Selamat Ulang Tahun!

10 Megabintang Sepakbola yang Kecanduan Minum dan Obat-obatan

"Mereka kecanduan alkohol tingkat akut. Di sisi lain, prestasi di lapangan hijau tetap moncer. Termasuk Maradona dan George Best."

Feature | 11 January 2021, 12:51
10 Megabintang Sepakbola yang Kecanduan Minum dan Obat-obatan

Libero.id - Keyakinan umum  menyebut bahwa kehidupan para atlet itu sehat, teratur, dan disiplin. Tapi haruskah kita menganggap mereka benar-benar sehat dan sempurna hanya karena mereka berolahraga?

Faktor pertama dan esensial untuk menjadi seorang atlet adalah menghindari aktivitas yang mengerikan, singkatnya, kurangi minum dan merokok. Bagi orang biasa -  seperti halnya kita - yang bukan atlit, memiliki beberapa perilaku berbahaya seperti minum atau makan makanan yang tidak sehat, adalah hal yang wajar.

Namun, bagaimana reaksi Anda, jika Anda melihat pemain sepak bola terkenal yang minum alkohol, bukan untuk bersenang-senang tetapi secara berlebihan atau bahkan lebih buruk daripada itu yakni menggunakan narkoba?

Pada artikel ini, kami memaparkan beberapa pesepakbola dengan kecanduan pada minuman atau obat-obatan terlarang. Tidak diragukan lagi bahwa nama-nama dalam daftar ini akan sangat mengejutkan Anda. Mari kita lihat siapa saja daftarnya:

1. Garrincha

Manuel Francisco dos Santos dikenal sebagai Garrincha adalah orang yang penuh kejutan. Dia jenius sepakbola yang punya banyak cacat secara fisik --- dalam pengertian yang sebenarnya. Ia lahir dengan kaki kanan lebih pendek 6 sentimeter dari kaki kirinya. Juga, kaki kirinya mengarah ke luar dan kaki kanannya mengarah ke dalam. Saat itu dokternya percaya bahwa dia tidak bisa berjalan selamanya.

Dia juga tidak bisa membaca atau menulis. Sebagai warisan dari ayahnya yang pecandu alkohol, ia juga menjadi peminum profesional. Buah tak jatuh jauh dari pohon. Karena cacat fisik dan kurangnya minat pada sepak bola, tidak ada yang pernah berpikir bahwa dia akan menjadi pesepakbola hebat. Garrincha di tanah airnya, Brazil sering disebut sebagai pemain sepak bola terhebat yang pernah ada, sebelum rekan senegaranya Pele.

Garincha dapat dinilai sebagai pecundang dalam kehidupan pribadinya. Garincha mengalami banyak kecelakaan mobil dalam keadaan mabuk dan pada akhirnya, alkohol mengakhiri hidupnya. Dia meninggal karena penyakit hati pada tahun 1983 saat berada dalam kondisi koma alkoholik.

2. George Best

Siapa sangka legenda sepak bola Inggris ini begitu buruk dalam mengurus hidupnya sendiri. George Best adalah pecandu alkohol tingkat akut. Bahkan hal itu membuatnya jadi pencuri. Pada tahun 1981, saat bermain di Amerika Serikat, Best mencuri uang dari tas tangan wanita yang tidak dikenalnya untuk mendanai sesi minum alkohol. Karena mengemudi dalam keadaan mabuk, ia menyerang seorang petugas polisi, George Best telah dijatuhi hukuman penjara selama tiga bulan, dan dia menghabiskan Natal tahun 1984 di balik jeruji besi.

Pada bulan Maret 2000 akibat alkohol, fungsi hatinya turun menjadi 20% dan dia harus melakukan transplantasi hatinya. Bahkan setelah transplantasi hati, dia terus minum. Pada dini hari tanggal 25 November 2005 pada usia 59 tahun, ia meninggal dunia akibat infeksi paru-paru dan kegagalan banyak organ.

3. Paul John Gascoigne

Sama seperti pesepakbola di atas, Gascoigne termasuk di antara para pemain sepak bola dengan kehidupan menyedihkan. Dia menderita beberapa masalah mental juga. Dia didiagnosis dengan gangguan bipolar. Pada Oktober 2010, Gascoigne ditangkap karena mengemudi dalam keadaan mabuk.

Suatu hari setelah diperingatkan bahwa dia bisa menghadapi hukuman penjara karena mengemudi dalam keadaan mabuk, Gascoigne ditangkap karena memiliki kokain. Ia bahkan pernah dibawa ke rumah sakit usai bertengkar dalam keadaan mabuk. Untungnya, pada 2017 juru bicara Gascoigne, mengkonfirmasi bahwa dia telah memasuki pusat rehabilitasi dalam upaya serius agar bisa bebas alkohol.

4. Ladislao Kubala

Libero.id

Kredit: fcbarcelona.com

Kubala merupakan salah satu pesepakbola hebat dalam sejarah sepak bola tapi ia juga merupakan peminum yang hebat. Takdir membawanya ke Barcelona dan Kubala adalah pemain hebat pertama yang mengubah sejarah Barcelona. Kubala membawa masa keemasan bagi klub.

5. Diego Armando Maradona

Libero.id

Kredit: fcbarcelona.com

Maradona yang hebat sayangnya harus terkenal karena kecanduan kokainnya. Dalam biografinya, dia telah mengakui bahwa dia juga seorang peminum, andai saja Maradona tidak melakukan itu, ia bisa tampil lebih baik jika dia tidak minum sebotol wiski setiap malam.

Maradona mulai mengonsumsi kokain dan alkohol pada pertengahan 1980-an dan berlanjut hingga 2004. Pada 1982 ketika ia bermain untuk Barcelona, ia menggunakan narkoba dan ketika ia pindah ke Napoli berkat hubungan mafia, kecanduannya semakin parah. Pada Mei 2007, Maradona di televisi nasional Argentina mengaku telah berhenti minum dan tidak menggunakan narkoba selama dua setengah tahun. Akhir tahun 2020 barusan, Maradona telah pindah ke langit.

6. Tony Adams

Libero.id

Kredit: thefa.com

Ia lahir pada tanggal 10 Oktober 1966 dan sebagai pemain sepak bola, ia bermain hanya untuk Arsenal dan timnas Inggris. Hampir 22 tahun ia bermain sebagai bek tengah di Arsenal dan saat itu ia begitu populer di kalangan fans. Sebuah patung untuk menghormati Adams diresmikan di Stadion Emirates pada 9 Desember 2011, bersama dengan patung Thierry Henry dan Herbert Chapman.

Kecanduannya pada alkohol dimulai pada pertengahan 1980-an dan secara bertahap ada beberapa laporan yang menyebutkan bahwa dia bertengkar karena alkohol di klub malam. Pada tanggal 6 Mei 1990, dia mengalami kecelakaan mobil yang parah, tes darahnya menunjukkan bahwa kadar alkohol dalam darahnya lebih dari empat kali lipat batas legal untuk mengemudi sambil minum. Pada tahun 1990 dia dijatuhi hukuman empat bulan penjara karena mengemudi dalam keadaan mabuk dan enam tahun kemudian dia mulai membantu dirinya sendiri dan memiliki gaya hidup yang lebih baik.

7. Sócrates

Sócrates lahir di Belém do Pará di Brasil. Pada tahun 1974 ia memulai karier profesionalnya dan menghabiskan sebagian besar kehidupan profesionalnya bersama Corinthians. Pada Piala Dunia FIFA 1982, ia menjadi kapten tim nasionalnya, dan hingga waktunya di tim nasional Brasil, ia telah mencetak 22 gol.

Dia bukan hanya seorang pemain sepak bola, dia adalah seorang kolumnis untuk beberapa surat kabar dan majalah, tidak hanya menulis tentang olahraga, tetapi juga politik dan ekonomi. Dia sering tampil di program TV Brasil sebagai pakar sepakbola. Dia juga seorang dokter, dia mengambil gelar sarjana di bidang kedokteran dari Faculdade de Medicina de Ribeirão Preto, sekolah kedokteran di Universitas São Paulo.

Bertentangan dengan kehidupan akademisnya, dia mengaku memiliki masalah minum tetapi menyatakan bahwa dia tidak bergantung pada obat-obatan. Meskipun ia tidak kecanduan alkohol, zat perusak ini berdampak pada dirinya dan pernah membuatnya dirawat di rumah sakit karena beberapa masalah di hati dan usus kecilnya.

8. Adriano

Adriano masuk dalam daftar dan ini cukup mengejutkan.  Ia memulai karier profesionalnya pada tahun 1999 di tim muda Flamengo dan mendapatkan promosi ke tim senior satu tahun kemudian. Dia adalah striker yang kuat dan dianggap sebagai salah satu penyerang terbaik di dunia pada pertengahan tahun 2000-an. Pada usia 18 tahun, ia menjadi anggota tim nasional Brasil dan dianggap sebagai penerus jangka panjang Ronaldo.

Namun dalam wawancara dengan majalah Brazil via Football-Italia Ronaldo mengaku pernah menderita depresi dan masalah alkohol. Adriano berkata:

"Hanya aku yang tahu betapa aku menderita. Kematian ayahku meninggalkanku dengan kehampaan yang sangat besar, aku merasa sangat kesepian. Setelah kematiannya, segalanya menjadi lebih buruk karena aku mengisolasi diriku sendiri. Aku sendirian di Italia, sedih dan tertekan, dan kemudian Saya mulai minum. Saya hanya merasa senang ketika saya minum, saya melakukannya setiap malam. Saya meminum semua yang saya bisa dapatkan dari anggur, wiski, vodka, bir. "

9. Roman Shirokov

Libero.id

Kredit: fifa.com

Bukankah normal bagi orang Rusia untuk masuk dalam daftar pemain ini? Roman Nikolayevich Shirokov lahir pada tanggal 6 Juli 1981. Ia memulai kariernya di akademi CSKA tetapi tidak dianggap sebagai prospek yang baik karena sikapnya yang sangat buruk.

Shirokov lalu memulai musim pertamanya untuk Zenit sebagai bek tengah dan melanjutkan perjalanan sepak bolanya di dua tim sepak bola lainnya.

Saat bermain di liga Kroasia, Shirokov dinobatkan sebagai pecandu alkohol. Roman sendiri mengakui bahwa daripada mengembangkan keterampilan sepak bolanya, ia lebih suka minum-minum dengan teman-temannya. Surat kabar Kroasia Sportske Novosti menerbitkan sebuah artikel tentang gaya hidupnya dan mereka mengutip darinya bahwa:

"Pada suatu saat, saya dalam masalah serius, vodka dan wiski hampir menghabiskan hidup saya, tetapi saya menyadari bahwa saya memiliki masalah dan saya tidak ingin mati muda. Saya sangat kecewa (setelah meninggalkan CSKA), dan kemudian datang kepada saya yang lain. Kami pergi keluar untuk minum, dan kemudian saya menghabiskan dua bulan berkeliling negara dan minum. Kami melakukan hal-hal yang berbeda, dan saya tidak ingat kebanyakan dari mereka."

10. Artem Milevskiy

Artem Volodymyrovych Milevskiy lahir pada 12 Januari 1985. Dia memulai kehidupan sepak bola profesionalnya sebagai striker di tingkat pemuda untuk klub Belarusia Smena Minsk dan segera pada Agustus 2006, terpilih sebagai pesepakbola terbaik di Ukraina berdasarkan suara para jurnalis. Selain popularitas dan keahliannya dalam sepak bola, ia juga terkenal karena banyak skandal narkoba, balap, dan minuman yang telah mengikutinya sejak tahun pertamanya di Dynamo Kyiv FC.

Karena sikapnya yang buruk dan tidak profesional sebagai pesepakbola, takdir membawanya ke klub Turki yang tidak dikenal, Gaziantepspor, dan kemudian ke klub yang tidak dikenal di Belarus.




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Komentar

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=3HhTsB9sW4g

Artikel Pilihan