Selamat Ulang Tahun!

5 Pelatih Termuda dalam Sejarah Liga Premier Inggris

"Pada usia akhir 20-an dan awal 30-an mereka sudah melatih tim-tim kuat. Sebut saja Andre Villas Boas."

Feature | 13 May 2021, 17:00
5 Pelatih Termuda dalam Sejarah Liga Premier Inggris

Libero.id - Berdiri banyak stadion megah kelas dunia, menjadi salah satu tempat terlahirnya legenda sepakbola, tergabungnya sederet klub papan atas dunia sampai manajer sepakbola dengan prestasi terbanyak di dunia juga terlahir di dalamnya. Melihat sederet fakta mencengangkan tersebut, rasanya tidak berlebihan jika menyebutkan bahwa, kompetisi sepak bola domestik terbesar di dunia adalah Liga Premier Inggris.

Mengingat kondisi kekayaan keuangan klub, rasanya bukan hal yang sulit untuk klub-klub di Liga Premier mengeluarkan modal besar untuk dapat mencapai kesuksesan timnya. Sehingga sangat jarang sekali melihat klub Liga Premier mempekerjakan manajer yang tidak berpengalaman dan masih muda.

Mereka cenderung membayar mahal para manajer terbaik dunia untuk menangani klubnya masing-masing. Beberapa nama terbesar di dunia bahkan diketahui sangat menyimpan ambisi untuk dapat melatih di Liga Premier, sudah sewajarnya jika klub memilih manajer terbaik di dunia untuk bergabung.

Namun, nyatanya tidak jarang juga jika klub-klub di Liga Inggris terkadang bertaruh dengan sumber daya manusia yang masih muda yang terkesan minim pengalaman. Mulai dari menunjuk manajer, pemain hingga memberi kesempatan kepada pelatih muda untuk bergabung di klub, ada banyak keputusan berani yang diambil oleh klub-klub di divisi teratas Inggris.

Untuk itu, hal tersebut menjadi catatan yang sangat menarik untuk dibahas lebih dalam, kami melihat lima manajer termuda dalam sejarah Liga Premier. Apakah mereka sukses memangku tugas beratnya di kompetisi paling kompetitif di dunia sepakbola tersebut? Berikut ulasannya:

5. Andre Villas-Boas (Chelsea) | 33 tahun, 301 hari

Libero.id

Kredit: instagram.com/officialandrevillasboas

Setelah menjadi bagian dari staf Jose Mourinho di Porto, Chelsea dan Inter Milan, Andre Villas-Boas ditunjuk sebagai manajer Chelsea pada 2011.

Villas-Boas datang ke Stamford Bridge setelah musim yang sangat sukses bersama Porto. Raksasa Portugis memenangkan Liga Primeira, Taca da Liga dan Liga Eropa UEFA selama musim tunggal Villas-Boas sebagai pelatih. Kesuksesannya dengan klub Portugal membuatnya menjadi pria yang ideal untuk pekerjaan Chelsea.

Namun, pelatih asal Portugal itu tidak menikmati sukses bersama Chelsea. Villas-Boas tidak memiliki hubungan baik dengan pemain bintang seperti Frank Lampard dan Ashley Cole. Pemain asal Portugal itu tidak bertahan sepanjang musim di klub. Roberto Di Matteo ditunjuk sebagai manajer sementara pada pertengahan tahun, dan di bawah manajemennya, Chelsea memenangkan Liga Champions di musim yang sama.

Setelah bertugas di Chelsea, Villas-Boas melatih Tottenham Hotspur, Zenit Saint Petersburg, Shanghai SIPG dan Marseille. Dia menikmati tugas di Zenit Saint Petersburg, memenangkan liga dan piala Rusia. Tim juga lolos ke Liga Champions untuk setiap musim Villas-Boas di klub.

4. Gianluca Vialli (Chelsea) | 33 tahun, 227 hari

Gianluca Vialli menikmati karier yang bagus sebagai pemain, mewakili klub-klub seperti Cremonese, Sampdoria, Juventus dan Chelsea.

Orang Italia itu ditunjuk sebagai manajer-pemain Chelsea pada tahun 1998. Selama menjadi manajer, The Blues memainkan sepakbola yang cemerlang, memenangkan Liga dan Piala FA di bawah manajemen Vialli.

Vialli dipecat setelah awal yang buruk di musim 2000/01. Mantan pemain internasional Italia itu kemudian menjadi manajer Watford pada 2001 tetapi dipecat dari perannya pada tahun berikutnya.

Sejak itu, Vialli tidak lagi mengambil peran manajerial. Dia telah bekerja sebagai pakar dan komentator sepakbola. Dia saat ini adalah ketua delegasi untuk tim sepak bola nasional Italia.

3. Chris Coleman (Fulham) | 32 tahun, 313 hari

Chris Coleman bergabung dengan staf pelatih Fulham Jean Tigana pada tahun 2002. Namun, pemecatan Tigana pada tahun 2003 membuat Coleman mengambil alih skuad senior Fulham.

Fulham finis kesembilan di musim pertama Coleman sebagai bos, mengejutkan banyak orang. Namun, tahun-tahun berikutnya terjadi penurunan kinerja dan pemain Wales itu dipecat dari perannya pada 2007.

Coleman kemudian mengelola Real Sociedad, Coventry City, AEL, Wales, Sunderland dan Hebei China Fortune. Tapi mantranya sebagai bos tim nasional Wales yang melambungkan ketenaran Coleman.

Wales mencapai semifinal Kejuaraan Eropa 2016 di bawah asuhan Coleman, mengalahkan Irlandia Utara dan Belgia dalam perjalanan. Pemain berusia 50 tahun itu mundur dari tim nasional pada 2017.

2. Attilio Lombardo (Crystal Palace) | 32 tahun, 67 hari

Gelandang tangguh untuk klub-klub seperti Sampdoria, Crystal Palace, Juventus dan Lazio, Attilio Lombardo ditunjuk sebagai manajer sementara Crystal Palace pada tahun 1998 selama menjadi pemain.

Lombardo adalah pemain bintang Crystal Palace, tetapi cedera menghentikannya untuk berkontribusi secara konsisten di klub. Crystal Palace terdegradasi dari Liga Premier, tetapi Lombardo tetap setia di klub.

Masalah keuangan membuat pemain internasional Italia itu harus dijual ke Lazio, di mana ia memenangkan Serie A. Lombardo pensiun pada 2002 setelah sempat bermain singkat dengan Sampdoria.

Setelah pensiun, pria berusia 55 tahun itu memulai karier manajerialnya. Lombardo mengelola Chiasso, Castelnuovo, Legnano dan Spezia. Dia saat ini menjadi asisten manajer tim nasional Italia.

1. Ryan Mason (Tottenham Hotspur) | 29 tahun, 312 hari

Libero.id

Kredit: instagram.com/ryan8mason

Manajer Tottenham Hotspur saat ini, Ryan Mason, adalah manajer termuda dalam sejarah Liga Utama Inggris.

Produk akademi Tottenham Hotspur, Mason adalah pemain internasional Inggris yang harus pensiun pada 2018 setelah menderita retak tengkorak saat pertandingan. Mantan pemain Hull City itu bergabung dengan staf kepelatihan Tottenham Hotspur pada 2018 dan juga menikmati peran di akademi klub.

Pemecatan Jose Mourinho membuat Spurs menunjuk Ryan Mason sebagai manajer sementara untuk sisa musim ini. Mason bertanggung jawab atas kekalahan final Piala EFL Tottenham dari Manchester City.

Masih kecil kemungkinan pemain berusia 29 tahun itu akan diberi pekerjaan secara permanen di musim panas. Tottenham Hotspur telah dikaitkan dengan beberapa nama, termasuk Erik ten Hag, Gian Piero Gasperini dan Antonio Conte.




  • 0%Suka
  • 0%Lucu
  • 0%Sedih
  • 0%Kaget

Foto


Komentar

(500 Karakter Tersisa)
Sumber : https://www.youtube.com/watch?v=LDyrEvcaNwM

Artikel Pilihan