
4
Cagliari Calcio
0
5
Empoli FC
0
6
ACF Fiorentina
0
7
Genoa CFC
0
8
Hellas Verona FC
0
9
FC Internazionale Milano
0
10
Juventus FC
0
11
SS Lazio
0
12
AS Roma
0
13
SSC Napoli
0
14
US Salernitana 1919
0
15
UC Sampdoria
0
16
US Sassuolo Calcio
0
17
Spezia Calcio
0
18
Torino FC
0
18
Benevento Calcio
33
19
Udinese Calcio
0
19
FC Crotone
23
20
Parma Calcio 1913
20
20
Venezia FC
0
POIN
1
FC Arouca
0
2
Os Belenenses Futebol
0
3
Sport Lisboa e Benfica
0
4
Boavista FC
0
5
Sporting Clube de Braga
0
6
GD Estoril Praia
0
7
FC Porto
0
8
FC Famalicão
0
9
Gil Vicente FC
0
10
CS Marítimo
0
11
Moreirense FC
0
12
FC Paços de Ferreira
0
13
Portimonense SC
0
14
CD Santa Clara
0
15
Sporting Clube de Portugal
0
16
CD Tondela
0
16
Rio Ave FC
34
17
Vitória SC
0
17
SC Farense
31
18
CD Nacional
25
18
FC Vizela
0
POIN
1
Arminia Bielefeld
0
2
FC Augsburg
0
3
Bayer 04 Leverkusen
0
4
FC Bayern München
0
5
VfL Bochum 1848
0
6
Borussia Dortmund
0
7
Borussia Mönchengladbach
0
8
Eintracht Frankfurt
0
9
1. FC Köln
0
10
SC Freiburg
0
11
SpVgg Greuther Fürth 1903
0
12
Hertha BSC
0
13
TSG 1899 Hoffenheim
0
14
1. FSV Mainz 05
0
15
RB Leipzig
0
16
1. FC Union Berlin
0
17
SV Werder Bremen
31
17
VfB Stuttgart
0
18
VfL Wolfsburg
0
18
FC Schalke 04
16
POIN
1
AZ
0
2
AFC Ajax
0
3
SC Cambuur-Leeuwarden
0
4
FC Groningen
0
5
FC Twente '65
0
6
FC Utrecht
0
7
Feyenoord Rotterdam
0
8
Fortuna Sittard
0
9
Go Ahead Eagles
0
10
Heracles Almelo
0
11
NEC
0
12
PEC Zwolle
0
13
PSV
0
14
RKC Waalwijk
0
15
SC Heerenveen
0
16
FC Emmen
24
16
Sparta Rotterdam
0
17
VVV Venlo
22
17
SBV Vitesse
0
18
ADO Den Haag
16
18
Willem II Tilburg
0
POIN
1
Angers SCO
0
2
FC Girondins de Bordeaux
0
3
Stade Brestois 29
0
4
Clermont Foot 63
0
5
Racing Club de Lens
0
6
Lille OSC
0
7
FC Lorient
0
8
Olympique Lyonnais
0
9
Olympique de Marseille
0
10
FC Metz
0
11
AS Monaco FC
0
12
Montpellier HSC
0
13
FC Nantes
0
14
OGC Nice
0
15
Paris Saint-Germain FC
0
16
Stade de Reims
0
17
Stade Rennais FC 1901
0
18
AS Saint-Étienne
0
19
Nîmes Olympique
35
19
RC Strasbourg Alsace
0
20
Dijon Football Côte d'Or
21
20
ES Troyes AC
0