Kisah Fabrizio Ravanelli, Bintang Semusim di Middlesbrough

Biografi | 15 September 2021, 07:43
Kisah Fabrizio Ravanelli, Bintang Semusim di Middlesbrough
Fabrizio Ravanelli

""Saya masih memiliki penggemar Boro di hati saya dan saya yakin saya ada di hati mereka,""

Libero.id - Kami merasa kesulitan untuk memahami apa yang terjadi dengan Fabrizio Ravanelli saat bermain di Middlesbrough lebih dari dua dekade lalu.

Menganggap jika Ravanelli bukan tipe pemain yang seharusnya bermain di Middlesbrough adalah pernyataan yang meremehkan. Faktanya, dalam taktik sang pelatih ketika memainkannya bersama Juninho dan Emerson, pemain Italia itu terlihat menonjol.

Memang, setiap cara Anda melihat musim pemain berjuluk White Feather itu, baik di dalam maupun luar lapangan, Anda akan merasakan kebingungan yang sama ketika melihat keseluruhan proses sang pemain.

Awal musim 1996/1997 sangat penting bagi kedatangan Arsene Wenger di sepakbola Inggris, tetapi Ravanelli mengantarkan era baru bagi bintang-bintang Eropa sebelum seorang pelatih asal Prancis itu tiba di tempat latihan Arsenal.

Dia mencetak gol terbanyak untuk Juventus musim sebelumnya, termasuk gol di final Liga Champions. Tetapi, kedatangan Christian Vieri dan Alen Boksic membuatnya menjadi pemain yang aneh di Turin.

Meski begitu, meskipun dia berharap untuk meninggalkan Turin dan pindah ke Teesside adalah masalah yang sama sekali berbeda. Nick Duxbury dari The Independent menyebut langkah itu sebagai ‘petunjuk lain ke pertumbuhan kekuatan Liga Premier di depan rumah dan di Eropa’. Tetapi, itu tetap terasa seperti pernyataan yang meremehkan.

10 Foto Anna Lewandowska, Istri Robert Lewandowski Pemegang Sabuk Hitam Karate

10 Foto Anna Lewandowska, Istri Robert Lewandowski Pemegang Sabuk Hitam Karate

The Boro hanya memenangkan promosi pada 1995 dan hanya finis di papan tengah musim pertama mereka saat kembali ke Liga Premier. Biasanya ada periode pendinginan yang lebih lama sebelum kesepakatan sebesar ini terjadi.

Jika Anda melihat angka mentahnya, Anda akan berpikir jika Ravanelli memiliki musim yang hampir sempurna. Dia mencetak 16 gol dalam 33 pertandingan liga, dan 31 gol di semua kompetisi saat timnya mencapai dua final domestik. Itu tampaknya sangat bagus, bukan?

Nah, jika Anda membaca cerita lain tentangnya, rasanya seperti keajaiban bahwa dia punya waktu untuk bermain bersama The Boro. Apalagi, mencetak semua gol itu.

“Setengah dari skuad membencinya dan setengah lainnya mencintainya,” kata gelandang Craig Hignett kepada FourFourTwo.

Hignett menggambarkan rekan setim barunya itu setara dengan Lionel Messi atau Cristiano Ronaldo pada awal 90-an dalam hal bakat.

“Dia bekerja keras dan dia adalah salah satu finisher terbaik yang pernah saya lihat. Tetapi, sebagai seorang pemain, dia merusak orang dengan cara yang salah. Dia egois dalam segala hal yang dia lakukan,” timpal Hignett.

Tanpa disadari, komentar Hignett melukiskan gambaran yang cukup bagus tentang perpecahan dalam sepakbola Inggris, bahkan sampai hari ini. Jika ada orang yang percaya tentang keegoisan itu adalah dosa besar, dan mereka yang percaya jika seorang pemain mendukung perilaku semacam itu dengan tampil di lapangan, maka kita bisa memberinya kelonggaran.

Ravanelli tentu saja melakukan bisnis di lapangan sejak awal, mencetak hat-trick melawan Liverpool pada debutnya. Tetapi, eksentrisitas berjalan lebih jauh seiring berjalannya waktu dan menjadi lebih sulit untuk dikurangi.

Satu hal yang telah kami pelajari dalam beberapa dekade terakhir adalah pesepakbola ini memiliki banyak waktu di tangan mereka.

Namun, era 90-an sebelum para pemain top tenggelam di bawah beban kesepakatan dukungan dan kewajiban media, mereka memiliki lebih banyak waktu dalam sehari untuk menyibukkan diri.

Dalam kasus Ravanelli, ada desas-desus bahwa ini melibatkan rombongan lima atau enam orang yang mengikutinya ke mana-mana, termasuk pada sesi latihan. Kecuali jika mereka berkeliaran untuk mengumpulkan bola ketika di belakang gawang tidak mungkin mengingat akurasi Ravenelli di liga. Kita tidak bisa membayangkan ini menjadi hal positif bagi skuad secara keseluruhan.

Selain ini, dan juga saran perjalanan reguler di bandar judi, ada satu lagi cerita ilustrasi dari duet Ravanelli dan Jan ge Fjortoft.

Ketika pasangan itu keluar untuk makan malam, Ravanelli diduga berusaha pergi tanpa membayar. Ketika ditanyai oleh Fjorfoft, dia mengatakan dengan yakin bahwa klub akan menanggung biayanya.
Itulah masalahnya menjadi ikan besar di kolam kecil, Anda cukup besar sehingga semua orang mengenali Anda, tetapi begitu besar sehingga Anda merasa tak tersentuh.

Ada perasaan bahwa klub membutuhkan orang Italia itu lebih dari yang dia butuhkan saat itu. “Mungkin jika saya melihat hal-hal tertentu sebelumnya, saya akan memilih secara berbeda,” timpalnya saat itu.

Tentu saja, ketika Anda merasa tidak tersentuh, Anda mungkin paling rentan terhadap seseorang yang mengambil ayunan tak terduga. Dan, dalam kasus Neil Cox, baku hantam itu benar-benar terjadi.

Cox telah meninggalkan rekan satu timnya keluar dari Boro XI dan diprediksi dalam sebuah wawancara surat kabar, seolah-olah karena Ravanelli menderita cedera pada saat itu.

Meskipun itu bukan persiapan terbaik untuk pertandingan apa pun, itu bahkan lebih buruk untuk datang menjelang final Piala FA.

“Pada hari Sabtu, semuanya ada di halaman belakang, kecuali 'Cox dan Rav ketinggalan'. Jadi, ketika kami sedang mengambil foto untuk jas dan kacamata hitam, dia memutuskan untuk meludah dan meninju,” kata mantan bek itu kepada FourFourTwo .

Tidak mengherankan, Boro kalah, Roberto Di Matteo dan Eddie Newton mencetak dua gol untuk Chelsea. Di mata banyak orang, White Feather dianggap mengecewakan.

Dia melewatkan dua pertandingan terakhir karena The Boro gagal mendapatkan poin yang mereka butuhkan untuk bertahan, dan tidak mungkin dia bertahan di kasta kedua.

Dia bertahan untuk dua pertandingan lagi, mencetak gol di salah satunya, sebelum menuju ke Prancis bersama Marseille. Kemudian, kembali ke Italia dan memenangkan gelar Serie A lainnya bersama Lazio.

Lebih dari dua dekade berlalu, dia tidak ragu lagi tentang pencapaian terbesarnya di Teesside. “Yang paling saya banggakan adalah saya berkontribusi pada perkembangan Middlesbrough,” katanya.

“Saya berasal dari klub sekelas Juventus, terorganisir dengan sangat baik, jadi saya membuat beberapa saran yang diikuti oleh manajemen Boro, seperti membangun kompleks pelatihan baru untuk tim."

“Saya senang mereka memahami dan mengikuti saran saya, dan saya tahu bahwa sekarang Middlesbrough adalah salah satu klub terkemuka di Inggris, bahkan jika mereka sekarang bermain di Championship.”

"Saya masih memiliki penggemar Boro di hati saya dan saya yakin saya ada di hati mereka," ungkapnya.

(diaz alvioriki/yul)

  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Komentar

(500 Karakter Tersisa)

Foto

10 Wanita Seksi Anak Pesepakbola dan Manager Sepakbola

Klasemen