Selamat Ulang Tahun!

Kisah Xhaka yang Nyaris Keluar dari Arsenal Akibat Cemooh dari Fans

"Momen berat Xhaka yang pernah terjadi di Arsenal"

Biografi | 14 April 2022, 12:12
Kisah Xhaka yang Nyaris Keluar dari Arsenal Akibat Cemooh dari Fans

Libero.id - Granit Xhaka hampir keluar dari Arsenal pada akhir 2019 setelah menerima kebencian dari bagian basis penggemar klub.

Pemain internasional Swiss tersebut mengatakan bahwa dia merasa sangat tidak dihargai setelah dicemooh oleh penggemarnya sendiri dalam sebuah insiden pada bulan Oktober tahun itu dan mengakui bahwa dia tidak akan pernah berteman baik dengan banyak pendukung meskipun menegaskan kembali dirinya sebagai anggota kunci tim Arsenal.

Xhaka kehilangan ban kapten klub setelah melemparkannya ke tanah setelah dicemooh oleh pendukung saat bermain imbang 2-2 dengan Crystal Palace, tetapi ia berjuang kembali ke tim setelah penunjukan Mikel Arteta sebagai manajer.

Sang gelandang telah membuat 19 penampilan Liga Premier musim ini, semuanya dimulai saat Arsenal mengejar kualifikasi Liga Champions, tetapi ia mengatakan dia masih ingat pengalaman ketika dia meninggalkan lapangan setelah kekalahan.

"Tas saya dikemas, paspor keluar, saya selesai dengan Arsenal. Selesai," kata Xhaka kepada Players Tribune.

"Ada kontrak di atas meja dari klub lain, dan yang harus saya lakukan hanyalah menandatangani."

"Pertama, saya ingin memperjelas bahwa saya mencintai Arsenal. Saya selalu melakukannya, dan saya masih melakukannya. Saya akan memberikan segalanya untuk klub ini sampai hari saya pergi. Saya juga tahu bahwa beberapa orang tidak menyukai saya, ini dia bagian dari sepak bola dan saya mengerti."

"Tapi hari itu melawan Crystal Palace, segalanya melewati batas. Saya ditarik keluar setelah sekitar satu jam. Saya baru saja mulai bergerak ketika saya mendengar ejekan, dan bukan hanya beberapa orang di sudut, itu adalah  banyak orang."

"Saya kaget. Kebencian murni. Saya tidak pernah punya masalah dengan kritik, tapi dicemooh oleh penggemar sendiri? Sebagai kapten? Itu berbeda, itu tentang rasa hormat."

"Hari itu, saya merasa sangat tidak dihargai. Komentar-komentarnya terlalu berlebihan, terasa pribadi. Ya, saya kapten Arsenal, tapi saya juga manusia. Jadi, sebagai manusia, saya bereaksi."

"Apakah saya salah melakukan apa yang saya lakukan? Ya. Tapi apakah saya akan melakukan sesuatu yang berbeda jika itu terjadi lagi besok? Sejujurnya, saya tidak tahu."

"Masih sampai hari ini, jika kita kalah, aku benci berjalan beberapa meter terakhir ke terowongan, karena aku masih mengenali wajah-wajah itu. Orang yang sama duduk di sana."


(wigih pambudi/wp)

Selanjutnya



  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Opini

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=Z_pbJsOU1Rw

Artikel Pilihan


Daun Media Network